who

Inilah Daftar Obat yang Lebih Murah dari WHO untuk Terapi Tuberkulosis Resisten Multi Obat

Inilah Daftar Obat yang Lebih Murah dari WHO untuk Terapi Tuberkulosis Resisten Multi Obat. Beberapa hari lalu Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) telah menerbitkan rekomendasi baru yang berusaha untuk mempercepat deteksi dan meningkatkan angka kesembuhan bagi penderita tuberkulosis resisten multi obat (MDR-TB). [Baca : Rekomendasi Terbaru dari WHO untuk Atasi Tuberkulosis Resisten Multi Obat]

WHO merekomendasikan penggunaan rejimen pengobatan yang lebih pendek dan lebih murah, yang diambil untuk 9-12 bulan, dibandingkan dengan rejimen pengobatan konvensional dan lebih mahal, yang diambil selama 18-24 bulan.

“Ini kita mempertimbangkan langkah penting ke depan,” Mario Raviglione, direktur program WHO tuberkulosis global (TB), kepada wartawan pada konferensi pers pada 12 Mei 2016.

Philippp du Cros, spesialis penyakit menular di Médecins San Frontières, mengatakan rekomendasi WHO adalah “langkah positif” yang menandakan bahwa negara-negara di dunia harus segera menerapkannya.

Rejimen baru terdiri dari tujuh obat: kanamisin, moksifloksasin, prothionamide, klofazimin, pirazinamid, isoniazid dosis tinggi dan ethambutol.

Raviglione mengatakan bahwa studi pasien dengan tanpa komplikasi MDR-TB, yang tidak resisten terhadap obat TB lini kedua, mengakibatkan tingkat kesembuhan dari 79-87% dibandingkan dengan 50% untuk rejimen normal.

Rejimen obat yang lebih pendek diperkirakan biaya kurang dari $ 1.000 per pasien, hingga tiga kali lebih murah daripada rejimen normal pada $ 1,500- $ 3.000.

Regimen pendek direkomendasikan untuk sekitar 70% dari orang-orang dengan MDR-TB, tetapi tidak dapat digunakan pada pasien dengan resistensi obat lini kedua, penyakit paru dan kehamilan.

Untuk membantu mengidentifikasi pasien yang memenuhi syarat untuk terapi yang lebih pendek, WHO telah merekomendasikan penggunaan tes DNA baru diagnostik disebut MTBDRsI, yang mengidentifikasi strain MDR-TB resisten terhadap obat TB lini kedua dalam waktu 24-48 jam, turun dari tiga bulan di menyajikan.

Baca :  WHO Paparkan 4 Cara Jitu Hentikan Pandemi COVID-19

WHO mengatakan diperkirakan 480.000 orang mengembangkan MDR-TB pada tahun 2014 dimana sekitar 5% dari semua kasus TB  dan 190.000 meninggal dari itu.

Sumber :

  1. The Pharmaceutical JournalDOI: 10.1211/PJ.2016.20201150
  2. http://www.pharmaceutical-journal.com/news-and-analysis/news-in-brief/who-announces-cheaper-drug-treatment-for-multidrug-resistant-tuberculosis/20201150.article
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

RUU Kefarmasian Masuk Prolegnas Prioritas 2022-2023, MFI Solid Mengawal

Majalah Farmasetika – Kabar gembira menyapa seluruh Apoteker di Indonesia menjelang peringatan Hari Apoteker Sedunia …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.