maulinda
Peran Apoteker Telah Berubah dan Apoteker Harus Menjadi Pembelajar Seumur Hidup (pic : @RoySparringa )

Peran Apoteker Telah Berubah dan Apoteker Harus Menjadi Pembelajar Seumur Hidup

farmasetika.com – Saat ini peran apoteker telah berubah dan apoteker harus menjadi pembelajar seumur hidup menurut Dirjen Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kemenkes, Maura Linda Sitanggang dalam sambutannya (28/9) di acara pembukaan Pekan Ilmiah Tahunan Ikatan Apoteker Indonesia (PIT IAI) 2016, di Ball Room The Alana Yogyakarta Hotel and Convention Center, Sleman, Yogyakarta.

“Peran apoteker telah berubah dimana sebelumnya hanya berperan dalam penyiapan dan menjamin ketersediaan farmasi menjadi penyedia dan pelayanan informasi yang pada akhirnya bertanggungjawab terhadap pelayanan pasien” ujar Maura Linda Sitanggang.

Dalam sambutannya mengingatkan bahwa subsistem farmasi alat kesehatan dan makanan merupakan salah satu dari 6 block building sistem kesehatan, dimana ada 5 hal penting dan peran apoteker sangat diharapkan yakni :

  1. Ketersediaan, pemerataan, dan keterjangkauan obat dan alat kesehatan
  2. Pengawasan produk untuk menjamin persyaratan kemanan, khasiat, manfaat , mutu produk, perlindungan dari masyarakata dari penggunaan salah dan penyalahgunaan
  3. Pelayanan kefarmasian
  4. Penggunaan obat yang rasional
  5. Kemandirian sediaan farmasi melalui pemanfaatan sd dalam negeri, baik alam maupun manusia termasuk di dalamnya apoteker

“Didalam pelayanan kefarmasian, apoteker bertugas memastikan bahwa terapi obat untuk pasien telah diberikan dengan tepat, yang paling efektif, aman dan nyaman dengan memiliki tanggung jawab langsung terhadap kebutuhan pasien, secara individual apoteker memiliki kontribusi yang unik terhadap outcome terapi serta kualitas hidup pasien” lanjutnya.

Menurutnya, agar apoteker mampu melaksanakan peranannya, apoteker harus mampu melaksanakan fungsi dan konsep sesuai 7 star pharmacist dari WHO (World Health Organization) ditambah dengan FIP (International Pharmaceutical Federation), yaitu pemberi layanan, komunikator, pengambil keputusan, guru, pembelajar seumur hidup, pemimpin, manajer, dan peneliti.

“Apoteker harus siap melakukan perubahan agar dapat berkontribusi secara efektif terhadap pelayanan kefarmasian yang terpusat kepada manusia. Apoteker hendaknya memiliki kesempatan untuk meningkatkan pengetahuan dan skill. Oleh karena itu apoteker harus menjadi pembelajar seumur hidup” ungkapnya.

Baca :  Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi UNPAD Kembali Meraih Akreditasi A

Acara yang dihadiri oleh 1800 Apoteker dari seluruh Indonesia ini direncanakan akan berlangsung hingga tanggal 29 September 2016 diisi oleh berbagai agenda seperti Keynote Speech (Pakar Kefarmasian di Indonesia dan Manca Negara), Plenary Lecture, Workshop/ Simposium untuk berbagai minat kefarmasian (farmasi komunitas, Farmasi Rumah Sakit, Farmasi Industri, Teknologi farmasi dan Analisis, kosmetik dsb.), Presentasi Ilmiah Oral dan Poster,Pameran kefarmasian yang diikuti oleh industry farmasi dan alat kesehatan, istrumen analisi, bahan baku obat, kosmetik serta peralatan produksi,dan Pharmacist Award pemberian penghargaan bagi Pemakalah/Penelitian terbaik dan praktisi farmasi terbaik.

Video sambutan selengkapnya :

Video sambutan dari Kepala Badan POM

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menkes : 10 Juta Vaksin COVID-19 Telah Disuntikan, Terbesar ke-4 Di Dunia

Majalah Farmasetika – Sudah lebih dari 2 bulan vaksinasi COVID-19 secara nasional berjalan, per tanggal …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.