Hasil Studi Tunjukkan COVID-19 Tingkatkan Kecemasan dan Gejala untuk Penderita Asma

Majalah Farmasetika – Pandemi COVID-19 dikaitkan dengan peningkatan kecemasan dan gejala asma pada individu dengan asma dan penurunan kecemasan pada orang tua dari anak-anak dengan alergi makanan, menurut hasil 2 penelitian yang diterbitkan dalam Annal of Allergy, Asthma and Immunology.

Dalam studi pertama, para peneliti memeriksa apakah kecemasan terkait COVID-19 dikaitkan dengan asma yang tidak terkontrol pada orang dewasa.

“Kami mengumpulkan 873 survei online dari orang dewasa yang didiagnosis menderita asma untuk mengukur kecemasan dan kontrol asma mereka selama pandemi,” Kamal Eldeirawi, PhD, RN, FAAN, profesor Epidemiologi di Departemen Ilmu Keperawatan Kesehatan Kependudukan di University of Illinois, Chicago, kata dalam pernyataan itu.

Hampir 57% individu melaporkan sendiri serangan asma selama pandemi, sementara 29% menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka tentang gejala yang mendesak, dan 43% memiliki asma yang tidak terkontrol, katanya.

Selain itu, 48% individu memiliki skor kecemasan yang tinggi, dan mereka yang memiliki tingkat kecemasan yang lebih tinggi lebih mungkin untuk melaporkan memiliki asma yang tidak terkontrol.

Temuan dari sampel nasional individu di Amerika Serikat menunjukkan peningkatan gejala mental dan fisik di antara individu dengan kondisi pernapasan kronis selama COVID-19 dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Selain itu, hasilnya menunjukkan efek yang signifikan dan tidak menguntungkan dari kecemasan terkait COVID-19 pada pengendalian asma.

Studi kedua mencakup 293 kuesioner yang diisi oleh orang tua dari anak-anak dengan alergi makanan di Kanada.

Survei dilakukan pada Mei dan Juni 2020, pada awal pandemi, ketika kunjungan medis langsung untuk perawatan tidak mendesak terbatas dan sebagian besar sekolah memiliki kelas jarak jauh.

“Melalui kuesioner, kami memeriksa kecemasan khusus alergi makanan (FAA), yang berbeda dari jenis kecemasan lainnya,” Edmond Chan, MD, FRCPC, peneliti di BC Children’s Hospital Research Institute dan kepala Divisi Alergi dan Imunologi di Departemen Pediatri di University of British Columbia, mengatakan dalam pernyataan itu.

Baca :  Vektor Adenovirus Tipe 5 sebagai Kandidat Vaksin COVID-19

“Enam puluh tujuh persen responden melaporkan peningkatan stres dan kecemasan yang mereka kaitkan dengan COVID-19, sementara hanya 28% yang melaporkan peningkatan FAA karena COVID-19. Faktanya, sebagian besar responden melaporkan tidak berubah [30%] atau menurun [42%] FAA yang disebabkan oleh COVID-19, ”kata Chan.

Responden survei melaporkan bahwa pandemi dikaitkan dengan penurunan semua aspek FAA, dengan pengurangan terbesar terkait dengan kekhawatiran tentang tempat asing dan pengelolaan reaksi alergi.

Selain itu, beberapa responden mencatat peningkatan kecemasan terkait pandemi dan mengakibatkan kekurangan makanan dan bahan yang aman untuk mencegah reaksi alergi pada anak-anak mereka.

Kedua studi memiliki keterbatasan dalam sampel mereka, termasuk kurangnya keragaman ekonomi dan etnis, dan keduanya memiliki proporsi yang lebih tinggi dari perempuan kulit putih yang berpendidikan, kata para peneliti.

Sumber

Study shows COVID-19 increased anxiety and symptoms for asthma sufferers. EurekAlert. News release. May 5, 2022. Accessed May 5, 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/951770

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ketum IAI : Kami Malu, 72% Antibiotik Masih Diberikan Tanpa Resep di Apotek

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (Ketum PP IAI), apt. Noffendri …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.