Download Majalah Farmasetika

Vaksin Kanker Ditemukan Berkhasiat, Membasmi Tumor, Mencegah Kanker Otak

Majalah Farmasetika – Penelitian menyelidiki cara baru untuk mengubah sel kanker menjadi agen anti-kanker menggunakan model tikus canggih yang menargetkan glioblastoma menghasilkan hasil yang menjanjikan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Science Translational Medicine.

Selama penelitian, para peneliti menilai vaksin yang dirancang untuk menghilangkan tumor dan menginduksi kekebalan jangka panjang dengan melatih sistem kekebalan untuk mengidentifikasi dan membasmi tumor dan selanjutnya mencegah kekambuhan.

“Tim kami mengejar ide sederhana: mengambil sel kanker dan mengubahnya menjadi pembunuh kanker dan vaksin,” kata rekan penulis studi Khalid Shah, MS, PhD, direktur Pusat Sel Punca dan Imunoterapi Terjemahan, wakil ketua penelitian di Departemen Bedah Saraf di Brigham and Women’s Hospital, dan fakultas di Harvard Medical School dan Harvard Stem Cell Institute, dalam siaran pers.

“Dengan menggunakan rekayasa gen, kami menggunakan kembali sel kanker untuk mengembangkan terapi yang membunuh sel tumor dan menstimulasi sistem kekebalan untuk menghancurkan tumor primer dan mencegah kanker.” lanjutnya.

Meskipun penelitian vaksin kanker merupakan area fokus bagi banyak laboratorium, pendekatan yang dilakukan Shah dan rekan penulis studinya mengeksplorasi wilayah yang belum dipetakan. Upaya penelitian vaksin kanker sebelumnya dan bersamaan telah menggunakan sel tumor yang tidak aktif; Namun, untuk penelitian ini, tim menggunakan sel tumor hidup yang memiliki fitur unik. Tumor yang ada di otak diketahui menempuh jarak jauh untuk kembali ke lokasi sesama sel tumornya.

Memanfaatkan properti unik ini, para peneliti merancang sel tumor hidup menggunakan alat pengeditan gen CRISPR-Cas9 dan menggunakannya kembali untuk melepaskan agen pembunuh sel tumor. Selanjutnya, sel-sel tumor dirancang untuk mengekspresikan faktor-faktor yang membuatnya mudah bagi sistem kekebalan untuk mengenali, menandai, dan mengingat secara efektif. Ini, pada gilirannya, memungkinkan sistem kekebalan untuk mengembangkan respons anti tumor jangka panjang.

Baca :  Obat Baru Tumor Dinding Rahim Memberikan Hasil Positif Uji Klinik Tahap 3

Pada galur tikus yang berbeda, peneliti menguji sel tumor terapeutik (ThTC) yang dikembangkan CRISPR-Cas9 menggunakan sel sumsum tulang, hati, dan timus yang berasal dari manusia, meniru lingkungan mikro kekebalan manusia. Jika terjadi masalah, para penyelidik juga membangun ke dalam ThTC sakelar pengaman 2 lapis yang dapat diaktifkan untuk memberantas ThTC sesuai kebutuhan.

Namun, selama penelitian saat ini, vaksin tersebut menunjukkan kemanjuran dan keamanan pada model tikus, membuka jalan untuk penyelidikan di masa depan. Selanjutnya, para peneliti mencatat bahwa penelitian semacam itu akan lebih mudah difasilitasi karena pilihan model dan penggunaan sel manusia mereka untuk memudahkan terjemahan temuan mereka ke pengaturan pasien.

“Tujuan kami adalah untuk mengambil pendekatan yang inovatif namun dapat diterjemahkan sehingga kami dapat mengembangkan vaksin terapeutik, pembunuh kanker yang pada akhirnya akan memiliki dampak yang bertahan lama dalam pengobatan,” kata Shah dalam siaran pers.

Berdasarkan temuan mereka, para peneliti menjelaskan bahwa strategi terapeutik ini ditemukan berlaku untuk berbagai tumor padat di luar glioblastoma dan penyelidikan lebih lanjut dari aplikasi potensial diperlukan.

Sumber

Scientists Develop a Cancer Vaccine to Simultaneously Kill and Prevent Brain Cancer [Email]. Brigham and Women’s Hospital; January 3, 2023. Accessed January 3, 2023.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kemenkes Rilis Kasus Gagal Ginjal Baru, Sirup Praxion Ditarik BPOM

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) mengumumkan kasus baru gangguan asus baru Gangguan Ginjal Akut …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.