diabetes
pic : freedigitalphotos.net

Mengenal Obat Inhibitor SGLT2, Terapi Baru Diabetes Tipe 2

farmasetika.com – Diabetes menjadi salah satu penyakit yang memaliki prevalesni paling tinggi di dunia. Diabetes juga memberikan kontribusi untuk banyak komplikasi, seperti penyakit jantung, kerusakan mata, gagal ginjal, dan amputasi.

Salah satu terapi yang relatif baru adalah Sodium-Glucose Cotransporter-2 (SGLT2) Inhibitors, dimana jenis obat satu-satunya yang disetujui oleh Badan POM adalah DAPAGLIFLOZIN PROPANEDIOL dari AstraZenecca dengan merk Forxiga yang memiliki izin edar sejak 4 Mei 2016 dengan dosis 5 mg dan 10 mg.

Jenis obat lainnya yang telah disetujui FDA adalah canagliflozin (Invokana, Janssen) dan empagliflozin (Jardiance, Boehringer Ingelheim). Canagliflozin adalah obat SGLT2 inhibitor pertama yang disetujui FDA.

Farmakologi

SGLT2 adalah transporter dalam tubulus ginjal proksimal yang menyerap kembali glukosa dari lumen tubular. Dengan menghambat reabsorpsi glukosa, glukosa diekskresikan dalam urin dan glukosa plasma diturunkan.

Penggunaan Terapeutik, Dosis, dan Administrasi

Inhibitor SGLT2 yang disetujui FDA untuk meningkatkan kontrol glikemik pada orang dewasa dengan Diabetes Tipe 2 selain diet dan olahraga. Obat-obat ini diberikan secara oral sekali sehari. Dosis awal canagliflozin, dapagliflozin, dan empagliflozin adalah 100 mg, 5 mg, dan 10 mg sehari, masing-masing.

Dosis dapat ditingkatkan sampai 300 mg, 10 mg, dan 25 mg setiap hari jika tujuan terglikasi hemoglobin (A1C) tidak tercapai. Canagliflozin harus diberikan sebelum makan pada pertama hari; dapagliflozin dan empagliflozin harus diberikan di pagi hari, tapi tanpa memperhatikan makanan. Pengurangan dosis atau penghentian mungkin diperlukan pada pasien dengan gangguan ginjal atau hati.

Khasiat komparatif

Sampai saat ini, belum ada perbandingan langsung antara inhibitor SGLT2, tapi beberapa meta-analisis terbaru dibandingkan efikasi dan keamanan di antara mereka telah hadir.

Baca :  Khasiat Daun Salam Sebagai Obat Diabetes

Analisis dari 38 percobaan yang telah berlangsung setidaknya 24 minggu masing-masing dibandingkan dengan dosis yang disetujui FDA dari canagliflozin, dapagliflozin, atau empagliflozin dengan plasebo atau obat penurun glukosa lainnya pada orang dewasa dengan diabetes tipe 2.

Beberapa percobaan yang terlibat SGLT2 inhibitor monoterapi, sedangkan yang lain yang terlibat obat diabetes penyerta lainnya. Hasil utama termasuk A1C, penurunan berat badan, dan infeksi genitourinari, antara langkah-langkah lain.

Data A1C yang tersedia dari semua percobaan, dan masing-masing inhibitor SGLT2 menunjukkan penurunan yang signifikan dalam A1C dibandingkan dengan plasebo.

Canagliflozin 300 mg menunjukkan lebih unggul pada penurunan A1C dibandingkan dengan semua dosis dapagliflozin dan empagliflozin (P <0,05). inhibitor SGLT2 juga dikaitkan dengan penurunan signifikan secara statistik pada berat badan (P <0,05), dengan berat badan rata-rata mulai dari 1,58 kg (dapagliflozin 5 mg) untuk 2,47 kg (canagliflozin 300 mg).

Data keamanan menunjukkan bahwa semua inhibitor SGLT2 meningkatkan risiko infeksi genitourinari, dengan tidak ada perbedaan yang signifikan antara masing-masing obat. Odds rasio berkisar dari 4,2 (95% CI, 2,7-6,3) untuk empagliflozin 10 mg 5,9 (95% CI, 4,0-8,3) untuk canagliflozin 300 mg.

Secara keseluruhan,inhibitor SGLT2 dapat menurunkan A1C, tapi canagliflozin mungkin lebih unggul dibanding inhibitor SGLT2 lainnya dalam hal menurunkan A1C. Selain itu, semua inhibitor SGLT2 meningkatkan risiko infeksi genital dibandingkan dengan plasebo.

Peringatan dan efek samping

Peringatan termasuk hipotensi, ketoasidosis, gangguan ginjal, urosepsis dan pielonefritis, hipoglikemia dengan insulin atau insulin secretagogues, infeksi mikotik genital, dan peningkatan lipoprotein kolesterol low-density (2,9% -8,0%).

Inhibitor SGLT2 juga dapat menyebabkan infeksi genitourinari dan peningkatan buang air kecil karena peningkatan ekskresi glukosa.

Dapagliflozin mungkin berhubungan dengan kanker kandung kemih, meskipun data tidak cukup untuk menyimpulkan apakah ini merupakan hubungan sebab akibat. FDA baru-baru ini mengeluarkan peringatan tentang risiko ketoasidosis dan infeksi saluran kemih (ISK).

Baca :  Liraglutide, Obat Diabetes Non Insulin Pertama Untuk Anak 10 Tahun

Interaksi

Inhibitor SGLT2 dapat mengganggu tes glukosa urin dan tes 1,5-anhidroglukitol; metode lain harus digunakan untuk memantau kontrol glikemik. Uridine’5 diphospho-glusuronosiltransferase (UGT) penginduksi enzim (misalnya, rifampin) menurunkan eksposur dan dengan demikian dapat menurunkan khasiat.

Pertimbangkan untuk meningkatkan ke dosis maksimum jika induser UGT yang dipakai bersamaan. Canagliflozin dapat meningkatkan eksposur digoxin; pasien yang memakai kedua canagliflozin dan digoxin harus dimonitor.

Pilihan terapi

The American Diabetes Association merekomendasikan metformin sebagai terapi oral awal untuk Diabetes Tipe 2, tapi inhibitor SGLT2 idapat dianggap sebagai terapi tambahan jika tujuan A1C pasien tidak tercapai setelah 3 bulan.

Keinginan pasien harus dipertimbangkan ketika memutuskan antara inhibitor SGLT2, sulfonilurea, thiazolidinediones, dipeptidyl peptidase-4 inhibitor, glucagon-like peptide-1 reseptor agonis, atau insulin. Manfaat inhibitor SGLT2 termasuk risiko rendah hipoglikemia dan penurunan berat badan, tetapi obat-obat ini juga berhubungan dengan ISK dan biaya tinggi.

Hingga saat ini, FDA memerlukan beberapa penelitian postmarketing untuk mengevaluasi aspek seperti kardiovaskular, kanker kandung kemih, pankreatitis, kelainan hati, keselamatan tulang, dan penggunaan pada pasien anak; studi ini dapat berdampak pada utilitas inhibitor SGLT2

Sumber :

Jennifer L. Cruz, dan Katherine Summers. Sodium-Glucose Cotransporter-2 Inhibitors for Treating Type 2 Diabetes. http://www.pharmacytimes.com/publications/health-system-edition/2016/november2016/sodiumglucose-cotransporter2-inhibitors-for-treating-type-2-diabetes. (diakses 21 November 2016).

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.