Home / Berita / Obat Penurun Kolesterol Generasi Baru Non-Statin Kini Hadir di Benua Asia

kolesterol

Obat Penurun Kolesterol Generasi Baru Non-Statin Kini Hadir di Benua Asia

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Peredaran obat penurun kolesterol generasi baru bukan dari golongan statin kini telah mencapai Benua Asia. Sanofi dan Regeneron Pharmaceuticals mengumumkan bahwa anggota parlemen di Jepang telah memberikan persetujuan otorisasi manufaktur dan marketing untuk obat kolesterol Praluent (alirocumab).

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang memastikan persetujuan pemasaran dan manufaktur otorisasi untuk Praluent untuk mengobati pasien dengan hiperkolesterolemia dengan risiko kardiovaskular tinggi.

Jay Edelberg, kepala pengembangan kardiovaskular, Sanofi, mengatakan :. “Hiperkolesterolemia merupakan masalah yang signifikan di Jepang, dan banyak pasien yang tidak mampu mencapai tujuan pengobatan kolesterol LDL mereka meskipun dengan terapi penurun lipid saat ini, Praluent bisa menjadi pilihan pengobatan penting untuk membantu memenuhi kebutuhan mereka. ”

Data dari Uji Klinis Global Tahap III menunjukkan hasil yang konsisten, yakni pengurangan kuat kolesterol LDL untuk Praluent dibandingkan dengan plasebo, ketika ditambahkan standar pengobatan termasuk statin yang ditoleransi secara maksimal (maximally-tolerated statins).

Bill Sasiela, VP, program direction, Regeneron, mengatakan : “Hasil dari Uji Klinik di Jepang konsisten dengan temuan dari program Odyssey global kami yang mengevaluasi efikasi dan keamanan Praluent pada pasien yang diperlukan pengurangan lebih lanjut dari kolesterol LDL mereka, dalam uji klinik Odyssey Jepang, 99% dari pasien mampu secara efektif mencapai tujuan kolesterol LDL mereka seperti yang didefinisikan oleh Masyarakat Aterosklerosis Jepang dengan Praluent 75 mg Q2W dan mempertahankan pengurangan ini selama terapi mereka hingga 52 minggu. ”

Praluent menghambat pengikatan PCSK9 ke reseptor LDL dan meningkatkan jumlah reseptor LDL yang tersedia pada permukaan sel-sel hati dimana menghasilkan penurunan kolesterol LDL (disebut kolesterol jahat) dalam darah.

Pada bulan Juli 2015, BPOM-nya Amerika, Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui Praluent. Bulan berikutnya, FDA menyetujui inhibitor PCSK9 kedua, evolocumab (Repatha). [Baca : Apoteker Harus Tahu Obat Penurun Kolesterol Masa Depan Selain Statin]

Baca :  Statin Bisa Menjadi Obat Inhalasi Untuk Asma Masa Depan

Pada bulan September 2015, Komisi Eropa menyetujui izin edar untuk Praluent. Sayangnya hingga saat ini belum ada tanda-tanda obat ini masuk ke Indonesia.

Sumber : http://www.pharmafile.com/news/505440/sanofi-regeneron-say-cholesterol-drug-praluent-approved-japan

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Buka 277 Formasi CPNS 2019, Tidak Ada Apoteker Hanya 8 Orang S1 Farmasi

Farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badam POM) Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra …

2 Komentar

  1. Karena sudah jadi majalah, mohon artikel2 yang diadaptasi/diterjemahkan agar bisa dilakukan dengan baik. Editor yang memeriksa artikel juga harus mgk perlu diganti malah. Ada banyak sekali hal2 yg membingungkan ketika membaca artikel ini, pdhl pakai bahasa ibu, bahasa indonesia. Setelah dikonfirmasi dgn artikel asli, baru bisa dipahami.

    Salah satu contoh:

    “dalam sidang Odyssey Jepang”

    Trial diterjemahkan sebagai ‘sidang’. Padahal ‘trial’ ini maksudnya uji klinik. Gak ada yg memakai istilah ‘sidang’ untuk menyebutkan ‘uji klinik’.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar