kanker paru
pic : freedigitalphotos.net

Kanker Paru-Paru : Kanker Paling Mematikan dari Semua Jenis Kanker secara Global

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016) – Kurang lebih 1,8 juta orang terkena kanker paru-paru setiap tahunnya. Meskipun upaya terbaik dari komunitas medis dan peneliti di seluruh dunia, kanker paru-paru tetap yang paling umum dan paling mematikan dari semua jenis kanker secara global, dengan tiga orang meninggal karena kanker paru-paru setiap menit.

Hanya 1 dari 10 pengidap kanker paru-paru bertahan hidup selama 5 tahun

Fakta ini menjadikan kanker paru-paru dengan jumlah kematian pasien yang lebih besar dari kanker prostat, kanker kolorektal dan payudara. Saat ini, fokus yang lebih besar pada pencegahan, diagnosis dan pengobatan penyakit yang merusak ini sangat dibutuhkan untuk membantu mengatasinya.

Hingga saat ini, terjadi peningkatkan secara radikal untuk berbagai bentuk penyakit, tetapi kanker paru-paru telah lama identik dengan hasil yang buruk, hanya satu dari 10 orang didiagnosis dengan penyakit masih dapat hidup dalam waktu lima tahun kemudian.

Sementara deteksi dini untuk meningkatkan hasil, gejala biasanya tidak muncul sampai penyakit ini pada stadium lanjut. Tumor dapat bermutasi dan menyebar, sering menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki sebelum korbannya bahkan menyadari bahwa mereka terpengaruh.

Apakah ada cara cerdas untuk melawan terhadap kanker paru-paru?

Berkat kemajuan yang menjanjikan dalam diagnosa dan pengobatan, tidak hanya dapat mendiagnosa untuk adanya kanker, tapi akan mengetahui jenis penyakit apa yang diderita. Baru-baru ini pemahaman tentang penyakit ini semakin meningkat, para ahli telah menemukan dan mengetahui  jenis kanker yang hadir, dapat menginformasikan keputusan pengobatan.

“Ketika datang dan didiagnosis, x-ray menjadi alat penyelidikan pertama yang dilakukan. Hal ini dapat ditindaklanjuti dengan biopsi jaringan dan CT scan untuk melihat seberapa jauh sel kanker telah menyebar, “jelas Dr Jesme Fox, Direktur Medis The Roy Puri Lung Cancer Foundation, sebuah badan amal kanker paru-paru dikutip dari situs roche.com (21/11).

“Menggunakan informasi dari pementasan, biopsi dan seberapa baik pasien, sehingga dokter dapat memutuskan pengobatan yang terbaik.” lanjutnya

Teknologi inovasi diagnostik kanker paru diperlukan

Yayasan paru-paru di Eropa mengatakan penemuan inovatif alat diagnostik diperlukan untuk memfasilitasi terapi bertarget.

“Kemajuan dalam menyesuaikan kemoterapi dengan jenis kanker paru-paru harus diimbangi dengan ketersediaan layanan diagnostik untuk fenotip dan genotip kanker paru-paru ,” menurut pernyataan yayasan dalam bukunya the European Lung White Book

Dengan mengambil pendekatan terapi yang tepat, dokter dapat memilih operasi, radioterapi atau terapi obat berdasarkan jenis kanker tertentu diidentifikasi pada pasien mereka. Tantangannya adalah mendiagnosis mutasi ini dan mendiagnosa mereka cukup awal agar penanganan penyakit berhasil.

Standar utama saat ini untuk diagnosis adalah biopsi jaringan. Prosedur invasif ini melibatkan operasi pengangkatan jaringan paru-paru untuk analisis laboratorium. Banyak pasien menemukan ini menjadi menyakitkan atau tidak nyaman. Dalam beberapa kasus, pasien terlalu lemah untuk bertahan biopsi bedah.

Hal ini juga dapat menjadi sebuah tantangan teknis. Kadang-kadang jaringan cukup dipotong dan biopsi berikutnya diperlukan. Biopsi jaringan juga mungkin kehilangan beberapa mutasi karena tumor yang tidak homogen – mutasi hadir di salah satu bagian dari tumor mungkin berbeda dengan yang ditemukan di daerah lain dari tumor.

Keterbatasan biopsi bedah telah menyebabkan para ilmuwan untuk mengeksplorasi berbagai macam alternatif.

Sumber : http://www.roche.com/research_and_development/what_we_are_working_on/oncology/lung-cancer-new-weapons-against-an-old-foe.htm. (diakses 21 November 2016)

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Presiden Brasil Positif COVID-19, Hidkroksiklorokuin Jadi Obatnya

Majalah Farmasetika – Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, telah dites COVID-19 dengan hasil positif. Jair Bolsonaro …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.