Home / Sediaan & Alkes / Solid & Semisolid / Johnson & Johnson Terus Berjuang di Pengadilan Bahwa Bedaknya Aman
johnson

Johnson & Johnson Terus Berjuang di Pengadilan Bahwa Bedaknya Aman

Johnson & Johnson Akan Berjuang di Pengadilan Bahwa Bedaknya Aman. Seorang pengacara yang telah membela perusahaan dalam tuntutan hukum mengatakan bahwa Johnson & Johnson akan terus berdebat di pengadilan bahwa bedak taburnya adalah aman.

Saat ini perusahaan telah kehilangan jutaan dolar dari dua vonis penggugat yang menyatakan bahwa produk J & J Baby Powder and Shower to Shower menyebabkan kanker ovarium.

Pengacara Gene Williams menyalahkan vonis membingungkan yang diciptakan oleh pengacara penggugat di persidangan. Pengacara yang berbasis di Houston bersikeras dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa “tidak ada hubungan nyata antara bedak dan kanker ovarium, dan sebagian besar badan ilmiah yang telah meninjau studi yang dituduhkan penggugat dengan hasil tidak menerima premisnya. ”

Dua tuntutan hukum bedak ini dijadwalkan untuk sidang lanjutan pada musim gugur ini, satu di Missouri dan satu di New Jersey. Setidaknya 1.400 kasus telah diajukan atas masalah ini, sebagian besar di Missouri, di mana aturan pengadilan negara dipandang ramah untuk penggugat.

Tiga kasus tentang masalah ini telah diproses ke pengadilan di mana penggugat menggunakan bukti korban selama tiga dekade terakhir, mereka mengatakan bahwa penggunaan bedak pada alat kelamin dapat meningkatkan risiko kanker ovarium untuk perempuan antara 30 dan 60 persen. Sedangkan, J & J mengatakan penelitian yang lebih besar, lebih komprehensif berikutnya tidak menemukan hubungan yang meyakinkan antara produk dan kanker.

“Ilmu yang mendukung keselamatan bedak yang sudah kuat dan lebih kuat,” kata Williams.

Pada bulan Februari, hakim di St. Louis, Missouri, memberikan keputusan $ 72.000.000 untuk seorang wanita yang mengaku mengembangkan kanker ovarium setelah menggunakan produk J & J Baby Powder and Shower to Shower untuk kesehatan wanita. Hakim lain, Ristesund, kembali mengharuskan membayar $ 55.000.000 dalam kasus serupa. J & J mengatakan akan mengajukan banding kedua atas hasil sidang tersebut.

Baca :  Pasien Membayar Lebih Mahal Karena Sisa Obat Kanker di Vial Dosis Tunggal

Sebuah percobaan awal di South Dakota yang berakhir pada tahun 2013 sebagai dasar hakim memutuskan J & J telah lalai. Tidak ada pihak mengajukan banding kasus South Dakota.

Menyusul vonis Ristesund, pengacara penggugat Jere Beasely menjadi salah satu yang paling aktif dalam mengajukan tuntutan hukum untuk kasus bedak ini dan mengeluarkan pernyataan yang menyerukan J & J untuk segera menyiapkan dana kompensasi untuk menyelesaikan kasus bedak yang tersisa.

Ketika dikonfirmasi, perusahaan J & J akan mempertimbangkannya, juru bicara perusahaan Carol Goodrich mengatakan sedang mempersiapkan persidangan di musim gugur ini.

Gene Williams telah mewakili J & J di semua tiga tuntutan hukum bedak yang telah sampai ke pengadilan. Dia sebelumnya sempat membela obat dan perangkat perusahaan medis, termasuk Eli Lilly and Co dan Bristol Myers Squibb.

Sumber : http://www.reuters.com/article/us-johnson-johnson-talc-defense-idUSKCN0Y82IJ

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Doravirine, Harapan Baru untuk Terapi Pasien HIV

farmasetika.com – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat telah menyetujui Doravirine sebagai obat baru …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar