Home / R & D / Uji Klinik / 5 Hasil Uji Klinik Terkait Hipertensi yang Wajib Diketahui

5 Hasil Uji Klinik Terkait Hipertensi yang Wajib Diketahui

Farmasetika.com – Tekanan darah yang terlalu tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke yang merupakan penyebab utama kematian di Dunia. Yang mengkhawatirkan, penelitian menunjukkan bahwa hanya sekitar setengah dari orang dengan tekanan darah tinggi memiliki tingkat di bawah kontrol yang seharusnya.

Selama bertahun-tahun, sejumlah studi klinis penting di bidang hipertensi telah diterbitkan, menjawab bagaimana penyakit ini seharusnya dirawat.

Timothy O’Shea, MS, Pharmd, seorang apoteker klinis yang bekerja di sebuah rencana asuransi kesehatan di Amerika Serikat merangkum 5 uji klinik terkait hipertensi yang harus diketahui oleh setiap apoteker:

1. DASH (1997)

Pada awal 1990-an telah ditetapkan bahwa obesitas, asupan natrium, dan konsumsi alkohol dapat mempengaruhi tekanan darah.

Studi pendahuluan menunjukkan hasil positif menggunakan pendekatan farmakologis dan non-farmakologis untuk menurunkan tekanan darah, termasuk modifikasi pola makan dan perilaku.

Percobaan DASH adalah studi multicenter, makanan acak yang menguji efek pola diet pada tekanan darah.

Tidak seperti penelitian lain yang dipublikasikan selama ini, DASH menguji efek gabungan nutrisi yang terjadi bersama dalam makanan daripada komponen individu.

Studi ini melibatkan 459 orang dewasa 22 atau lebih tua, yang tidak minum obat antihipertensi dan memiliki tekanan darah sistolik (SBP) kurang dari 160 mmHg dan tekanan darah diastolik (DBP) 80 hingga 95 mmHg.

Selama fase berjalan tiga minggu, semua subjek diberi diet kontrol yang rendah dalam buah-buahan, sayuran, dan produk susu, dengan kandungan lemak yang khas dari diet rata-rata di Amerika Serikat.

Mereka kemudian secara acak ditugaskan untuk menerima 1 dari 3 diet selama delapan minggu: diet kontrol; diet yang kaya buah-buahan dan sayuran; atau “kombinasi” diet yang kaya buah-buahan, sayuran, dan produk susu rendah lemak, dengan lemak jenuh dan total berkurang. Asupan natrium serupa di antara setiap diet. Hasil utama adalah perubahan dalam DBP saat istirahat. Perubahan SBP adalah hasil sekunder.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa diet kombinasi menghasilkan penurunan tekanan darah yang paling signifikan, dibandingkan dengan 2 kelompok lainnya. Secara khusus, diet kombinasi mengurangi SBP sebesar 5,5 mmHg lebih banyak dan DBP sebesar 3,0 mmHg lebih banyak daripada diet kontrol (P <0,001 untuk masing-masing). Pengurangan SBP dan DBP dengan diet buah-dan-sayuran adalah 2,8 mmHg (P <0,001) dan 1,1 mmHg lebih besar daripada dengan diet kontrol (P = 0,07). Bila dibandingkan dengan diet buah-dan-sayuran, diet kombinasi mengurangi SBP sebesar 2,7 mmHg lebih banyak (P = 0,001) dan DBP sebesar 1,9 mmHg lebih banyak (P = 0,002). Hasilnya serupa setelah disesuaikan untuk perubahan berat.

Sebuah studi lanjutan yang diterbitkan pada tahun 2001 menemukan bahwa membatasi kadar natrium dalam kombinasi dengan diet DASH secara substansial dapat menurunkan tekanan darah. Saat ini, diet DASH adalah diet yang umum direkomendasikan untuk menurunkan berat badan yang sehat dan menurunkan tekanan darah.

Kesimpulan: Diet yang kaya buah-buahan, sayuran, dan makanan olahan susu rendah lemak, dengan lemak jenuh dan lemak total secara substansial dapat menurunkan tekanan darah.

2. ALLHAT (2002)

Terapi obat antihipertensi telah dibuktikan dalam banyak penelitian untuk secara substansial mengurangi risiko morbiditas dan mortalitas terkait hipertensi.

Namun, pada awal 2000-an, pilihan optimal untuk farmakoterapi awal hipertensi tidak pasti. Secara khusus, sedikit data yang tersedia tentang efek berbagai kelas antihipertensi pada risiko penyakit jantung koroner (PJK) dan dengan manfaat pada kelompok risiko tinggi, seperti pasien yang lebih tua, Afrika-Amerika, dan mereka yang menderita diabetes.

Baca :  Sebabkan Kanker, FDA Menarik Obat Hipertensi Irbesartan

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, para peneliti melakukan uji coba acak, double-blind, multicenter untuk menentukan apakah terjadinya PJK fatal atau infark miokard nonfatal (MI) lebih rendah untuk pasien berisiko tinggi dengan hipertensi yang diobati dengan amlodipine, lisinopril, doxazosin, atau chlorthalidone. . Sebanyak 33.357 sukarelawan berusia 55 dan lebih tua dengan hipertensi dan setidaknya 1 faktor risiko PJK lainnya terdaftar dalam penelitian dan ditindaklanjuti selama rata-rata 4,9 tahun.

Selama analisis sementara, kelompok doxazosin dihentikan lebih awal karena peningkatan risiko CHF yang signifikan, dibandingkan dengan chlorthalidone, dan oleh karena itu, datanya tidak dimasukkan dalam analisis akhir.

Setelah analisis data, hasil utama, penyakit arteri koroner yang fatal atau MI fatal pada 6 tahun, adalah serupa di antara semua kelompok. Juga tidak ada perbedaan yang signifikan dalam semua penyebab kematian, hasil sekunder, di antara kelompok. Hasil ditemukan konsisten ketika melihat usia, jenis kelamin, ras, dan subkelompok diabetes. Ketika membandingkan amlodipine dengan chlorthalidone, kelompok amlodipine memiliki risiko 38% lebih tinggi untuk gagal jantung (HF) (P <0,001) dan risiko 35% lebih tinggi dari HF yang dirawat di rumah sakit / fatal (P <0,001). Ketika membandingkan lisinopril dengan chlorthalidone, kelompok lisinopril memiliki risiko 15% lebih tinggi untuk stroke (P = 0,02), risiko 10% lebih tinggi dari kombinasi cardiovasculardisease (CVD) (p <0,001), risiko 19% lebih tinggi HF (P <0,001), dan risiko 11% lebih tinggi untuk angina dirawat / dirawat di rumah sakit (P = 0,01).

Sebagai hasilnya, peneliti menyimpulkan bahwa diuretik tipe thiazide lebih unggul dalam mencegah CVD dan merekomendasikan bahwa mereka lebih disukai untuk terapi antihipertensi tahap pertama. Karena hasil dari penelitian ini, pedoman hipertensi JNC 7 merekomendasikan bahwa diuretik harus dimulai pada hipertensi stadium I.

Kesimpulan: Pada pasien dengan hipertensi, chlorthalidone, amlodipine, dan lisinopril menimbulkan hal yang sama berkaitan dengan CAD fatal dan MI nonfatal. Namun, chlorthalidone lebih unggul ketika melihat hasil jantung sekunder.

3. HYVET (2008)

Manfaat Pengobatan Pengurangan Tekanan Darah telah digunakan secara luas pada tahun 2008. Namun, ada bukti yang tidak meyakinkan mengenai manfaat untuk merawat pasien berusia 80 dan lebih tua, karena banyaknya uji coba hipertensi telah mengecualikan populasi ini.

Beberapa studi epidemiologi yang awal telah menyarankan bahwa ada hubungan terbalik antara tekanan darah dan risiko kematian di antara orang-orang 80 dan lebih tua.

Selain itu, sebuah meta-analisis tahun 1999 yang melihat mengobati hipertensi dalam kelompok usia ini menemukan bukti adanya pengurangan 36% risiko stroke namun peningkatan sebesar 25%.

Oleh karenanya, peneliti melakukan studi HYVET untuk lebih memahami manfaat klinis dan risiko pengobatan antihipertensi pada pasien lanjut usia. Sebanyak 3845 pasien berusia 80 tahun dan lebih tua dengan SBP yang berkelanjutan sebesar 160 mmHg atau lebih acak ditugaskan untuk menerima inapamida diuretik atau plasebo yang sesuai.

Perindopril ACE, atau plasebo yang sesuai, ditambahkan jika perlu untuk mencapai tekanan darah target 150/80 mmHg. Titik akhir utama adalah stroke fatal atau nonfatal.

Setelah dipublikasikan, Hyvet menjadi salah satu dari sedikit penelitian tentang hipertensi yang menunjukkan manfaat pengurangan tekanan darah pada kematian.

Hasil dari penelitian ini dan beberapa lainnya menyebabkan rekomendasi JNC 8 pasien usia 60 tahun dan lebih tua dirawat ke tekanan darah <150/90.

Baca :  Obat Kombinasi Hipertensi Ditinjau dari Efektivitas Terapi dan Harga

Kesimpulan: Pada pasien lanjut usia dengan hipertensi, pengobatan dengan diuretik dengan atau tanpa penghambat ACE tampaknya bermanfaat, meskipun beberapa titik akhir tidak mencapai signifikansi statistik.

4. ACCOMPLISH (2008)

Pedoman Pengobatan JNC 7 direkomendasikan bahwa ketika kombinasi terapi antihipertensi sangat diutamakan dan diuretik thiazide harus dipertimbangkan. Namun, data awal menunjukkan bahwa kombinasi Benazepril, penghambat ACE, dan amlodipin, penghambat kalsium-channel, dapat menawarkan manfaat klinis tambahan.

Untuk lebih mengeksplorasi efek kombinasi therapies antihipertensif, peneliti melakukan uji coba secara acak, ganda dengan hipertensi yang berisiko tinggi terhadap peristiwa kardiovaskular.

Sukarelawan secara acak ditugaskan untuk mendapatkan perawatan. Benazepril ditambah Amlodipine atau Benazepril ditambah hidrochlorothiazide.

Titik akhir utama adalah komposit kematian dari penyebab kardiovaskular, stroke non-matrik, nonpatal, risiko rumahan. Atau pengabdian setelah penyertaan jantung mendadak, dan revaskulars yang jendak mendadak, dan revaskularisasi jubah mendadak, dan revaskularisasi yang jendak mendadak, dan revaskularisasi yang tunai.

Kesimpulan: Pada pasien dengan hipertensi pada risiko tinggi terhadap komplikasi kardiovaskular, kombinasi Benazepril-Ammodipine lebih unggul dari Benazepril-Hydrochlorothiazide dalam mengurangi kejadian kardiovaskular.

5. Sprint (2015)

Meskipun ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa merawat hipertensi mengurangi risiko hasil CVD, ada ketidakpastian mengenai target penurunan SBP.

Penelitian observasional telah menunjukkan peningkatan progresif dalam risiko kardiovaskular karena SBP meningkat di atas 115 mmHg, dan pedoman pengobatan telah merekomendasikan untuk mengobati hipertensi ke SBP target dari <140 mmHg, namun tidak ada percobaan yang dilakukan dengan baik. Telah memeriksa dampak penurunan tekanan darah yang lebih intensif.

Pada tahun 2015, para periset menerbitkan hasil sprint, uji coba acak terkontrol acak yang dilakukan di 102 situs klinis di Amerika Serikat. Dalam persidangan, 9361 peserta dengan SBP 130 mmHg atau lebih tinggi, menghadirkan risiko peningkatan kardiovaskular, namun tanpa diabetes, namun diandikan secara acak ke target SBP kurang dari 120 mmHg (perawatan intensif) atau kurang dari 140 mmHg (pengobatan standar). Setelah peserta menjalani pengacakan, rejimen antihipertensi awal mereka disesuaikan dengan, berdasarkan tugas kelompok studi. Hasil komposit utama adalah MI, sindrom koroner akut lainnya, stroke, HF, atau kematian dari penyebab kardiovaskular.

Kesimpulan: Di antara pasien dengan risiko tinggi untuk kejadian kardiovaskular namun tanpa diabetes, kontrol tekanan darah intensif ke SBP <120 mmHg meningkatkan hasil kardiovaskular namun meningkatkan tingkat beberapa kejadian buruk.

Sumber :

1. Appel LJ, Moore TJ, Obarzanek E. et al. A clinical trial of the effects of dietary patterns on blood pressure. N Engl J Med. 1997;336(16):1117-24.

2. ALLHAT Collaborative Research Group. Major outcomes in high-risk hypertensive patients randomized to angiotensin-converting enzyme inhibitor or calcium channel blocker vs. diuretic: the antihypertensive and lipid-lowering treatment to prevent heart attack trial (ALLHAT). JAMA. 2002;288(23):2981-2997. doi:10.1001/jama.288.23.2981

3. Beckett NS, Peters R, Fletcher AE, et al. Treatment of hypertension in patients 80 years of age or older. N Engl J Med. 2008. 358(18):1887-1898.
4. Jamerson K, Weber MA, Bakris GL, et al. Benazepril plus Amlodipine or Hydrochlorothiazide for Hypertension in High-Risk Patients. N Engl J Med. 2008;359(23):2417-2428. doi: 10.1056/NEJMoa0801369.
5. The SPRINT Research Group, Wright JT Jr, Williamson JD, et al. A randomized trial of intensive versus standard blood-pressure control. N Engl J Med. 2015;373(22):2103-16. doi: 10.1056/NEJMoa1511939.

6. 5 Blood Pressure Studies Pharmacists Should Know About https://www.pharmacytimes.com/contributor/timothy-o-shea/2017/11/5-blood-pressure-studies-every-pharmacist-should-know

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin Klamidia Pertama di Dunia Lolos Uji Klinik

Farmasetika.com – CTH522, vaksin klamidia eksperimental dan yang pertama di dunia dari jenisnya yang pernah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar