glaxo
Gambaran Singkat Proses Pengemasan Vaksin di GlaxoSmithKline

Inovasi Gel Sachet Umbipro Untuk Mencegah Infeksi Pada Bayi Baru Lahir

Inovasi Gel Sachet Umbipro Untuk Mencegah Infeksi Pada Bayi Baru Lahir. Sediaan obat berbentuk gel telah disahkan oleh Badan Obat Eropa (the European Medicines Agency) pekan lalu yang bisa digunakan untuk mencegah infeksi pada tunggul tali pusat bayi yang baru lahir, langkah ini penting menuju distribusi desinfektan di negara-negara miskin.

Infeksi dari tunggul, setelah dipotong dan dijepit atau diikat, telah membunuh banyak bayi yang baru lahir. Keluarga dan bidan telah dikenal untuk menempatkan mentega, kunyit, abu, kotoran sapi dan bahkan kotoran tikus di tunggul untuk mempromosikan penyembuhan; banyak bayi meninggal dari tetanus.

Gel baru ini hasil kolaborasi perusahaan Farmasi GlaxoSmithKline (GSK) dan organisasi dunia Save the Children, produk ini mengandung chlorhexidine, dimana GSK juga memiliki obat kumur disinfektan dengan kandungan sama.

Gel, yang disebut Umbipro, tidak memerlukan pendinginan dan berbentuk sachet yang bisa dibuka tanpa menggunakan gunting.

Pada tahun 2012, sebuah komisi PBB memperkirakan bahwa produk tersebut bisa menghemat hampir 85.000 bayi setahun.

Save the Children telah menyarankan perusahaan dengan memakai petunjuk bergambar yang pada kemasan gelnya, kata Dr Pauline Williams, kepala GSK penelitian kesehatan global dan pengembangan.

Misalnya, menyarankan bahwa bayi akan ditampilkan dalam ilustrasi mengenakan topi, dan penggunaan diagram yang menunjukkan mata dengan garis miring merah melalui itu, dimaksudkan untuk menunjukkan gel ini tidak untuk digunakan dalam mata.

GSK awalnya akan membuat enam juta sachet. Perusahaan tidak akan mematenkan desain dan akan membantu produsen kecil di negara-negara miskin membuat versi mereka sendiri, kata Dr Williams.

Pada tahun 2011, Organisasi Kesehatan Dunia merilis daftar 30 dasar, obat murah atau item yang setiap klinik di dunia harus memiliki untuk menyelamatkan nyawa ibu dan anak-anak.

Pada tahun 2010, sebuah studi di Amerika, infeksi di rumah sakit menemukan bahwa mencuci kulit dengan larutan chlorhexidine-alkohol sebelum operasi mengakibatkan infeksi pasca operasi di jauh lebih sedikit daripada solusi povidone-iodine yang kebanyakan rumah sakit menggunakannya.

Sumber : http://www.nytimes.com/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dolutegravir, Obat HIV Untuk Balita Disetujui FDA

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui formulasi tablet dolutegravir …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.