eksim
Setelah 15 Tahun, Akhirnya Muncul Salep Crisaborole yang Efektif Untuk Eksim

Setelah 15 Tahun, Akhirnya Muncul Salep Crisaborole yang Efektif Untuk Eksim

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Perusahaan farmasi Pfizer Inc kemarin (13/7) mengumumkan hasil dari dua tahap penting uji klinik tahap akhir yang meneliti obat baru salep topikal 2% crisaborole (sebelumnya AN2728) dalam artikel edisi online Journal of American Academy of Dermatology.

“Dermatitis atopik, atau eksim, adalah kondisi kronis, penyakit radang kulit yang mempengaruhi jutaan anak-anak dan orang dewasa. Tidak ada terapi baru yang disetujui di Amerika Serikat (dunia) untuk orang dengan dermatitis atopik dalam 15 tahun terakhir, “kata Amy Paller, M.D., Profesor dari Northwestern University Feinberg School of Medicine.

“Hasil terlihat dalam Tahap penting uji klinik 3 yang menunjukkan bahwa crisaborole, jika disetujui, bisa menjadi pilihan pengobatan yang bermakna untuk pasien dengan ringan dermatitis atopik sampai sedang.” lanjutnya

Hasil rinci dari Tahap Penting 3 studi (AD-301 dan AD-302) menunjukkan bahwa crisaborole mencapai hasil yang signifikan secara statistik pada titik akhir primer dan sekunder untuk pengobatan dermatitis atopik (AD) pada anak-anak usia dua tahun ke atas dan orang dewasa dibandingkan basis salep saja. Efek samping Crisaborole terkait pengobatan yang jarang dan ringan sampai sedang dalam tingkat keparahan.

“Penambahan obat antiinflamasi crisaborole Pfizer dan portofolio imunologi sebagai pilihan pengobatan yang potensial untuk pasien dengan dermatitis atopik ringan hingga sedang menggarisbawahi komitmen kami untuk memberikan obat-obatan inovatif untuk pasien dengan kebutuhan yang tak terpenuhi tinggi dalam dermatologi medis,” kata Michael Corbo, Kepala Development Officer , Peradangan & Imunologi, Pengembangan Produk global Pfizer ,

“publikasi ini menyoroti kualitas data klinis Tahap 3 dengan crisaborole, dan kami sangat gembira untuk terus bekerja dengan rekan-rekan Anacor kami, dalam upaya kami untuk membawa obat penting untuk pasien . “Pfizer baru saja menyelesaikan akuisisi Anacor Farmasi. Jika disetujui, crisaborole akan mewakili produk dikomersialkan pertama sebagai hasil dari kerjasama dengan Anacor.

Baca :  Terobosan Terbaru Tablet Alpelisib Sebagai Obat Anti Kanker Payudara

Tentang Dermatitis Atopik

Dermatitis atopik (AD) adalah suatu kondisi kronis yang ditandai dengan peradangan dan gatal. Lesi AD umumnya merah dan sering disertai dengan pruritus (gatal).

Tentang Crisaborole salep topikal 2%

Crisaborole salep topikal, 2%, adalah anti-inflamasi non-steroid PDE4 inhibitor topikal yang diteliti dalam pengembangan untuk pengobatan potensi ringan sampai AD sedang. Crisaborole adalah boron yang mengandung molekul kecil yang menghambat PDE4 di sel target, yang dapat mengurangi produksi sitokin pro-inflamasi diduga menyebabkan tanda-tanda dan gejala AD.

Sumber : http://www.pfizer.com/news/press-release/press-release-detail/pfizer_announces_the_publication_of_final_results_from_two_pivotal_phase_3_studies_of_crisaborole_topical_ointment_in_patients_with_mild_to_moderate_atopic_dermatitis

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pemazyre (Pemigatinib), Terapi Baru Kanker Saluran Empedu

Majalah Farmasetika – FDA memberikan persetujuan dipercepat untuk obat Pemigatinib pada tanggal 17 April 2020, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.