Download Majalah Farmasetika

Immunoglobulin Intravena Efektif Kendalikan Penyakit Neuromuskular Pasien Kanker

Majalah Farmasetika – Immunoglobulin intravena (IVIG) diamati aman dan efektif dalam mengendalikan penyakit neuromuskuler paraneoplastik yang sudah ada sebelumnya pada pasien dengan kanker yang sedang dirawat dengan immune checkpoint inhibitors (ICI), menurut tinjauan literatur dari 2 laporan kasus yang diterbitkan di Frontiers in Oncology.

Peneliti memeriksa 2 kasus di mana penyakit autoimun yang sudah ada sebelumnya berhasil dikendalikan dengan IVIG sementara kanker mereka masing-masing tetap dalam remisi karena pengobatan dengan penghambat protein-1 (PD-1) kematian sel terprogram.

Pasien pertama adalah pria Asia berusia 66 tahun yang biasa merokok secara konsisten. Dia mengalami ruam dan nyeri otot, serta nyeri terbakar yang memburuk setelah paparan sinar matahari, menurut para peneliti. Beberapa bulan kemudian, pasien melihat beberapa massa yang membesar selama 3 bulan berikutnya, yang kemudian akan dipastikan menjadi tumor primer bilobed lobus kanan atas subpleura.

Dia mengembangkan lebih lanjut kelemahan otot pada ekstremitas atas dan bawahnya, yang akhirnya didiagnosis sebagai dermatomiositis paraneoplastik. Dua bulan kemudian, ia memulai pengobatan dengan IVIG, diberikan dengan dosis 2 g/kg setiap 4-6 minggu untuk penyakit autoimun sambil juga menggunakan pembrolizumab inhibitor PD-1 dalam dosis 200 mg melalui terapi IV setiap 3 minggu, kata para peneliti.

Setelah 11 bulan perawatan gabungan, ruam dan nyeri leher pasien sembuh dan kekuatan ototnya kembali normal, sementara pada dasarnya semua lesi tumor aktif sebelumnya sembuh. Dosis IVIG-nya dikurangi, dan pada evaluasi 24 bulan, dia tetap dalam remisi klinis dengan kanker paru-paru metastatik, memiliki kekuatan otot normal, dan tidak ada ruam, menurut penulis peninjau.

Pasien 2 adalah seorang wanita bule berusia 55 tahun dengan riwayat melanoma pada kaki kanannya. Dia mengalami mati rasa yang berangsur-angsur berkembang dari kaki dan tangannya ke paha dan siku, dan mengeluh nyeri sendi dan kelelahan intermiten. Pasien awalnya didiagnosis dengan neuropati demielinasi inflamasi kronis (CIDP) dan memulai pengobatan dengan infus IVIG.

Baca :  FDA Peringatkan Obat Pelangsing Lorcaserin Berisiko Kanker

Pemeriksaan pada 14 bulan setelah timbulnya gejala menunjukkan kelemahan otot yang berlanjut dan penurunan kepekaan pada ekstremitasnya. Pada usia 18 bulan, pemindaian panggul mengungkapkan massa dinding panggul yang besar dan limfadenopati intra-abdominal, yang akhirnya didiagnosis melalui biopsi sebagai melanoma berulang,

Setelah awalnya meresepkan dabrafenib dan trametinib hariannya, obat tersebut dihentikan setelah 10 siklus karena respon tumor campuran dan toleransi yang buruk. Perawatan onkologisnya dialihkan ke nivolumab inhibitor PD-1 yang diberikan pada 480 mg melalui IV setiap 4 minggu.

Pengobatan IVIG-nya menunjukkan perbaikan neuropati ringan setelah 10 bulan, dan 12 bulan setelah memulai pengobatan ganda dengan nivolumab dan IVIG, perbaikan yang signifikan diamati. Kekuatan pasien akhirnya kembali normal dan kankernya sembuh.

Peneliti membahas perlunya deteksi dini komplikasi neuromuskuler terkait ICI, meskipun mengakui tantangan dalam melakukannya karena spektrum yang luas dari kemungkinan komplikasi neuromuskuler. Hubungan antara pengobatan ICI dan IVIG dianggap aman dan efektif berdasarkan perbaikan gejala neurologis yang diamati bersamaan dengan pengurangan tumor.

Reference : 

Xiong G, Young BR, Chow H, Maverakis E, Maselli RA, Richman DP, and Li TH. 2023. Intravenous immunoglobulin is safe and effective in controlling pre-existing paraneoplastic neuromuscular diseases in cancer patients treated with immune checkpoint inhibitors: two case reports and literature review. Front Oncol.  Vol 13. doi:10.3389/fonc.2023.1199195

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Axicabtagene Ciloleucel Aman dan Dapat Ditoleransi untuk Limfoma Sistem Saraf Pusat yang Kambuh dan Refrakter

Majalah Farmasetika – Para peserta dalam penelitian ini menunjukkan respons yang tahan lama selama lebih …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.