who resistensi antimikroba

Kondisi dan Fakta Terkini Resistensi Antimikroba Menurut Temuan WHO

Majalah Farmasetika (V1N8-Oktober 2016). World Health Organization (WHO) merilis kondisi dan fakta terkini terkait resistensi antimikroba baru-baru ini melalui situs resminya.

Intisari

Resistensi antimikroba (RAM) mengancam pencegahan dan pengobatan yang efektif dari berbagai infeksi yang disebabkan oleh bakteri, parasit, virus dan jamur yang terus meningkat. RAM menjadi sebuah ancaman yang semakin serius bagi kesehatan masyarakat global yang memerlukan tindakan di semua sektor pemerintah dan masyarakat.

Tanpa antibiotik yang efektif, keberhasilan operasi besar dan kemoterapi kanker tidak bisa tercapai. Biaya perawatan kesehatan bagi pasien dengan infeksi yang resisten akan lebih tinggi dari perawatan untuk pasien dengan infeksi non-resisten karena durasi yang lebih lama dari penyembuhan penyakitnya, tes tambahan dan penggunaan obat yang lebih mahal.

Secara global, 480 000 orang mengembangkan multi-obat TB (Tuberkulosis) yang resistan setiap tahun, dan resistensi obat mulai mempersulit memerangi HIV dan malaria, juga.

Apa itu resistensi antimikroba?

Resistensi antimikroba terjadi ketika mikroorganisme (seperti bakteri, jamur, virus, dan parasit) mengalami perubahan ketika mereka terkena obat antimikroba (seperti antibiotik, antijamur, antivirus, antimalaria, dan anthelmintik). Mikroorganisme yang mengembangkan resistensi antimikroba kadang-kadang disebut sebagai bakteri “super”.

Akibatnya, obat-obatan menjadi tidak efektif dan infeksi bertahan dalam tubuh, meningkatkan risiko penyebaran kepada orang lain.

Mengapa resistensi antimikroba menjadi keprihatinan global?

Mekanisme resistensi baru muncul dan menyebar secara global, mengancam kemampuan para tenaga kesehatan untuk mengobati penyakit infeksi yang umum, sehingga akan menyebabkan penyakit yang berkepanjangan, cacat, dan berujung kematian.

Tanpa antimikroba yang efektif untuk pencegahan dan pengobatan infeksi, prosedur medis seperti transplantasi organ, kemoterapi kanker, manajemen diabetes dan operasi besar (misalnya, operasi caesar atau penggantian pinggul) menjadi resiko yang sangat tinggi.

Resistensi antimikroba meningkatkan biaya perawatan kesehatan dengan tetap lebih panjang di rumah sakit dan perawatan diperlukan lebih intensif.

Apa yang mempercepat munculnya dan penyebaran resistensi antimikroba?

Resistensi antimikroba terjadi secara alami dari waktu ke waktu, biasanya melalui perubahan genetik. Namun, penyalahgunaan dan penggunaan berlebihan dari antimikroba mempercepat proses ini. Di banyak tempat, antibiotik berlebihan dan disalahgunakan pada orang dan hewan, dan sering diberikan tanpa pengawasan profesional. Contoh penyalahgunaan termasuk ketika mereka diambil oleh orang-orang dengan infeksi virus seperti pilek dan flu, dan ketika mereka diberikan sebagai promotor pertumbuhan pada hewan dan ikan.

Antimikroba yang tahan-mikroba dapat ditemukan pada orang, hewan, makanan, dan lingkungan (air, tanah dan udara). Mereka dapat menyebar antara manusia dan hewan, dan dari orang ke orang. pengendalian infeksi miskin, kondisi sanitasi yang tidak memadai dan tidak pantas penanganan makanan mendorong penyebaran resistensi antimikroba.

Fakta kondisi dan situasi saat ini

Resistensi pada bakteri

Resistensi antibiotik hadir di setiap negara. Pasien dengan infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang resistan terhadap obat berada pada peningkatan risiko hasil klinis yang lebih buruk dan kematian, dan mengkonsumsi lebih banyak sumber daya kesehatan dari pasien yang terinfeksi dengan strain non-resisten bakteri yang sama.

Baca :  Rekomendasi Terbaru dari WHO untuk Atasi Tuberkulosis Resisten Multi Obat

Perlawanan di Klebsiella pneumoniae – bakteri usus umum yang dapat menyebabkan infeksi yang mengancam jiwa – untuk pengobatan terakhir (antibiotik carbapenem) telah menyebar ke seluruh wilayah di dunia. K. pneumoniae merupakan penyebab utama infeksi didapat di rumah sakit seperti pneumonia, infeksi aliran darah, dan infeksi pada bayi baru lahir dan pasien unit perawatan intensif. Di beberapa negara, karena resistensi, antibiotik carbapenem tidak bekerja di lebih dari setengah dari orang yang dirawat karena infeksi K. pneumoniae.

Resistance di E. coli ke salah satu obat yang paling banyak digunakan untuk pengobatan infeksi saluran kemih (antibiotik fluorokuinolon) sangat luas. Ada negara-negara di berbagai belahan dunia mana pengobatan ini sekarang tidak efektif di lebih dari separuh pasien.

Kegagalan pengobatan dengan terakhir pengobatan untuk gonore (generasi ketiga antibiotik sefalosporin) telah dikonfirmasi dalam setidaknya 10 negara (Australia, Austria, Kanada, Perancis, Jepang, Norwegia, Slovenia, Afrika Selatan, Swedia dan Inggris Britania Raya dan Irlandia Utara).

WHO baru-baru ini memperbarui pedoman pengobatan untuk gonore untuk mengatasi resistensi yang muncul. Pedoman WHO baru tidak merekomendasikan kuinolon (kelas antibiotik) untuk pengobatan gonore karena tingginya tingkat luas perlawanan. Selain itu, pedoman pengobatan untuk infeksi klamidia dan sifilis juga diperbarui.

[Baca : WHO Rilis Pedoman Terapi Baru Menangkal Resistensi Antibiotik Penyakit Menular Seksual]

Resistensi terhadap obat lini pertama untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh Staphlylococcus aureus-penyebab umum dari infeksi berat di fasilitas kesehatan dan masyarakat-tersebar luas. Orang dengan MRSA (methicillin-resistant Staphylococcus aureus) diperkirakan 64% lebih mungkin meninggal dibandingkan orang dengan bentuk non-tahan dari infeksi.

Colistin adalah pengobatan terakhir untuk infeksi yang mengancam jiwa yang disebabkan oleh Enterobacteriaceae yang tahan terhadap carbapenems. Resistensi terhadap colistin baru-baru ini telah terdeteksi di beberapa negara dan wilayah, membuat infeksi yang disebabkan oleh bakteri seperti diobati.

Berikut infografis dari WHO untuk mencegah terjadinya resistensi antibiotik

Resistensi di tuberkulosis (TB)

WHO memperkirakan bahwa, pada tahun 2014, ada sekitar 480 000 kasus baru multidrug-resistant tuberculosis (MDR-TB), sebuah bentuk TB yang resisten terhadap 2 obat anti-TB yang paling kuat. Hanya sekitar seperempat dari ini (123 000 kasus) yang terdeteksi dan dilaporkan. MDR-TB membutuhkan program pengobatan yang lebih lama dan kurang efektif daripada mereka untuk TB non-tahan. Secara global, hanya setengah dari pasien MDR-TB yang berhasil dirawat di tahun 2014.

Di antara kasus TB baru di tahun 2014, diperkirakan 3,3% yang resisten. proporsinya lebih tinggi di antara orang-orang yang sebelumnya dirawat karena TB, pada 20%.

Ekstensif resistan terhadap obat tuberkulosis (TB-XDR), sebuah bentuk TB yang resisten terhadap setidaknya 4 dari obat anti-TB inti, telah diidentifikasi di 105 negara. Diperkirakan 9,7% dari orang dengan MDR-TB memiliki XDR-TB.

Resistensi di malaria

Pada Juli 2016, perlawanan terhadap pengobatan lini pertama untuk P. falciparum malaria (terapi kombinasi berbasis artemisinin, juga dikenal sebagai ACT) telah dikonfirmasi di 5 negara dari sub regional Mekong (Kamboja, Republik Demokratik Rakyat Laos, Myanmar , Thailand dan Viet Nam). Di kebanyakan tempat, pasien dengan infeksi artemisinin-tahan pulih sepenuhnya setelah pengobatan, asalkan mereka diperlakukan dengan ACT yang mengandung obat mitra yang efektif.

Namun, di sepanjang perbatasan Kamboja-Thailand, P. falciparum telah menjadi resisten terhadap obat-obatan antimalaria hampir semua tersedia, membuat pengobatan lebih menantang dan membutuhkan pemantauan ketat. Ada risiko nyata bahwa perlawanan multidrug akan segera muncul di bagian lain dari sub regional sebagai well.The penyebaran strain resisten terhadap bagian lain dari dunia dapat menimbulkan tantangan utama kesehatan masyarakat dan membahayakan keuntungan baru-baru penting dalam pengendalian malaria.

Baca :  Cefiderocol, Antibiotik Baru Infeksi Saluran Kemih untuk Atasi Resistensi

Sebuah program diluncurkan WHO yakni “WHO Strategy for Malaria Elimination in the Greater Mekong subregion (2015-2030)” yang didukung oleh semua 5 negara, termasuk Cina.

Resistensi di HIV

Pada tahun 2010, diperkirakan 7% dari orang memulai terapi antiretroviral (ART) di negara-negara berkembang memiliki HIV yang resistan terhadap obat. Di negara maju, angka yang sama adalah 10-20%. Beberapa negara baru-baru ini melaporkan tingkat pada atau di atas 15% di antara mereka yang memulai pengobatan HIV, dan sampai dengan 40% di antara orang-orang kembali memulai pengobatan. Ini membutuhkan perhatian yang mendesak.

Meningkatkan tingkat resistensi telah implikasi ekonomi yang penting sebagai rejimen kedua dan ketiga-garis yang 3 kali dan 18 kali lebih mahal, masing-masing, dibandingkan obat lini pertama.

Sejak September 2015, WHO telah merekomendasikan bahwa setiap orang yang hidup dengan HIV mulai memakai ART. penggunaan lebih besar dari ART diharapkan untuk lebih meningkatkan ketahanan ART di seluruh wilayah dunia. Untuk memaksimalkan efektivitas jangka panjang dari rejimen ART lini pertama, dan untuk memastikan bahwa orang yang mengambil rejimen yang paling efektif, adalah penting untuk melanjutkan perlawanan monitoring dan untuk meminimalkan munculnya dan penyebaran lebih lanjut.

Dalam konsultasi dengan negara-negara, mitra dan pemangku kepentingan, WHO saat ini sedang mengembangkan program “Global Action Plan for HIV Drug Resistance (2017-2021)”.

Resistensi di influenza

Obat antivirus penting untuk pengobatan epidemi dan pandemi influenza. Sejauh ini, hampir semua influenza A virus yang beredar pada manusia yang resisten terhadap salah satu kategori obat antivirus – M2 Inhibitors (amantadine dan rimantadine). Namun, frekuensi perlawanan terhadap oseltamivir neuraminidase inhibitor masih rendah (1-2%). Kerentanan antiviral terus dipantau melalui Influenza Surveillance WHO global dan Sistem Respon.

Perlu tindakan yang terkoordinasi

Resistensi antimikroba adalah masalah yang kompleks yang mempengaruhi semua masyarakat dan didorong oleh banyak faktor yang saling berhubungan. Single, intervensi terisolasi memiliki dampak terbatas. tindakan terkoordinasi diperlukan untuk meminimalkan munculnya dan penyebaran resistensi antimikroba.

Semua negara perlu rencana aksi nasional tentang RAM.

Inovasi yang lebih besar dan investasi yang diperlukan dalam penelitian dan pengembangan obat baru antimikroba, vaksin, dan alat diagnostik.

Respon WHO

WHO memberikan bantuan teknis untuk membantu negara-negara mengembangkan rencana aksi nasional mereka, dan memperkuat sistem kesehatan dan pengawasan mereka sehingga mereka dapat mencegah dan mengelola resistensi antimikroba. Hal ini berkolaborasi dengan mitra untuk memperkuat dasar bukti dan mengembangkan tanggapan baru untuk ancaman global ini.

WHO bekerja sama dengan the Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO) dan the World Organisation for Animal Health (OIE) dalam pendekatan sebuah ‘One Health’ untuk mempromosikan praktik terbaik untuk menghindari munculnya dan penyebaran resistensi antibakteri, termasuk optimal menggunakan antibiotik pada manusia dan hewan.

Sumber : http://who.int/mediacentre/factsheets/fs194/en/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.