Download Majalah Farmasetika

Dapagliflozin Turunkan Resiko Rawat Inap Pasien Ginjal Kronis

Majalah Farmasetika – Dapagliflozin (Farxiga) ditemukan efektif dalam menurunkan risiko rawat inap untuk pasien dengan penyakit ginjal kronis, dengan atau tanpa diagnosis diabetes tipe 2, dan meningkatkan jumlah hari hidup dan keluar dari rumah sakit.

Pengobatan dengan dapagliflozin (Farxiga) ditemukan untuk menurunkan risiko rawat inap untuk penyebab apa pun pada pasien dengan penyakit ginjal kronis (PGK), baik dengan atau tanpa diabetes tipe 2 (T2D), menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine.

Dapagliflozin diindikasikan sebagai tambahan untuk diet dan olahraga untuk meningkatkan kontrol glikemik pada orang dewasa dengan T2D mellitus; untuk mengurangi risiko rawat inap untuk gagal jantung (HF) pada orang dewasa dengan T2D mellitus dan penyakit kardiovaskular yang mapan (CVD) atau beberapa faktor risiko CVD; untuk mengurangi risiko kematian CVD dan rawat inap untuk HF pada orang dewasa dengan HF dengan fraksi ejeksi berkurang; untuk mengurangi risiko penurunan tingkat filtrasi glomerulus (eGFR) yang berkelanjutan, penyakit ginjal keadaan akhir, kematian kardiovaskular, dan rawat inap untuk HF pada orang dewasa dengan PGK yang berisiko berkembang.

Rawat inap akut lebih sering terjadi pada pasien dengan PGK, menurut penulis studi. Penggunaan inhibitor sodium-glukosa cotransporter-2 (SGLT2) telah ditemukan untuk menurunkan risiko hasil kardiovaskular yang merugikan dan menghentikan PGK berkembang pada pasien dengan T2D. Untuk studi saat ini, penulis melakukan analisis post hoc dari uji coba Dapagliflozin dan Pencegahan Hasil yang Merugikan pada Penyakit Ginjal Kronis (DAPA-CKD) untuk mengevaluasi kemanjuran dapagliflozin pada rawat inap pertama dan semua rawat inap pada pasien dengan PGK dengan atau tanpa T2D.

Double-blind, multicenter, acak, placebo-controlled DAPA-CKD trial menganalisis dampak dapagliflozin pada ginjal dan hasil kardiovaskular. Kriteria pendaftaran termasuk berusia 18 tahun atau lebih, eGFR dasar 25 hingga 75 mL/menit/1,73 m2, dan rasio albumin-kreatinin urin (UACR) 200 hingga 5000 mg/g.

Baca :  Lixisenatide, Obat Terbaru Untuk Terapi Diabetes Tipe 2 Disetujui FDA

Kriteria eksklusi termasuk memiliki diabetes tipe 1, penyakit ginjal polikistik, lupus nefritis, atau antineutrofil sitoplasma antibodi-terkait vaskulitis, dan menerima imunoterapi untuk penyakit ginjal primer atau sekunder lainnya dalam 6 bulan terakhir. Peserta diberikan dosis stabil inhibitor enzim pengubah angiotensin atau penghambat reseptor angiotensin setidaknya 4 minggu sebelum pengacakan.

Uji coba acak 4304 pasien untuk menerima 10 mg dapagliflozin sekali sehari atau plasebo. Pengobatan dilanjutkan sampai ketoasidosis diabetikum, kehamilan, atau penyelesaian uji coba dan rawat inap dimasukkan jika pasien mulai antara tanggal pengacakan dan tanggal sensor 3 April 2020.

Selama rata-rata 2,4 tahun, ada 2072 rawat inap, di mana 1224 (59,1%) berkepanjangan atau berakhir dengan kematian. Di antara semua pasien yang terdaftar, 1224 (28,4%) pasien memiliki setidaknya 1 rawat inap dalam periode tindak lanjut, 808 pasien (18,3%) memiliki setidaknya 1 rawat inap yang berkepanjangan atau berakhir dengan kematian, dan 453 (10,5%) pasien memiliki 2 atau lebih rawat inap. Durasi rata-rata rawat inap adalah 7 hari.

Ada 566 pasien (26,3%) ditemukan memiliki setidaknya 1 rawat inap dalam kelompok dapagliflozin untuk SDM keseluruhan 0,84 (95% CI, 0,75-0,94) dibandingkan dengan 658 (30,6%) pasien dalam kelompok plasebo. Dapagliflozin ditemukan menurunkan risiko rawat inap atau kematian yang berkepanjangan (HR, 0,83; 95% CI, 0,72-0,95), komposit rawat inap pertama atau kematian (HR, 0,83; 95% CI, 0,75-0,93), dan semua rawat inap atau kematian (rasio tingkat [RR], 0,79; 95% CI, 0,70-0,89).

Khususnya, dapagliflozin lebih efektif mencegah rawat inap di antara pasien berusia 65 tahun atau lebih muda dibandingkan dengan pasien berusia 65 tahun atau lebih. Hasil penelitian menunjukkan peningkatan rata-rata 3,3 hari hidup dan keluar dari rumah sakit per orang-tahun dalam kelompok dapagliflozin dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Baca :  Standar Pelayanan Medis Diabetes 2018, Rekomendasi Baru Manajemen Penyakit Kardiovaskular Pada Pasien Diabetes

Di antara semua pasien yang terdaftar, 8,8% memiliki setidaknya 1 rawat inap terkait dengan infeksi dan infestasi, 7,5% untuk gangguan jantung, dan 5,8% untuk gangguan ginjal dan kemih. Dapagliflozin menurunkan tingkat penerimaan untuk gangguan jantung (RR, 0,67; 95% CI, 0,53-0,86), gangguan ginjal dan kemih (RR, 0,61; 95% CI, 0,46-0,79), gangguan metabolisme dan nutrisi (RR, 0,61; 95% CI, 0,41-0,91), dan neoplasma (RR, 0,62; 95% CI, 0,39-0,96).

Keterbatasan studi termasuk rawat inap yang dilaporkan oleh penyelidik lokasi dan tidak diadili secara terpusat; membuka kedok sebagian peserta yang mungkin terjadi oleh penyelidik yang mencatat tanda atau gejala, yang mungkin memiliki pelaporan bias dari semua penyebab atau penyebab spesifik rawat inap; dan lama tinggal di rumah sakit itu mungkin dipengaruhi oleh faktor-faktor selain tingkat keparahan penyakit, menurut penulis.

Penulis studi menyimpulkan bahwa dapagliflozin efektif dalam menurunkan risiko rawat inap untuk pasien dengan PGK dengan atau tanpa diagnosis T2D dan meningkatkan jumlah hari hidup dan keluar dari rumah sakit.

Reference

Schechter M, Jongs N, Chertow GM, et al. Effects of dapagliflozin on hospitalizations in patients with chronic kidney disease: a post hoc analysis of DAPA-CKD. Ann Intern Med. Published December 6, 2022. doi:10.7326/m22-2115.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kemenkes Rilis Kasus Gagal Ginjal Baru, Sirup Praxion Ditarik BPOM

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) mengumumkan kasus baru gangguan asus baru Gangguan Ginjal Akut …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.