fda

FDA : Aripiprazole Sebabkan Dorongan Kuat Berhubungan Seks dan Berjudi

FDA : Aripiprazole Sebabkan Dorongan Kuat Berhubungan Seks dan Berjudi. AS Food and Drug Administration (FDA) kemarin (3/5) memperingatkan bahwa dorongan kompulsif atau tak terkendali untuk berjudi, pesta makan dan minum, berbelanja, dan berhubungan seks telah dilaporkan dalam penggunaan obat antipsikotik aripiprazole (Abilify, Abilify Maintena, Aristada, dan obat generiknya).

Dorongan tak terkendali ini dilaporkan telah berhenti ketika obat dihentikan atau dosisnya dikurangi. Masalah impuls-kontrol ini jarang terjadi, tetapi mereka dapat menyebabkan kerusakan pada pasien jika tidak diketahui dengan cepat.

Meskipun judi patologis tertulis sebagai efek samping yang dilaporkan dalam label obat aripiprazole saat ini, deskripsi ini tidak sepenuhnya mencerminkan sifat dari risiko impuls-kontrol yang teridentifikasi. Selain itu, FDA telah menyadari perilaku kompulsif lainnya yang terkait dengan aripiprazole, seperti kompulsif makan, berbelanja, dan tindakan seksual. Perilaku kompulsif ini dapat mempengaruhi siapa saja yang minum obat. Akibatnya, kita menambahkan peringatan baru tentang semua ini untuk semua produk aripiprazole.

Pasien dan profesional kesehatan harus waspada untuk dorongan dan perilaku saat mengambil aripiprazole tak terkendali dan berlebihan. Hal ini penting untuk berbicara dengan ahli kesehatan sesegera mungkin jika Anda atau anggota keluarga mengalami semua dorongan tak terkendali ini, untuk mencegah atau membatasi kemungkinan bahaya. Pasien seharusnya tidak tiba-tiba berhenti minum obat aripiprazole mereka tanpa terlebih dahulu berbicara dengan profesional perawatan kesehatan mereka.

Profesional perawatan kesehatan harus membuat pasien dan perawat menyadari risiko ini dorongan tak terkendali ketika meresepkan aripiprazole, dan secara khusus meminta pasien tentang setiap dorongan baru atau meningkat sementara mereka sedang dirawat dengan aripiprazole.

Memonitor untuk dorongan tak terkendali baru atau memburuk pada pasien yang berisiko tinggi untuk masalah impuls-kontrol. Ini termasuk mereka yang memiliki riwayat pribadi atau keluarga dari gangguan obsesif-kompulsif, gangguan impuls-kontrol, gangguan bipolar, kepribadian impulsif, alkoholisme, penyalahgunaan obat, atau perilaku adiktif lainnya. Mempertimbangkan mengurangi dosis atau menghentikan pengobatan jika dorongan tersebut berkembang.

Aripiprazole digunakan untuk mengobati gangguan mental tertentu, termasuk skizofrenia, gangguan bipolar, gangguan Tourette, dan lekas marah terkait dengan gangguan autis. Hal ini juga dapat digunakan dalam kombinasi dengan antidepresan untuk mengobati depresi. Aripiprazole dapat menurunkan halusinasi dan gejala psikotik lainnya seperti berpikir teratur. Hal ini dapat menstabilkan suasana hati, meningkatkan depresi, dan menurunkan tics gangguan Tourette.

Aripiprazole tersedia di bawah nama merek Abilify, Abilify Maintena, Aristada, dan juga sebagai obat generik di Amerika. Khususnya di Indonesia, perusahan Otsuka Indonesia memiliki izin edar untuk ABILIFY dan ABILIFY DISCMELT. BPOM di Indonesia dirasa perlu untuk memperhatikan temuan dari FDA ini.

Sumber : http://www.fda.gov/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM : Produk Bio Nuswa yang Diklaim Hadi Pranoto Anti COVID-19 Tak Pernah di Produksi

Majalah Farmasetika – Viralnya isu produk herbal yang diklaim dapat menyembuhkan pasien COVID-19 oleh sosok …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.