zuckerberg

Misi Kemanusian Chan Zuckerberg Senilai 39 Triliun Untuk Atasi Penyakit Anak yang Mematikan

Majalah Farmasetika (V1N8-Oktober 2016). Terinspirasi oleh kelahiran putri mereka Max pada tahun 2015, pendiri dan CEO Facebook Mark Zuckerberg dan istrinya Priscilla Chan yang juga seorang dokter anak memulai dalam misi kemanusiaan untuk mempengaruhi kehidupan semua anak di dunia dalam hidupnya.

Misi kemanusiaan Chan Zuckerberg bekerjasama dengan Novartis

Mereka berbicara dengan puluhan peneliti Novartis untuk fokus awalnya pada kanker, penyakit menular, penyakit jantung dan gangguan neurologis. Penyakit ini dipilih karena termasuk jenis-jenis penyakit yang menyebabkan mayoritas kematian.

Chan dan Zuckerberg menemukan cara mereka untuk melakukan misi kemanusiaan kepada Don Ganem, seorang ahli virus dan kepala penelitian penyakit menular di Novartis. Dia dan peneliti terkemuka lainnya akan bertindak sebagai penasihat ilmiah untuk Biohub, pusat biomedis di San Francisco yang menyatukan peneliti dari Stanford University, University of California San Francisco (UCSF), dan UC Berkeley.

Senilai $ 600.000.000 menandai investasi ilmu pengetahuan pertama oleh pasangan Chan Zuckerberg. Investasi awal ini merupakan bagian komitmen mereka senilai $ 3000000000 atau sekitar 39 triliun rupiah selama dekade berikutnya untuk mendanai penelitian akademis dasar dan teknologi yang dapat mempercepat kemajuan ilmiah yang pada akhirnya untuk menyembuhkan, mencegah atau mengelola semua penyakit pada akhir abad ini.

Untuk bekerja menuju prestasi ini, Ganem mengatakan, banyak organisasi penelitian lain akan perlu menggunakan alat dan pengetahuan dari Biohub untuk mengembangkan vaksin dan terapinya.

“Mengatasi masalah besar membutuhkan penyatuan para ilmuwan dan insinyur untuk bekerja sama dalam cara-cara baru, data saham, berkoordinasi, dan berkolaborasi,” kata Zuckerberg, dalam sebuah video langsung pada halaman Facebook-nya yang telah dilihat oleh lebih dari 3 juta dari 1,7 miliar orang yang menggunakan jaringan sosial raksasa.

Ganem, yang berbasis di Emeryville, CA, kampus penelitian Basel, Swiss-berkantor pusat Novartis, diwawancarai tentang Biohub.

Daftar Isi

Baca :  Obat Baru Entresto Menjadi Terapi Utama Gagal Jantung di Eropa dan Amerika

Apa ide besar di belakang Biohub?

Ide dari Biohub adalah untuk mempromosikan kerja sama tim dan kolaborasi, sangat banyak terinspirasi oleh kolaborasi besar yang bisa ditemukan di industri. Dalam penelitian kelompok saya, misalnya, kami bekerja dengan para ilmuwan dari situs Novartis di seluruh dunia pada proyek-proyek untuk terapi yang canggih.

Mark Zuckerberg datang dari latar belakang industri di mana kolaborasi adalah makanan sehari-hari, dan ia sedang mencoba untuk membawa lebih dari itu untuk menghilangkan batas dengan dunia akademis tanpa kehilangan kreativitas dan aspek inovatif penelitian universitas. Ini model operasi baru untuk ilmu pengetahuan akademik, dimaksudkan untuk meningkatkan kerja universitas, bukan menggantikannya.

Apa yang bisa dipelajari oleh peneliti biomedis dari Mark Zuckerberg?

Saya pikir itu adalah pertanyaan apakah ilmuwan universitas dapat belajar untuk merangkul kerjasama ini. Bisakah mereka mengatasi batas-batas budaya dan pola perilaku yang dihasilkan dari sistem reward individu untuk masing-masing daripada prestasi kolektif mereka? Ini adalah pertanyaan terbuka.

Jika Biohub dapat mengkatalisis perubahan budaya dalam bagaimana peneliti berkolaborasi dan menghasilkan ilmu yang lebih besar dari model individualis, maka itu adalah hal yang besar.

Bagaimana perspektif farmasi Anda di R & D Biohub?

Tujuan utama di sini adalah untuk menghasilkan pengetahuan yang berguna dalam intervensi terapeutik dan preventif. Perspektif dari seseorang yang bukan hanya mengerti ilmu akademis tetapi juga memiliki beberapa pengetahuan tentang bagaimana Anda menerjemahkan ilmu menjadi obat.

Apa dampak potensial dari proyek Biohub pada penemuan obat baru?

Ini sangat penting. Segala sesuatu yang kita kerjakan di Emeryville dalam program antivirus kami melibatkan jalur yang ditemukan oleh akademisi dari berbagai institusi selama 25 sampai 30 tahun terakhir. Hampir semua hal yang kita kerjakan bahkan tidak diketahui ketika saya masih di sekolah kedokteran. Mereka semua ditemukan oleh ahli virus akademik di generasi terakhir.

Baca :  Novartis Umumkan Hasil Positif Uji Klinik Tahap Akhir Erenumab Untuk Atasi Migrain

Haruskah Novartis dan perusahaan lain berkolaborasi dengan Biohub?

Saya tidak berpikir bahwa saat ini mereka langsung meminta masukan dari perusahaan. Tapi saya tidak mengatakan bahwa tidak bisa ada peluang di masa depan. Harapannya adalah bahwa pengetahuan yang mereka hasilkan akan sangat berguna untuk biotek dan farmasi perusahaan, namun niat pertama-tama adalah bahwa semua informasi yang dihasilkan dari Biohub dimasukkan dalam domain publik.

Apa pengaruh milyarder teknologi seperti Mark Zuckerberg pada arah penelitian biomedis?

Tidak ada pertanyaan bahwa dalam waktu tanpa pertumbuhan dalam anggaran ilmu federal dan dengan institusi akademik tumbuh melampaui suplai keuangan mereka, setiap sumber pendanaan baru akan menjadi sangat welcome dan akan mempengaruhi arah orang bekerja, menuju tujuan ambisius dan proyek dengan dana untuk mendukung mereka selama beberapa dekade.

Salah satu fondasi baru-baru ini didirikan oleh pemimpin teknologi, termasuk Bill & Melinda Gates Foundation, telah membantu dunia penelitian.

Tentang Don Ganem

Ganem, Kepala Penyakit Menular di Novartis Institutes untuk penelitian BioMedical, bergabung dengan dewan penasehat ilmiah dari Biohub dengan MIT bioengineer Sangeeta Bhatia, UC Berkeley ahli gen Robert Tjian, dan biokimia Richard Lifton, yang merupakan presiden The Rockefeller University. Biohub co-director Joseph DeRisi, seorang ahli biokimia UCSF bekerja pada presisi diagnostik penyakit menular, bekerja selama bertahun-tahun dengan Ganem di universitas.

Tentang Para Peneliti di Biohub

Para peneliti di Biohub terdiri dari peneliti dasar, dokter-ilmuwan dan insinyur untuk bekerja sebagai tim pada proyek-proyek ambisius. Cell Atlas, misalnya, bertujuan untuk membawa cahaya untuk inner molekul jenis sel di seluruh organ tubuh manusia utama, dan Penyakit Infeksi Initiative berusaha untuk memperbaiki orang-orang seperti Zika, Ebola dan HIV.

Sumber : https://www.nibr.com/stories/nerd-blog/chan-zuckerberg-initiative-friends-novartis-scientist-mission-conquer-disease?hootPostID=62a33996a4d7125542fe0cc7298a154f

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Untuk Pertama Kalinya, Kecerdasan Buatan Temukan Antibiotik Baru

farmasetika.com – Peneliti dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) telah mengidentifikasi senyawa antibiotik baru menggunakan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.