who

WHO : Resistensi Antibiotik Gonore Terus Meningkat, Diperlukan Obat Baru Segera

farmasetika.com – Badan kesehatan dunia (World Health Organization/WHO) merilis data terkini (7/7/2017) terkait resistensi antibiotik gonore/gonorrhoea yang mengalami peningkatan kasus.

Data dari 77 negara menunjukkan bahwa resistensi antibiotik gonore membuat penyakit infeksi menular seksual yang umum terjadi jauh lebih sulit untuk diobati dan terkadang tidak mungkin untuk disembuhkan.

“Bakteri yang menyebabkan gonore sangat cerdas, Setiap kali kita menggunakan antibiotik golongan baru untuk mengobati infeksi, bakteri berkembang untuk melawannya,” kata Dr Teodora Wi, Petugas Medis, Reproduksi Manusia, di WHO.

WHO melaporkan resistansi yang luas terhadap antibiotik yang lebih tua dan lebih murah. Beberapa negara terutama yang berpenghasilan tinggi, di mana surveilans menemukan kasus infeksi yang tidak dapat diobati oleh semua antibiotik saat ini.

“Kasus-kasus ini mungkin hanya menjadi puncak gunung es, karena sistem untuk mendiagnosis dan melaporkan infeksi yang tidak diobati kurang terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dimana gonore sebenarnya lebih umum,” tambah Dr Wi.

Setiap tahun, diperkirakan 78 juta orang terinfeksi gonore. Gonore bisa menginfeksi alat kelamin, rektum, dan tenggorokan. Komplikasi gonore tidak proporsional mempengaruhi wanita, termasuk penyakit radang panggul, kehamilan ektopik dan infertilitas, serta peningkatan risiko HIV.

Mengurangi penggunaan kondom, meningkatnya urbanisasi dan migrasi, tingkat deteksi infeksi yang buruk, dan pengobatan yang tidak memadai atau gagalnya kontribusi menyebabkan peningkatan kasus resistensi antibiotik.

Pemantauan resistensi obat

Program Surveilans Antimikroba Gonokard Global WHO (WHO GASP/The WHO Global Gonococcal Antimicrobial Surveillance Programme) telah memantau kecenderungan gonore yang resistan terhadap obat.

Data WHO GASP dari tahun 2009 sampai 2014 menemukan resistensi yang luas terhadap siprofloksasin [97% negara yang melaporkan data pada periode tersebut menemukan strain yang resistan terhadap obat], meningkatkan ketahanan terhadap azitromisin [81%], dan munculnya resistensi terhadap resor terakhir saat ini yakni Pengobatan: sefalosporin oral spektrum lanjut (ESCs) oral atau seftriaxone injeksi [66%].

Baca :  Mengenal Ozenoxacin, Krim Antibiotik Baru untuk Infeksi Kulit

Saat ini, di kebanyakan negara, ESCs adalah satu-satunya antibiotik tunggal yang tetap efektif untuk mengobati gonore. Tapi ketahanan terhadap sefiksim dan lebih jarang terjadi pada ceftriaxone kini telah dilaporkan di lebih dari 50 negara. Akibatnya, WHO mengeluarkan rekomendasi pengobatan global terbaru pada 2016 yang menasihati dokter untuk memberikan 2 antibiotik: ceftriaxone dan azithromycin.

Pengembangan obat baru

R & D pipeline/pengembangan obat untuk gonore relatif jarang, dengan hanya 3 kandidat baru obat dalam berbagai tahap perkembangan klinis: solithromycin, dalam percobaan uji klinik tahap III baru saja selesai; Zoliflodacin, yang telah menyelesaikan percobaan fase II; Dan gepotidasin, yang juga telah menyelesaikan percobaan fase II.

Perkembangan antibiotik baru tidak begitu menarik bagi perusahaan farmasi komersial. Perawatan hanya dilakukan untuk jangka waktu yang singkat (tidak seperti obat untuk penyakit kronis) dan obat ini menjadi kurang efektif saat resistensi berkembang, yang berarti bahwa pasokan obat baru terus perlu diisi ulang.

The Drugs for Neglected Diseases initiative (DNDi) dan WHO telah meluncurkan Global Antibiotic Research and Development Partnership (GARDP), sebuah organisasi penelitian dan pengembangan nirlaba, yang diselenggarakan oleh DNDi, untuk menangani masalah ini.

Misi GARDP adalah untuk mengembangkan perawatan antibiotik baru dan mempromosikan penggunaan yang tepat, sehingga tetap efektif selama mungkin, sambil memastikan akses untuk semua yang membutuhkan. Salah satu prioritas utama GARDP adalah pengembangan pengobatan antibiotik baru untuk gonore.

“Untuk mengatasi kebutuhan mendesak akan perawatan baru untuk gonore, kami sangat membutuhkan kesempatan untuk memanfaatkan peluang obat dan kandidat yang ada dalam rancangan penelitian. Dalam jangka pendek, kami bertujuan untuk mempercepat pengembangan dan pengenalan setidaknya satu dari jaringan penelitian ini. Obat-obatan, dan akan mengevaluasi kemungkinan pengembangan pengobatan kombinasi untuk penggunaan kesehatan masyarakat, “kata Dr Manica Balasegaram, Direktur GARDP.

Baca :  Flu dan Batuk, Perlukah Antibiotik?

“Setiap pengobatan baru yang dikembangkan harus dapat diakses oleh semua orang yang membutuhkannya, sambil memastikan penggunaannya tepat, sehingga resistensi obat diperlambat sebanyak mungkin.” lanjutnya.

Pencegahan Gonore

Gonore dapat dicegah melalui perilaku seksual yang lebih aman, khususnya penggunaan kondom yang konsisten dan benar. Informasi, pendidikan, dan komunikasi dapat mempromosikan dan memungkinkan praktik seks yang lebih aman, meningkatkan kemampuan orang untuk mengenali gejala gonore dan infeksi menular seksual lainnya, dan meningkatkan kemungkinan mereka akan mencari perawatan.

Saat ini, kurangnya kesadaran masyarakat, kurangnya pelatihan petugas kesehatan, dan stigma seputar infeksi menular seksual tetap menjadi penghalang untuk penggunaan yang lebih efektif dan lebih besar dari intervensi ini.

Tidak ada tes diagnostik mutakhir yang cepat dan tepat untuk pengobatan gonore. Banyak orang yang terinfeksi gonore tidak memiliki gejala apapun, jadi mereka tidak terdiagnosis dan tidak diobati. Namun, di sisi lain, ketika pasien memiliki gejala, seperti keluarnya cairan dari uretra atau vagina, dokter sering menganggapnya gonore dan meresepkan antibiotik, walaupun orang mungkin menderita infeksi lain. Penggunaan antibiotik secara keseluruhan tidak tepat meningkatkan perkembangan resistensi antibiotik pada gonore dan juga penyakit bakteri lainnya.

“Untuk mengendalikan gonore, kami memerlukan alat dan sistem baru untuk pencegahan, pengobatan, diagnosis lebih dini, dan pelacakan dan pelaporan infeksi baru yang lebih baik, penggunaan antibiotik, resistensi dan kegagalan pengobatan,” kata Dr Marc Sprenger, Direktur Perlawanan Antimikroba di WHO .

“Secara khusus, kami memerlukan antibiotik baru, serta tes diagnostik perawatan cepat yang cepat dan akurat – idealnya, vaksin yang dapat memprediksi antibiotik mana yang akan bekerja pada infeksi tertentu – dan vaksin jangka panjang untuk mencegah gonore.” tutupnya

Sumber : Antibiotic-resistant gonorrhoea on the rise, new drugs needed. http://www.who.int/mediacentre/news/releases/2017/Antibiotic-resistant-gonorrhoea/en/ (diakses 8 Juli 2017)

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.