parkinson
pic : freedigitalphotos.net

NUPLAZID, Obat Pertama di Dunia Untuk Halusinasi dan Delusi Parkinson

NUPLAZID, Obat Pertama di Dunia Untuk Halusinasi dan Delusi Parkinson. NUPLAZID ™ (pimavanserin) adalah obat pertama di dunia dan baru disetujui oleh AS Food and Drug Administration (FDA) pada 29 April 2016 untuk pengobatan halusinasi dan delusi berhubungan dengan penyakit psikosis Parkinson.

Halusinasi atau delusi dapat terjadi pada 50 persen pasien dengan penyakit Parkinson pada beberapa waktu selama perjalanan penyakitnya. Orang yang mengalami hal ini akan melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada (halusinasi) dan / atau memiliki keyakinan yang salah (delusi).

Halusinasi dan delusi yang dialami dengan penyakit Parkinson adalah gejala yang serius, dan dapat menyebabkan berpikir dan emosi yang begitu terganggu bahwa orang yang mengalami mungkin tidak berhubungan dengan orang yang dicintai dengan baik atau mengambil perawatan yang tepat dari diri mereka sendiri.

“Halusinasi dan delusi dapat sangat mengganggu dan melumpuhkan,” kata Mitchell Mathis, direktur Divisi Psikiatri Produk di FDA Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat. “Nuplazid merupakan pengobatan yang penting bagi orang-orang dengan penyakit Parkinson yang mengalami gejala ini.”

Diperkirakan 50.000 orang Amerika didiagnosis dengan penyakit Parkinson setiap tahun, menurut National Institutes of Health, dan sekitar satu juta orang Amerika memiliki kondisi tersebut.

Sedangkan di Indonesia, seperti dikutip dari situs penyakitparkinson.com, 40-50 kunjungan setiap bulannya di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta merupakan pasien parkinson dan 3 diantaranya adalah penyakit parkinson dengan kasus baru.

Gangguan neurologis biasanya terjadi pada orang di atas usia 60, ketika sel-sel di otak yang menghasilkan zat kimia yang disebut dopamin menjadi cacat atau mati. Dopamin membantu mengirimkan sinyal antara daerah otak yang menghasilkan halus, gerakan tujuan – seperti makan, menulis dan mencukur.

Gejala awal penyakit yang halus dan terjadi secara bertahap. Pada beberapa orang penyakit Parkinson berlangsung lebih cepat dari pada orang lain. Sebagai penyakit berlangsung, gemetar, atau tremor, yang mempengaruhi sebagian besar orang dengan penyakit Parkinson, mungkin mulai mengganggu kegiatan sehari-hari. Gejala lain mungkin termasuk depresi dan perubahan emosional lainnya; halusinasi dan delusi; sulit menelan, mengunyah, dan berbicara; masalah kencing atau sembelit; masalah kulit; dan gangguan tidur.

Efektivitas Nuplazid ditunjukkan dalam percobaan klinis selama enam minggu dari 199 peserta. Nuplazid terbukti lebih unggul dengan plasebo dalam mengurangi frekuensi dan / atau keparahan halusinasi dan delusi tanpa memperburuk gejala motor utama penyakit Parkinson.

Seperti dengan obat antipsikotik atipikal lainnya, Nuplazid memiliki Peringatan kemas mengingatkan profesional perawatan kesehatan tentang peningkatan risiko kematian terkait dengan penggunaan obat ini untuk mengobati orang tua dengan psikosis terkait demensia. Tidak ada obat dalam kelas ini telah disetujui untuk mengobati pasien dengan psikosis terkait demensia.

Dalam uji klinis, efek samping yang paling umum dilaporkan oleh peserta mengambil Nuplazid adalah: pembengkakan, biasanya dari pergelangan kaki, kaki, dan kaki akibat akumulasi cairan yang berlebihan di jaringan (edema perifer); mual; dan negara yang abnormal pikiran (bingung negara).

Nuplazid diberikan sebutan terapi terobosan untuk pengobatan halusinasi dan delusi yang berhubungan dengan penyakit Parkinson. Obat ini juga diberikan prioritas review. Program prioritas review FDA merupakan review obat dipercepat yang menawarkan peningkatan yang signifikan dalam keamanan atau efektivitasnya untuk pengobatan, pencegahan, atau diagnosis kondisi serius.

Nuplazid dipasarkan oleh Acadia Pharmaceuticals Inc. dari San Diego, California.

Sumber : FDA

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Lactitol, Obat Pencahar Baru untuk Konstipasi Idiopatik Kronik

Majalah Farmasetika – Lactitol dalam produk Pizensy adalah pencahar osmotik yang diindikasikan untuk pengobatan sembelit/konstipasi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.