Download Majalah Farmasetika

Dinkes DKI dan Jabar Larang Konsumsi Semua Obat Sirup untuk Sementara

Majalah Farmasetika – Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat (Jabar) meminta masyarakatnya untuk tidak mengkonsumsi semua obat sirup untuk sementara waktu.

Kepala Seksi Surveilans Epidemiologi dan Imunisasi Dinas Kesehatan Jakarta Ngabila Salama mengatakan larangan tersebut mengacu pada arahan Kementerian Kesehatan (7/11/2022).

Sementara itu, beredar di media sosial Dinkes Jabar mengeluarkan surat nomor 16691/KS.08/SDK tentang Pemberitahuan pengawasan obat cair/sirup pada anak tertanggal 7 November 2022 yang ditujukan kepada Dinkes Kota/Kabupaten di seluruh Jabar.

Dinkes DKI mengacu surat edaran Kemenkes

“Kami mengikuti arahan Kemenkes sebagai leading sector dan yang membuat regulasi pelarangan pada 18 Oktober adalah Kemenkes,” kata Ngabila dikutip dari Tempo.co (7/11/2022).

Pemerintah daerah mengacu pada Surat Edaran Nomor SR.01.05/III/3461/2022 yang diterbitkan Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan.

“Kepada seluruh orangtua untuk sementara waktu jangan berikan obat berbentuk sirup atau cair kepada anak yang sakit,” demikian bunyi informasi yang diunggah akun resmi Dinas Kesehatan DKI, @dinkesdki.

Larangan ini berlaku untuk obat sirup baru dibeli atau yang masih tersimpan di rumah. Jika anak sakit, orangtua dapat mencukupi kebutuhan cairan sang buah hati, kompres air hangat, atau menggunakan pakaian tipis.

Apabila anak tetap harus minum obat, Dinas Kesehatan mengimbau orangtua untuk memberikan alternatif, seperti tablet atau kapsul atau puyer, suppositoria (anal), injeksi (suntik), dan infus dengan persetujuan dokter.

Dinas Kesehatan juga mengimbau warga untuk menggunakan obat sesuai aturan pakai, jangan mengonsumsi obat melebihi dosis, membaca peringatan obat, obat tidak kedaluwarsa, jangan mengonsumsi sisa obat sirup yang sudah terbuka atau disimpan lama, serta memperoleh obat dari farmasi berizin atau resmi.

Dinkes Jabar : Konsumsi Obat Sirup harus dengan Resep Dokter

Dalam surat yang bersifat segera, Dinkes Jabar meminta Dinkes Kota/Kabupaten se Jabar agar memperketat pengawasan obat yang beredar di fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan kefarmasian.

Baca :  Guru Besar Farmakologi Jawab Mengapa Obat Sirup Sekarang Bahaya, Dulu Tidak?

Selain itu, untuk sementara melarang semua obat sirup dan drops kecuali obat sirup yang berpelarut air dan obat-obatan kritis (seperti obat epilepsi dll) dan harus dengan resep dokter.

Sumber

Dinkes DKI Minta Warga Setop Konsumsi Obat Sirup untuk Sementara Waktu https://metro.tempo.co/1654055/dinkes-dki-minta-warga-setop-konsumsi-obat-sirup-untuk-sementara-waktu

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.