cubicin

Obat Generik Antibiotik Daptomisin Meluncur di Pasaran Amerika

farmasetika.com – Cubicin (Injeksi Daptomisin) produk dari Cubist Pharmaceutical Inc yang merupakan anak perusahaan dari Merck pada 15 Juni 2016 telah habis masa patentnya. Teva Pharmaceutical akhirnya meluncurkan produk generiknya pada 15 September 2016 di pasaran Amerika.

Apa itu Cubicin?

Cubicin mengandung daptomycin yang merupakan obat antibakteri dan diindikasikan untuk mengobati infeksi kulit dan jaringan dasar yang disebabkan oleh isolat rentan bakteri Gram-positif berikut:

  • Staphylococcus aureus (termasuk isolat methicillin-resistant)
  • Streptococcus pyogenes
  • S. agalactiae
  • S. subspesies dysgalactiae equisimilis
  • Enterococcus faecalis (hanya isolat vancomycin-sespectible).

Daptomycin juga diindikasikan untuk pengobatan infeksi pada aliran darah oleh S. aureus, termasuk orang-orang endokarditis infektif pada bagian kanan yang disebabkan oleh methicillin-susceptible dan isolat methicillin-resistant. Namun, tidak diindikasikan untuk pengobatan sisi kiri endokarditis infektif karena S. aureus, dan belum diteliti pada pasien dengan endokarditis katup buatan. Obat ini juga tidak diindikasikan untuk mengobati pneumonia.

Cubicin dari AstraZenecca sempat tersedia di Indonesia

Saat ini Cubicin sudah tidak terdaftar di BPOM, menandakan sudah tidak beredar di Indonesia. Situs PIONAS BPOM masih mencatat Cubicin dari AstraZenecca Indonesia dengan registrasi NCE pada tahun 2008.

Penggunaan daptomisin harus sesuai indikasi

Untuk mengurangi perkembangan bakteri resistan terhadap obat dan menjaga efektivitas obat, daptomycin harus digunakan hanya untuk mengobati infeksi yang terbukti atau diduga kuat disebabkan oleh bakteri yang rentan. Ketika informasi budaya dan kerentanan tersedia, itu harus dipertimbangkan dalam memilih atau memodifikasi terapi antibakteri. Dengan tidak adanya data tersebut, epidemiologi dan kerentanan pola lokal dapat memberikan kontribusi pada pemilihan empirik terapi, yang dapat dimulai sambil menunggu hasil tes.

Baca :  Wujudkan Kemandirian Bahan Baku, Kimia Farma Kembangkan Antibiotik Sefalosporin

Efek samping daptomisin

Efek samping yang terkait dengan daptomycin termasuk miopati dan rhabdomyolysis, pneumonia eosinofilik, neuropati perifer, efek sistem saraf dan / atau otot potensial pada pasien yang lebih muda dari 12 bulan, dan Clostridium difficile terkait diare. Selain itu, penurunan efikasi teramati pada pasien yang diobati daptomycin dengan gangguan ginjal dasar moderat (CrCl <50 mL / menit)

Sumber :

  1. http://www.pharmacytimes.com/product-news/generic-cubicin-now-available-from-teva
  2. http://www.mercknewsroom.com/news-release/corporate-news/merck-statement-regarding-cubicin-daptomycin-injection-patent-litigation
  3. http://pionas.pom.go.id/obat-baru/cubicin
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Lenacapavir, Pilihan Baru Terapi HIV Dua Kali Setahun

Majalah Farmasetika – Komisi Eropa (EC) telah memberikan Otorisasi Pemasaran untuk suntikan dan tablet Sunlenca …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.