Home / R & D / Formulasi / Mengenal Injeksi Otomatis Dosis Tunggal Benralizumab Untuk Asma Berat Pada Anak

Mengenal Injeksi Otomatis Dosis Tunggal Benralizumab Untuk Asma Berat Pada Anak

Farmasetika.com – Fasenra (Benralizumab) adalah obat yang telah disetujui oleh FDA (Food and Drug Administration) pada Mei 2019 sebagai obat yang dapat digunakan dalam terapi jangka panjang penyakit asma berat dengan kelainan sel eosinofil yang diderita oleh pasien berumur 12 tahun ke atas.

Asma berat

Pada pasien asma berat, sel eosinofil sendiri merupakan salah satu jenis sel darah putih yang berperan sebagai penyebab inflamasi pada jalur pernapasan, peningkatan responsif yang berlebihan, sehingga dapat menyebabkan peningkatan keparahan asma yang dilihat dari peningkatan gejala yang ditimbulkan, pengurangan fungsi paru-paru,dan peningkatan resiko eksaserbasi atau memburuknya kondisi penyakit.

Namun penggunaan Fasenra tidak dianjurkan untuk kondisi penyakut lain yang disebabkan oleh peningkatan eosinofil, kondisi asma akut ataupun pada kondisi status asmatikus.

Benralizumab

Fasenra dikembangkan oleh AstraZeneca yang berkembang di bidang penelitian biologis dan dilisensi oleh perusahaan BioWa, Kyowa Hakko Kirin, Jepang. Fasenra yang mengandung zat aktif utama benralizumab bekerja dengan berikatan langsung dengan reseptor alfa-interleukin-5 pada sel eosinophil dan akan menarik sel lain untuk menginduksi apopotosis atau kematian sel.

Hal ini akan menyebabkan cepat dan langsungnya penurunan sel eosinofil dalam kurun waktu 24 jam. Fasenra dibuktikan dapat berpotensi mengurangi bahkan menghentikan penggunakan steroid oral untuk penyakit asma berat yang memiliki efek samping sangat besar dimana sebagian besar pasien berketergantugan dengan penggunaan steroid oral untuk mengungari gejala asma berat.

Benralizumab pada Fasenra merupakan senyawa immunoglobulin G (IgG) G1 K antibodi monoklonal yang diisolasi dari sel ovari pada hamster cina menggunakan teknologi DNA rekombinan pada media kultur protein hewan bebas sel. Berat molekul benralizumab sekitar 150 kilo Dalton, dimana terdiri dari 2 rantai berat dan 2 rantai ringan. Selain itu juga adanya proses purifikasi menggunakan tiga tahap kromatografi, proses inaktivasi virus menggunakan larutan pH rendah, dan proses penghilangan virus dengan metode nanofiltrasi.

Komposisi dan formulasi

Proses pembuatan sediaan obat dilakukan dengan proses yang telah sangat tervalidasi. Produk akhir larutan Fasenra mengandung 30mg/mL Benralizumab, protein histidin/ histidin klorida, α,α-trehalosa dehidrat, dapar polisorbat 20 dan air khusus untuk sediaan injeksi. Larutan pada produk akhirnya tidak berwarna hingga sedikit kekuningan, jernih, steril, dan tidak mengandung pengawet.

Produk Fasenra yang telah dipasarkan dalam bentuk injeksi sekali pakai dengan dosis tetap 30 mg Benralizumab untuk penggunaan setiap 4 minggu (dosis pertama) dan selanjutnya penggunaan setiap 8 minggu. Sebelum penggunaan injeksi Fasenra, perlunya tahap persiapan jarum suntik dan larutan Fasenra yang sudah ada di dalam 1 kemasan obat dimana perlakuan ini harus dilakukan oleh tenaga kesehatan yang berlisensi seperti perawat. Pengunaan injeki Fasenra dilakukan secara subkutan dimana obat diinjeksikan pada bagian bawah kulit yang memiliki banyak lemak, seperti bagian paha, perut dan lengan atas.

Sediaan baru injeksi otomatis dosis tunggal

Belum lama ini telah dikembangkan juga bentuk sediaan Fasenra baru dengan menggunakan auto-injector pen dimana sediaan berbentuk seperti pena yang dapat diinjeksikan oleh pasien secara mudah tanpa harus membutuhkan tenaga kesehatan seperti perawat. Sediaan pen ini dianggap dapat membantu memudahkan proses penggunaan obat sehingga lebih meningkatkan kenyamanan pasien dalam menggunakan obat.

Produk Fasenra injeksi maupun pen harus diletakkan pada tempat yang terhindar dari matahari langsung dan disimpan pada kulkas dengan suhu 2-8. Apabila produk sudah berada di luar kulkas selama 24 jam, maka produk tidak dapat digunakan lagi dan harus dibuang dengan cara yang sesuai.

Sumber :

AstraZeneca Canada Inc. 2019. Product Monograph Including Patient Medication Information : Fasenra. Tersedia online di https://www.astrazeneca.ca/content/dam/azca/downloads/productinformation/fasenra-product%20monograph-en.pdf. [Diakses pada tanggal 25 Oktober 2019]. 

European Medicine Agency. 2019. Assessment report : Fasenra. Tersedia online di https://www.ema.europa.eu/en/documents/assessment-report/fasenra-epar-public-assessment-report_en.pdf. [Diakses pada tanggal 25 Oktober 2019].

Share this:
  • 98
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    98
    Shares
Baca :  Revefenacin : Obat Pertama Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK) Dosis Sekali Sehari

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal Formulasi Cannabidiol, Obat Kejang dari Ganja

farmasetika.com – Cannabidiol merupakan bahan aktif yang secara alami ditemukan di tanaman Cannabis sativa L …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar