penelitian

Obat Baru Untuk Imunoterapi Hepatitis C Mulai Masuk Uji Klinik Tahap 1

Obat Baru Untuk Imunoterapi Hepatitis C Mulai Masuk Uji Klinik Tahap 1. Inovio Pharmaceuticals mengumumkan bahwa ujicoba klinis Tahap 1 untuk virus Hepatitis C kronis (chronic Hepatitis C virus/HCV) dan akan menilai obat baru INO-8000 dengan mekanisme immunotherapy untuk infeksi Hepatitis C, pada pasien yang tidak menerima perawatan HCV apapun.

Studi Inovio akan dilakukan bekerja sama dengan National Cancer Institute (NCI) dan Mayo Clinic USA, dengan pembiayaan dari Divisi National Cancer Institute of Cancer Prevention.

“Meskipun kemajuan pengobatan terbaru, infeksi HCV tetap menjadi beban pada sistem kesehatan. Obat yang mahal saat ini sangat efektif dalam mengobati HCV tetapi tidak tersedia untuk sebagian besar orang yang terinfeksi. Kami sangat senang untuk bergabung dengan NCI dan Mayo Clinic dalam pencarian ini untuk mengembangkan solusi pengobatan alternatif untuk melawan penyakit ini, yang tetap menjadi salah satu pasar paling cepat berkembang dalam perawatan kesehatan, “Presiden dan CEO Inovio, Dr J. Joseph Kim mengatakan dalam sebuah jumpa pers.

INO-8000 merupakan SynCon DNA imunoterapi,  dikodekan untuk antigen NS3 / 4A, NS4B, dan NS5A genotipe HCV 1a dan 1b, genotipe yang paling sulit-untuk-diobati. Kandidat produk rekayasa untuk membuat kuat T-sel menghilangkan sel-sel yang menampilkan antigen ini, sebuah proses yang telah dibuktikan dalam studi pra-klinis sebelumnya untuk menghasilkan tanggapan sel T spesifik HCV yang kuat di hati dan seluruh tubuh.

Uji klinis dosis eskalasi akan mempelajari infeksi kronis HCV pada pasien yang masih dalam tahap awal untuk menentukan kemampuan kandidat produk menurun, dan berpotensi menghilangkan, viral load HCV, serta ukuran HCV respon imun spesifik dan daya tahan mereka saat mengevaluasi keamanan dan tolerabilitas INO-8000.

Calon obat ini akan dikombinasikan dengan peningkatan dosis IL-12 (INO-9012) berbasis DNA, suatu aktivator kekebalan yang sebelumnya terbukti meningkatkan respon imun terapi untuk immunoterapi DNA.

INO-8000 juga dalam percobaan klinis Tahap 1 di Korea, dalam perjanjian kerjasama antara Inovio dan GeneOne Biology, untuk mengembangkan senyawa selain DNA IL-28 aktivator kekebalan tubuh, pada pasien HCV yang resistan terhadap obat.

“Pengembangan terapi vaksin terhadap hepatitis C akan menjadi penting dengan harga lebih murah, alternatif pengobatan sederhana untuk beberapa bulan dari obat yang harus mendorong kepatuhan pasien yang lebih baik, terutama dalam populasi pasien sulit-untuk-diobati.”kata Dr Jeffrey Jacobson, peneliti utama studi tersebut. Jacobson adalah profesor kedokteran, ilmu saraf, dan neurovirology di Lewis Katz School of Medicine di Temple University.

Sumber : http://hepatitisnewstoday.com/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Bio Farma Pastikan Vaksin COVID-19 yang Di Uji Klinis Halal

Majalah Farmasetika –  Bio Farma telah melakukan komunikasi dengan Komisi Fatwa MUI dan Lembaga Pengkajian …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.