vitamin
pic : freedigitalphotos.net

Multivitamin Bisa Mencegah Defisiensi Vitamin B12 Karena Konsumsi Metformin

farmasetika.com – Penggunaan metformin jangka panjang bisa memiliki efek samping dalam mengurangi variabilitas kadar serum vitamin B12. Penelitian terbaru melaporkan bahwa asupan multivitamin dimungkinkan bisa mencegah masalah ini.

Metformin dan defisiensi Vitamin B12

Metformin adalah pengobatan lini pertama yang umum untuk diabetes tipe 2, meskipun saat ini sedang diteliti untuk indikasi lain, termasuk kanker dan penuaan keterbelakangan. Namun, tidak ada konsensus yang bisa mendefinisikan terjadinya defisiensi kadar serum vitamin B12 dan biomarkernya.

The National Health and Nutrition Examination Survey di Amerika merekomendasikan mengukur biomarker langsung (serum B12 atau holotranscobalamin) dan biomarker fungsional (asam methylmalonic atau total homosistein) untuk mengidentifikasi kekurangan vitamin B12.

Kekurangan vitamin B12 diinduksi metformin mirip dengan yang terjadi pada anemia pernisiosa kronis, dan dapat menyebabkan kecacatan neurologis. Namun, anemia pernisiosa terjadi karena kegagalan total penyerapan vitamin B12 yang lebih parah dan secara ireversibel menonaktifkannya tanpa pengaruh obat-obatan.

Asupan multivitamin dapat melindungi defisiensi Vitamin B12

Suplementasi vitamin B12 jauh melebihi asupan referensi diet 2,4 mcg / hari (misalnya, 1000 mcg per hari) membalikkan kekurangan vitamin B12 sekunder untuk asupan makanan yang tidak mencukupinya. Para peneneliti menyarankan bahwa suplementasi dengan 6 mcg / hari untuk 25 mcg / hari dapat melindungi terhadap kekurangan vitamin B12 yang diinduksi metformin.

Multivitamin mencegah kekurangan vitamin B12 akibat konsumsi metformin pada penderita diabetes, dan kekurangan vitamin B12 lebih sering terjadi pada pengguna metformin dibandingkan pada pasien diabetes tanpa konsumsi metformin.

Penelitian ini melibatkan 2.510 orang dewasa yang lebih tua (> 50 tahun). Para peneliti mendefinisikan vitamin B12 rendah pada tingkat serum <148 pmol / L dan rendahnya tingkat batas sebesar 148 pmol / L untuk 221 pmol / L.1

Baca :  Obat Diabetes Terbaru Ini Bisa Turunkan Faktor Resiko Penyakit Jantung

Pegguna metformin yang mengkonsumsi multivitamin tidak sesering pada pasien tanpa diabetes. Hal ini cukup mengejutkan karena penyedia telah memahami risiko metformin selama bertahun-tahun (meskipun penelitian dimulai pada tahun 2003), dan tampaknya bahwa dokter harus mendorong pasien untuk mengambil multivitamin. Dalam penelitian ini, multivitamin mengandung 6 mcg sampai 25 mcg vitamin B12 per dosis.

Penelitian berikutnya masih diperlukan

Pada penelian sebelumnya menunjukkan suplementasi kalsium karbonat sebagai profilaksis untuk defisiensi dan histamin-2 receptor blockers serta proton pump inhibitor meningkatkan risiko defisiensi. Namun, para peneliti saat ini tidak menemukan hubungan antara tingkat penurunan asam dan kekurangan vitamin B12.

Hasil penelitian menyimpulkan multivitamin yang mengandung vitamin B12 optimal untuk defisiensi yang diinduksi metformin yang saat ini tidak diketahui. Penelitian selanjutnya diperlukan untuk menilai dampak metformin pada kadar serum vitamin B12 dengan dosis dan durasi berbeda.

Sumber :

  1. http://www.pharmacytimes.com/resource-centers/vitamins-supplements/multivitamins-could-prevent-metformin-induced-b12-deficiency(Diakses 20 N0vember 2016).
  2. Kancherla V, et al. Multivitamin use and serum vitamin B12 concentrations in older-adult metformin users in REGARDS, 2003-2007. PLOS One. 2016;11(8):e0160802.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

2 Vaksin COVID-19 telah Berikan Efikasi Lebih dari 90%, Apa Artinya?

Majalah Farmasetika – Sangat menarik untuk mendengar cerita positif lainnya tentang hasil uji coba vaksin …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.