wanita hamil
pic : freedigitalphotos.net

Konsumsi Multivitamin Ternyata Bisa Membantu Mengurangi Resiko Keguguran

Penelitian terbaru menemukan fakta bahwa Konsumsi Multivitamin Ternyata Bisa Membantu Mengurangi Resiko Keguguran.

“Sebuah perilaku gaya hidup yang penting dan sebelumnya tidak dilaporkan adalah penurunan luar biasa dalam hilangnya kehamilan dikaitkan dengan kepatuhan konsumsi vitamin kepatuhan” kata para peneliti dari studi baru yang diterbitkan dalam Fertility and Sterility.

Studi ini menemukan bahwa wanita yang 100% patuh terhadap konsumsi vitamin sehari-hari mereka terlihat penurunan 55% dalam peluang mereka kehilangan kehamilan dibandingkan dengan wanita yang tidak mengambil vitamin. Penurunan 79% juga terlihat pada wanita dengan 100% kepatuhan selama awal kehamilan, juga.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui lebih lanjut tentang hilangnya kehamilan melalui lensa kelompok kontemporer pasangan. Gaya hidup pasangan ini diperiksa selama “jendela sensitif reproduksi/sensitive windows of reproduction” (prakonsepsi, awal kehamilan, dan periconception) untuk menentukan faktor yang mungkin berperan dalam hilangnya kehamilan.

Para peserta penelitian berasal dari 16 Kota di Michigan dan Texas. Setelah pendaftaran, para peneliti mengumpulkan informasi tentang sosiodemografi, gaya hidup pasangan ‘, dan sejarah medis, ditambah tinggi dan berat badan.

344 pasangan diperintahkan untuk menjaga log harian penggunaan rokok, minuman berkafein dan beralkohol, dan multivitamin (termasuk multivitamin OTC dan vitamin prenatal resep). Perempuan juga melaporkan hubungan seksual, menstruasi, dan hasil tes kehamilan di rumah.

jurnal-jurnal ini diperbarui setiap hari sampai mereka melaporkan tes kehamilan di rumah positif atau sampai dengan 12 bulan mencoba untuk hamil. Kemudian, wanita yang hamil terus diteliti harian melalui postconception 7 minggu kehamilan, diikuti oleh pencatatan bulanan sampai mereka disampaikan atau mengalami keguguran.

keguguran didefinisikan oleh tes negatif kehamilan, awal periode wanita, atau konfirmasi klinis tergantung pada usia kehamilan. Dari 344 pasangan, 28% mengalami keguguran.

Temuan lain dari penelitian ini adalah bahwa usia wanita dari 35 tahun atau lebih positif terkait dengan keguguran.

Para peneliti juga menemukan bahwa kepatuhan vitamin pada perempuan itu berhubungan negatif dengan keguguran, sementara konsumsi minuman berkafein pria itu positif terkait dengan keguguran.

“Kami berharap para ilmuwan lain akan menegaskan temuan vitamin ini,” Germaine M. Buck Louis, PhD, MS, dari Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health & Human Development.

Selama kehamilan dan waktu periconception periode awal, kepatuhan multivitamin terus berhubungan negatif dengan keguguran, sementara asupan kafein kedua pasangan itu positif terkait dengan keguguran.

Para peneliti tidak memberikan informasi yang dikumpulkan pada jenis tertentu dari minuman berkafein atau vitamin diambil, atau memiliki informasi tentang perilaku lain seperti olahraga, diet, narkoba, atau kebiasaan tidur.

“Dengan demikian, kita tidak bisa mengesampingkan potensi pembaur sisa,” para peneliti menyatakan.

Mereka juga mencatat bahwa temuan mereka tidak menunjukkan bahwa pria dan wanita dapat aman menggunakan minuman tanpa kafein atau bebas kafein sebagai pengganti aman karena mereka tidak menganalisis asupan produk ini.

Para peneliti menyimpulkan bahwa bimbingan prakonsepsi, atau pendidikan tentang gaya hidup sehat sebelum wanita hamil, penting untuk kehamilan yang sehat.

“Temuan ini sangat relevan untuk pasangan beresiko atau merencanakan kehamilan yang mungkin ingin mengadopsi atau mempertahankan gaya hidup yang bisa meminimalkan risiko keguguran,” para peneliti menyimpulkan.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Konsumsi Obat Asam Lambung PPI Tingkatkan Resiko Tertular COVID-19

Majalah Farmasetika – Obat golongan Proton Pump Inhibitor (PPI) seperti lansoprazole, omeprazole, dan esomeprazole yang …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.