Gambar Mikroskop Elektron Sars-nCOV 2019 (oranye) penyebab COVID-19. Source : NIH (National Institute of Health)

Daftar Obat Potensial untuk Lawan Virus COVID-19

Farmasetika.com – Saat ini belum ada vaksin untuk melawan pengembangan COVID-19. Antibiotik juga tidak efektif karena COVID-19 adalah infeksi virus bukan bakteri.

Jika gejala lebih parah, perawatan suportif dapat diberikan oleh dokter Anda atau di rumah sakit. Jenis perawatan ini mungkin melibatkan:

  • Cairan untuk mengurangi risiko dehidrasi
  • Obat untuk mengurangi demam
  • Oksigen tambahan dalam kasus yang lebih parah
  • Orang yang mengalami kesulitan bernapas sendiri karena COVID-19 mungkin memerlukan respirator.

Apa yang dilakukan untuk mendapatkan perawatan yang efektif?

Vaksin dan pilihan pengobatan untuk COVID-19 saat ini sedang diselidiki di seluruh dunia. Ada beberapa bukti bahwa obat-obatan tertentu memiliki potensi untuk menjadi efektif berkenaan dengan mencegah penyakit atau mengobati gejala-gejala COVID-19.

Namun, peneliti perlu melakukan uji coba terkontrol secara acak. Sumber terpercaya pada manusia sebelum vaksin potensial dan perawatan lain tersedia. Ini mungkin memakan waktu beberapa bulan atau lebih lama.

Berikut adalah beberapa opsi perawatan yang saat ini sedang diselidiki untuk perlindungan terhadap SARS-CoV-2 dan pengobatan gejala COVID-19.

Remdesivir

Remdesivir adalah obat antivirus spektrum luas eksperimental yang awalnya dirancang untuk menargetkan Ebola.

Para peneliti telah menemukan bahwa remdesivir sangat efektif untuk memerangi virus corona baru dalam sel yang terisolasi, Sumber yang Dipercaya.

Perawatan ini belum disetujui pada manusia, tetapi dua uji klinis untuk obat ini telah dilaksanakan di Cina. Satu uji klinis baru-baru ini juga disetujui oleh FDA di Amerika Serikat.

Klorokuin

Chloroquine/kina adalah obat yang digunakan untuk memerangi penyakit malaria dan autoimun. Sudah digunakan selama lebih dari 70 tahun, Sumber Dipercaya dan dianggap aman.

Para peneliti telah menemukan bahwa obat ini efektif memerangi virus SARS-CoV-2 dalam penelitian yang dilakukan di tabung reaksi.

Setidaknya 10 uji klinis. Source terpercaya saat ini melihat potensi penggunaan klorokuin sebagai pilihan untuk memerangi virus corona baru.

Lopinavir dan ritonavir

Lopinavir dan ritonavir dijual dengan nama Kaletra dan dirancang untuk mengobati HIV.

Di Korea Selatan, seorang pria berusia 54 tahun diberi kombinasi kedua obat ini dan mengalami pengurangan yang signifikan. Sumber yang Dipercaya dalam tingkat koronavirus-nya.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mungkin ada manfaat menggunakan Kaletra dalam kombinasi dengan obat lain.

APN01

Sebuah uji klinis akan segera dimulai di Cina untuk memeriksa potensi obat yang disebut APN01 untuk melawan virus corona baru.

Para ilmuwan yang pertama kali mengembangkan APN01 pada awal 2000-an menemukan bahwa protein tertentu yang disebut ACE2 terlibat dalam infeksi SARS. Protein ini juga membantu melindungi paru-paru dari cedera akibat gangguan pernapasan.

Dari penelitian terbaru, ternyata coronavirus 2019, seperti SARS, juga menggunakan protein ACE2 untuk menginfeksi sel pada manusia.

Percobaan acak, dua lengan akan melihat efek obat pada 24 pasien selama 1 minggu. Setengah dari peserta dalam percobaan akan menerima obat APN01, dan setengah lainnya akan diberi plasebo. Jika hasilnya menggembirakan, uji klinis yang lebih besar akan dilakukan.

Favilavir

China telah menyetujui penggunaan obat antivirus favilavir untuk mengobati gejala COVID-19. Obat ini awalnya dikembangkan untuk mengobati peradangan di hidung dan tenggorokan.

Meskipun hasil penelitian belum dirilis, obat tersebut telah terbukti efektif dalam mengobati gejala COVID-19 dalam uji klinis 70 orang.

Panduan pengobatan COVID-19 di Cina

Berdasarkan data yang dirilis dari INJABAR (Institut Pembangunan Jawa Barat) Universitas Padjadjaran , National Health Commission & State Administration of Traditional Chinese Medicine di Cina pada 3 Maret 2020 mengeluarkan pedoman “Diagnosis and Treatment Protocol for Novel Coronavirus Pneumonia”

Dalam pedoman pengobatan antivirus tertulis bahwa rumah sakit dapat mencoba Alpha-interferon (5 juta U atau dosis yang setara setiap kali untuk orang dewasa, menambahkan 2 ml air steril, inhalasi atomisasi dua kali sehari), lopinavir / ritonavir (200 mg / 50mg per pil untuk orang dewasa, dua pil setiap kali, dua kali sehari) , tidak lebih dari 10 hari), Ribavirin (disarankan untuk digunakan bersama dengan interferon atau lopinavir / ritonavir, 500 mg setiap kali untuk orang dewasa, dua kali atau tiga kali injeksi intravena setiap hari, tidak lebih dari 10 hari), chloroquine phosphate (500 mg selama 7 hari untuk orang dewasa berusia 18-65 dengan berat badan lebih dari 50 kg; dosis 500 mg untuk Hari 1 & 2 dan 500 mg qd untuk Hari 3-7 untuk orang dewasa dengan berat badan di bawah 50 kg), Arbidol (200 mg tid untuk orang dewasa, tidak lebih dari 10 hari).

Waspadai reaksi yang merugikan, kontraindikasi (misalnya, klorokuin tidak dapat digunakan untuk pasien dengan penyakit jantung) dan interaksi obat-obatan yang disebutkan di atas.

Evaluasi lebih lanjut kemanjuran obat-obatan yang sedang digunakan. Menggunakan tiga atau lebih obat antivirus pada saat yang sama tidak dianjurkan; jika efek samping toksik yang tak tertahankan terjadi, masing-masing obat harus dihentikan.

Untuk perawatan wanita hamil, masalah-masalah seperti jumlah minggu kehamilan, pilihan obat-obatan yang memiliki dampak paling kecil pada janin, serta apakah kehamilan dihentikan sebelum perawatan harus dipertimbangkan dengan pasien yang mendapat informasi mengenai pertimbangan-pertimbangan ini.

Panduan Pengobatan COVID-19 di Malaysia

INJABAR Unpad juga merilis terapi pengobatan COVID-19 di Malaysia. Berdasarkan ringkasan obat yang diberikan di Malaysia per 19 Maret 2020, daftar obat yang diberikan diantaranya :

  • Lopinavir/Ritonavir 200mg/50mg (KALETRA®) Lopinavir/Ritonavir 80mg/20mg Oral Solution (KALETRA®)
  • Chloroquine Phosphate 250mg (Chloroquine base 150mg)
  • Hydroxy Chloroquine Sulphate 200mg (PLAQUENIL®)
  • Ribavirin 200mg (COPEGUS®)
  • Interferon beta 1b ( 250mcg (8MU) (BETAFERON®)

Sumber :

  1. Treatment for Coronavirus Disease (COVID-19). https://www.healthline.com/health/coronavirus-treatment
  2. File pdf pedoman pengobatan COVID-19 di Cina dan Malaysia bisa mengikuti link : Mengacu Terapi COVID-19 di Cina dan Malaysia, INJABAR Sarankan Chloroquin Diproduksi. http://injabar.unpad.ac.id/2020/03/19/mengacu-terapi-covid-19-di-cina-dan-malaysia-injabar-sarankan-chloroquin-diproduksi/
Share this:
  • 703
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    703
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.