merokok
pic : freedigitalphotos.net

Ternyata Merokok Bisa Menurunkan Kemanjuran Obat-obatan Tertentu

Ternyata Merokok Bisa Menurunkan Kemanjuran Obat-obatan Tertentu.  Shivam Patel kandidat Apoteker dari the Lake Erie College of Osteopathic Medicine School of Pharmacy di Erie, Pennsylvania memberikan ulasannya berkaitan dengan dampak merokok terhadap golongan obat-obat tertentu.

Merokok tidak hanya memiliki potensi untuk menyebabkan kematian, tetapi juga mengurangi efektivitas banyak obat. Untuk itu, penting bagi apoteker dan tenaga kesehatan lainnya untuk mengetahui obat yang dapat dipengaruhi oleh aktivitas merokok sehingga langkah-langkah konseling yang tepat dan penyesuaian dosis dapat diberikan kepada pasien.

Asap tembakau dapat berinteraksi dengan enzim CYP450 dalam hati, yang memainkan peran penting dalam penyerapan obat, distribusi, metabolisme, dan eliminasi. Interaksi obat disebabkan oleh komponen dari asap rokok itu sendiri, bukan nicotine. Ini berarti terapi pengganti nikotin (NRT) dapat digunakan tanpa kekhawatiran dari interaksi obat dan perubahan pengobatan.

Obat psikiatri seperti antipsikotik, antidepresan, hipnotik, dan anxiolytics secara luas dipengaruhi oleh merokok. Untuk kelas ini, konsentrasi obat dalam darah dapat menurun dengan merokok, dan pengurangan khasiat dapat menyebabkan pantas penyesuaian dosis yang lebih tinggi. Sementara itu, beberapa obat nonpsychiatric seperti insulin, warfarin, dan kafein memerlukan dosis yang lebih tinggi untuk mencapai keberhasilan sesuai dengan smoking.

Ketika seorang pasien adalah perokok saat ini dan mengambil obat yang terkena dampak negatif merokok, itu tujuan apoteker untuk mencoba memulai rejimen dan berhenti merokok atau NRT. Dengan berhenti merokok, risiko merugikan pasien masih ada, seperti tiba-tiba berhenti merokok dapat membuat pasien merasa tidak nyaman dan bahkan dapat menyebabkan kerusakan tambahan.

Oleh karenanya penting untuk ditanyakan apakah pasien tersebut perokok atau tidak sehingga bisa melakukan penyesuaian dosis yang tepat..

Sebuah enzim CYP450 tertentu yang disebabkan oleh merokok adalah CYP1A2. Obat umum yang memiliki substrat enzim ini diantaranya :
1. Duloxetine
2. Kafein
3. Clopidogrel
4. Clozapine
5. cyclobenzaprine
6. Diazepam
7. Haloperidol
8. mirtazapine
9. Naproxen
10. Nortriptyline
11. Olanzapine
12. Ondansetron
13. Propanolol
14. ropinirol
15. Theophylline

Baca :  5 Isu Keamanan Obat Terbesar di Tahun 2016

Karena obat ini mengandung substrat enzim yang diinduksi (CYP1A2), merokok akan menurunkan konsentrasi obat bersama dengan kemanjurannya dalam kebanyakan kasus. Namun, terapi clopidogrel telah terbukti meningkatkan penghambatan platelet dan agregasi penurunan pasien yang perokok, khasiat obat ditingkatkan dalam arti karena itu mengikuti fisiologis yang tepat dengan mekanisme aksinya.

Ketika menilai terapi tertentu untuk pasien, profesional perawatan kesehatan harus mengambil semua risiko dan manfaat menjadi suatu pertimbangan. Jika risiko sangat besar daripada manfaat, terapi tidak harus dilaksanakan.

Ketika dihadapkan pada kasus untuk mencoba memulai rejimen dan berhenti merokok, apoteker masih harus mempertimbangkan risiko, meskipun manfaat akan menang dalam kebanyakan situasi karena fakta bahwa merokok memiliki efek negatif di banyak negara penyakit, berinteraksi dengan obat-obatan, dan berpotensi dapat menyebabkan kanker.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/contributor/shivam-patel-pharmd-candidate/2016/05/how-smoking-affects-medications

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.