anti kejang

Peneliti Pertanyakan Kemanan Obat Pfizer Lyrica Untuk Wanita Hamil

Peneliti Pertanyakan Kemanan Obat Pfizer Lyrica Untuk Wanita Hamil. Obat Lyrica (Pregabalin) dari Pfizer menghadapi pertanyaan keamanan dari para peneliti setelah sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Neurology pekan ini menyimpulkan kemungkinan menimbulkan cacat kelahiran ketika diambil oleh wanita hamil.

Penelitian yang didanai oleh American Academy of Neurology menyelidiki obat penghilang rasa sakit dan obat anti kejang, salah satu obat terlaris Pfizer, di 164 wanita hamil di 7 negara. Tim menemukan bahwa bagi wanita yang mengambil Lyrica selama trimester pertama, “cacat lahir utama” tiga kali lebih mungkin dibandingkan perempuan yang tidak mengambil obat-obatan anti kejang. Hasil diukur terhadap sekelompok 656 wanita hamil tidak mengkonsumsi obat anti kejang.

Tujuh dari 116 kehamilan (6%) pada kelompok Lyrica memiliki cacat lahir utama, peneliti mengatakan, dibandingkan dengan tingkat cacat lahir untuk kelompok yang lebih besar dari 12 dari 580 kehamilan (2%). Cacat lahir termasuk masalah dengan sistem saraf pusat, jantung dan organ lainnya.

Menurut para peneliti, kelompok Lyrica adalah 6 kali lebih mungkin untuk memiliki cacat besar pada sistem saraf pusat (SSP). Tim mencatat empat masalah SSP dari 125 kehamilan (3,2%) dibandingkan dengan tiga dari 570 kehamilan (0,5%) untuk non-Lyrica.

Peneliti mengakui bahwa mereka tidak bisa menggambarkan kesimpulan yang pasti dari studi, karena banyak dari wanita memakai obat lain yang bisa memainkan peran dalam cacat lahir dan karena sampel penelitian yang relatif kecil.

“Namun, penelitian ini akan perlu dikonfirmasi dengan tes yang lebih besar, bahwa mungkin ada peningkatan risiko cacat lahir utama setelah mengambil pregabalin selama trimester pertama kehamilan,” tulis penulis Ursula Winterfeld dalam sebuah pernyataan.

Jawaban Pfizer dikutip dari situs FiercePharma menyatakan bahwa “adanya keterbatasan yang signifikan,” penelitian ini mengatakan dengan sampel terlalu kecil, tidak memperhitungkan kondisi medis lain atau obat-obatan, dan perempuan mengambil Lyrica memiliki tingkat lebih tinggi dari merokok dan diabetes, yang semuanya dapat berdampak negatif terhadap kehamilan. ”

Baca :  Ulipristal Asetat, Obat Baru Untuk Kontrasepsi Darurat Pencegah Kehamilan

Lyrica disetujui oleh FDA untuk mengobati epilepsi, fibromyalgia dan nyeri neuropatik, Lyrica juga digunakan off-label untuk mengobati masalah kesehatan mental lainnya dan kecemasan. Di Indonesia sendiri diedarkan oleh Pfizer Indonesia dengan indikasi yang sama.

Produk ini termasuk produk laris untuk Pfizer selama bertahun-tahun, di Amerika Lyrica memiliki omzet $ 3600000000 tahun lalu.

Sumber : http://www.fiercepharma.com/pharma/investigators-question-safety-pfizer-s-lyrica-during-pregnancy

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Baloxavir Marboxil, Obat Influenza Pertama Untuk Anak Usia 5-11 Tahun

Majalah Farmasetika – Baloxavir marboxil adalah obat oral dosis tunggal pertama dan satu-satunya untuk mengobati …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.