diabetes
pic : freedigitalphotos.net

Kini Hadir Obat Kombinasi Untuk Diabetes Tipe 2 Cukup Konsumsi Sekali Sehari

Indianapolis, USA. 2/6/2016. Badan POM-nya di Amerika, Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui tablet Jentadueto® XR (linagliptin dan metformin hidroklorida dengan release diperpanjang) untuk pengobatan diabetes tipe 2 (DT2) pada orang dewasa dengan dosis 2.5/500 mg atau 2.5/1000 mg sekali sehari.

Di Indonesia sendiri hadir Trajenta Duo dari Boehringer Ingelhem dengan dosis 2.5/500 mg, 2.5/ 850 mg atau 2.5/1000 mg dua kali sehari.

JENTADUETO XR, yang dipasarkan oleh Boehringer Ingelheim dan Eli Lilly and Company (NYSE: LLY), adalah pengobatan baru ketujuh dari Diabetes aliansi Boehringer Ingelheim-Lilly telah disetujui oleh FDA dalam lima tahun terakhir.

JENTADUETO XR menggabungkan 2,5 mg atau 5 mg linagliptin dengan 1000 mg metformin. Linagliptin, sebuah dipeptidyl peptidase-4 (DPP-4) inhibitor, bekerja dengan meningkatkan hormon yang merangsang pankreas untuk memproduksi lebih banyak insulin dan hati untuk menghasilkan lebih sedikit glukosa. Metformin, pengobatan awal umumnya diresepkan untuk DT2, menurunkan produksi glukosa oleh hati dan penyerapan di usus.

“Orang dewasa dengan diabetes tipe 2 sering diminta untuk mengambil lebih dari satu obat untuk mengelola kondisi mereka, termasuk beberapa yang harus diambil beberapa kali sehari,” kata Paul Fonteyne, Presiden dan CEO, Boehringer Ingelheim Pharmaceuticals, Inc. “JENTADUETO XR , merupakan terapi pertama dengan extended-release yang muncul dari aliansi kami dengan Lilly, menawarkan kenyamanan untuk orang dewasa dengan diabetes tipe 2 dengan hanya konsumsi pil kombinasi sekali sehari untuk membantu menurunkan kadar gula darah. ”

JENTADUETO XR diindikasikan sebagai tambahan untuk diet dan olahraga untuk meningkatkan kontrol glikemik pada orang dewasa dengan DT2 saat pengobatan dengan baik linagliptin dan metformin. JENTADUETO XR tidak boleh digunakan pada pasien dengan diabetes tipe 1 atau untuk pengobatan ketoasidosis diabetes, dan belum diteliti pada orang dengan riwayat pankreatitis.

Baca :  Alasan Ilmiah Lamanya Waktu Penyembuhan Luka Pada Penyakit Kronis

Label JENTADUETO XR berisi peringatan kotak untuk risiko asidosis laktat, komplikasi metabolisme yang serius yang dapat terjadi karena akumulasi metformin selama pengobatan dengan JENTADUETO XR.

Keamanan dan kemanjuran JENTADUETO XR telah dibentuk berdasarkan studi yang memadai dan terkendali dengan baik dari linagliptin dan metformin co-dikelola pada pasien dengan DT2 tidak cukup terkontrol pada diet dan olahraga dan dalam kombinasi dengan sulfonylurea.

Sumber : http://www.prnewswire.com/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dolutegravir, Obat HIV Untuk Balita Disetujui FDA

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui formulasi tablet dolutegravir …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.