Mengenal Tipe Vaksin COVID-19 Menurut WHO

Majalah Farmasetika – Hingga Desember 2020, terdapat lebih dari 200 kandidat vaksin untuk COVID-19 yang sedang dikembangkan. Dari jumlah tersebut, setidaknya 52 calon vaksin sedang dalam uji coba pada manusia. Ada beberapa lainnya saat ini dalam fase I / II, yang akan memasuki fase III dalam beberapa bulan mendatang menurut laporan Badan Kesehatan Dunia (WHO) melalui portal resminya (12/1/2021).

Mengapa ada begitu banyak vaksin yang sedang dikembangkan

Biasanya, banyak kandidat vaksin akan dievaluasi sebelum ditemukan vaksin yang aman dan efektif. Misalnya, dari semua vaksin yang dipelajari di laboratorium dan hewan laboratorium, kira-kira 7 dari setiap 100 akan dianggap cukup baik untuk digunakan dalam uji klinis pada manusia. Dari vaksin yang berhasil mencapai uji klinis, hanya satu dari lima yang berhasil.

Memiliki banyak vaksin yang berbeda dalam pengembangan meningkatkan kemungkinan bahwa akan ada satu atau lebih vaksin yang berhasil yang terbukti aman dan efektif untuk populasi prioritas yang diinginkan.

3 Pendekatan/metode Utama Pembuatan Vaksin

Berbagai jenis vaksin

Ada tiga pendekatan utama untuk merancang vaksin. Perbedaan mereka terletak pada apakah mereka menggunakan virus atau bakteri utuh; hanya bagian dari kuman yang memicu sistem kekebalan; atau hanya materi genetik yang memberikan petunjuk untuk membuat protein tertentu dan bukan keseluruhan virus.

Pendekatan Mikroba Utuh

Vaksin yang dilemahkan

Cara pertama untuk membuat vaksin adalah dengan mengambil virus atau bakteri pembawa penyakit, atau yang sangat mirip dengannya, dan menonaktifkan atau membunuhnya dengan menggunakan bahan kimia, panas atau radiasi.

Pendekatan ini menggunakan teknologi yang telah terbukti berhasil pada manusia – begitulah cara vaksin flu dan polio dibuat – dan vaksin dapat diproduksi dalam skala yang wajar.

Namun demikian, diperlukan fasilitas laboratorium khusus untuk menumbuhkan virus atau bakteri secara aman, dapat memiliki waktu produksi yang relatif lama, dan kemungkinan akan membutuhkan dua atau tiga dosis untuk diberikan.

Vaksin hidup-dilemahkan

Vaksin hidup-dilemahkan menggunakan versi virus yang hidup tetapi dilemahkan atau yang sangat mirip. Vaksin campak, gondok dan rubella (MMR) dan vaksin cacar air dan herpes zoster adalah contoh dari jenis vaksin ini. Pendekatan ini menggunakan teknologi yang mirip dengan vaksin yang tidak aktif dan dapat diproduksi dalam skala besar. Namun, vaksin seperti ini mungkin tidak cocok untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Vaksin vektor virus

Jenis vaksin ini menggunakan virus yang aman untuk mengirimkan sub-bagian tertentu – yang disebut protein – dari kuman yang diinginkan sehingga dapat memicu respons kekebalan tanpa menyebabkan penyakit.

Untuk melakukan ini, petunjuk untuk membuat bagian tertentu dari patogen yang diinginkan dimasukkan ke dalam virus yang aman. Virus yang aman kemudian berfungsi sebagai platform atau vektor untuk mengirimkan protein ke dalam tubuh. Protein memicu respon imun. Vaksin Ebola adalah vaksin vektor virus dan jenis ini dapat dikembangkan dengan cepat.

Pendekatan subunit

Pendekatan sub unit, habta menggunakan bagian sangat spesifik (subunit) dari bagian virus atau bakteri yang dibutuhkan sistem imun untuk mengenalinya

vaksin subunit adalah vaksin yang hanya menggunakan bagian yang sangat spesifik (subunit) dari virus atau bakteri yang perlu dikenali oleh sistem kekebalan. Itu tidak mengandung seluruh mikroba atau menggunakan virus yang aman sebagai vektor. Subunit tersebut bisa berupa protein atau gula.

Sebagian besar vaksin pada masa kanak-kanak merupakan vaksin subunit, melindungi orang dari penyakit seperti batuk rejan, tetanus, difteri dan meningitis meningokokus.

Pendekatan genetik (vaksin asam nukleat)

Tidak seperti pendekatan vaksin yang menggunakan mikroba utuh yang dilemahkan atau mati atau bagian dari satu mikroba, vaksin asam nukleat hanya menggunakan bagian materi genetik yang memberikan instruksi untuk protein tertentu, bukan keseluruhan mikroba.

Pendekatan genetik menggunakan materi genetik untuk protein yang spesifik (DNA/RNA)

DNA dan RNA adalah instruksi yang digunakan sel kita untuk membuat protein. Dalam sel kita, DNA pertama-tama diubah menjadi RNA pembawa pesan, yang kemudian digunakan sebagai cetak biru untuk membuat protein tertentu.

Vaksin asam nukleat memberikan serangkaian instruksi khusus ke sel kita, baik sebagai DNA atau mRNA, agar mereka membuat protein spesifik yang kita ingin sistem kekebalan kita kenali dan tanggapi.

Pendekatan asam nukleat adalah cara baru untuk mengembangkan vaksin. Sebelum pandemi COVID-19, belum ada yang melalui proses persetujuan penuh untuk digunakan pada manusia, meskipun beberapa vaksin DNA, termasuk untuk kanker tertentu, sedang menjalani uji coba pada manusia.

Transkripsi DNA ke mRNA

Karena pandemi, penelitian di bidang ini telah berkembang sangat cepat dan beberapa vaksin mRNA untuk COVID-19 mendapatkan izin penggunaan darurat, yang berarti sekarang dapat diberikan kepada orang-orang di luar penggunaannya hanya dalam uji klinis.

Sumber :

The different types of COVID-19 vaccines https://www.who.int/news-room/feature-stories/detail/the-race-for-a-covid-19-vaccine-explained

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Daftar 53 Obat Baru yang Disetujui FDA di Tahun 2020

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat berhasil menyetujui 53 obat baru …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.