Download Majalah Farmasetika

Konsumsi Vitamin C Kurangi Radang Paru-Paru pada Pasien Cystic Fibrosis

Majalah Farmasetika – Vitamin C dapat mengurangi peradangan paru-paru pada pasien dengan cystic fibrosis (CF), menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients. Para peneliti dari Oregon State University (OSU) mengamati bahwa vitamin C dapat membantu pasien menggunakan lebih baik dan meningkatkan aksesibilitas vitamin E dalam tubuh, yang merupakan antioksidan yang ditemukan untuk mengurangi peradangan berbahaya.

“Cystic fibrosis adalah penyakit genetik yang dikaitkan dengan peningkatan peradangan, dan seperti banyak penyakit peradangan, ia datang dengan stres oksidatif dalam jumlah besar,” kata pemimpin studi Maret Traber, Institut Linus Pauling di OSU, dalam siaran pers.

CF, yang menyebabkan radang paru-paru dan penumpukan lendir yang menyumbat jalan napas, dapat memengaruhi lebih dari 160.000 orang di seluruh dunia. Ini biasanya didiagnosis pada bayi berusia 2 tahun ke bawah dan mempengaruhi 40.000 orang di Amerika Serikat saja. Meskipun telah ada perawatan lanjutan untuk mengurangi keparahan dan risiko komplikasi, umur rata-rata pasien CF hanya 40 tahun.

Pasien CF harus mengonsumsi lebih banyak vitamin yang larut dalam lemak untuk mencapai konsentrasi darah normal, menurut Traber. Mengetahui hal ini, peneliti OSU bertujuan untuk memahami apakah suplementasi dengan vitamin C dapat mempermudah pasien CF untuk menggunakan vitamin yang larut dalam lemak, khususnya vitamin E. Pada gilirannya, hal ini dapat mengurangi peningkatan stres oksidatif yang menyertai peradangan.

“Kadar vitamin E yang rendah ditambah stres oksidatif yang tinggi adalah resep untuk lebih banyak peradangan, yang dapat berkontribusi pada berbagai hasil kesehatan yang negatif,” kata Traber dalam siaran pers.

Pasien mengonsumsi vitamin C dosis 1000 mg setiap hari selama kurang dari 4 minggu. Para peneliti melihat biomarker stres oksidatif utama, malondialdehid (MDA) yang ditemukan dalam darah, dan berapa lama vitamin E berada di dalam darah. Apa yang mereka perhatikan adalah tuas MDA yang lebih rendah dalam darah, dan vitamin A tetap terkonsentrasi dalam darah lebih lama.

Baca :  Sediaan Injeksi Tunggal Vitamin C dipasarkan Pertama Kalinya di AS

“Karena vitamin E bertahan lebih lama, mungkin bisa masuk ke jaringan dengan lebih baik, dan lebih baik melindungi membran sel dari stres oksidatif,” kata Traber dalam rilisnya.

Stres oksidatif disebabkan oleh ketidakseimbangan antara radikal bebas, dan dapat berakibat fatal karena dapat menyebabkan reaksi kimia yang berbahaya. Untuk mendapatkan kembali keseimbangan, tubuh akan melepaskan antioksidan, yang dapat membuat radikal bebas menjadi kurang reaktif dan mungkin kurang berbahaya dengan mendonorkan elektron untuk menstabilkan senyawa tersebut.

Jika pasien CF dapat menyerap dan menggunakan antioksidan vitamin E dengan lebih baik, mereka mungkin memiliki lebih sedikit radikal bebas, sehingga lebih sedikit peradangan.

“Penelitian ini menggunakan vitamin C jauh lebih banyak daripada yang dapat diperoleh seseorang dengan mudah dari makanan,” katanya.

“Seribu miligram setara dengan 15 jeruk atau empat atau lima paprika ukuran sedang. Tetapi penelitian menunjukkan dosis tinggi mungkin bermanfaat dalam kondisi peradangan.” Tutupnya.

Sumber

Oregon State University. Cystic fibrosis patients can benefit from vitamin supplements, Oregon State research shows. EurekAlert! September 28, 2022. Accessed on November 14, 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/966291.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

tablet morfin

Menavigasi Siklus Hidup Biosimilar: Pertimbangan Kunci untuk Penghematan Biaya Berkelanjutan

Majalah Farmasetika – Konferensi | Asembia Specialty Pharmacy Summit Dengan 50 produk biosimilar yang disetujui …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.