Obesitas Tingkatkan Resiko Kematian dan Turunkan Keefektivan Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Obesitas dapat meningkatkan risiko kematian akibat virus corona hampir 50% dan dapat membuat vaksin menjadi kurang efektif, menurut sebuah studi baru komprehensif yang menggunakan data global.

Penemuan yang oleh ketua penelitinya digambarkan sebagai hasil yang “menakutkan”, menunjukkan bahwa resiko orang dengan obesitas lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.

Tekanan rekomendasi untuk pemerintah

Studi – upaya kolaboratif antara University of North Carolina (UNC), Dewan Kesehatan Saudi dan Bank Dunia – akan meningkatkan tekanan pada pemerintah untuk mengatasi obesitas, termasuk di Inggris di mana Boris Johnson telah menempatkan dirinya sebagai pemimpin dalam upaya untuk mengurangi obesitas sebaga beban berat bangsa.

Ini muncul menjelang laporan dari Institute for Public Policy Research/Thinktank yang meminta pemerintah untuk melangkah lebih jauh dari inisiatif baru-baru ini, yang mencakup pembatasan iklan junk food dan penawaran supermarket.

Thinktank mengatakan lompatan besar, mirip dengan kemajuan sanitasi di zaman Victoria, diperlukan untuk menurunkan tingkat obesitas yang mempersingkat hidup dengan menyebabkan kondisi jantung, stroke, diabetes dan kanker tipe 2, dan membebankan biaya besar pada sistem asuransi kesehatan nasional/NHS.

Ini mendesak pemerintah Inggris untuk menggunakan kombinasi pajak dan subsidi, dan mengusulkan pungutan makanan non-esensial baru sebesar 8% untuk makanan tidak sehat yang melebihi kepadatan energi atau jumlah kalori tertentu. Pajak semacam itu telah berhasil di Meksiko dan Hongaria, di mana orang-orang makan lebih sedikit dari makanan semacam itu dan produsen menyusun ulang produk mereka menjadi lebih sehat.

AS dan Inggris memiliki tingkat obesitas tertinggi di dunia. Data pemerintah AS menunjukkan bahwa lebih dari 40% orang Amerika mengalami obesitas. Angka di Inggris lebih dari 27% orang dewasa.

Baca :  Termasuk HerbaVid-19, BPOM Tegaskan Tak Ada Obat Herbal untuk COVID-19

Hasil studi terbaru terkait obesitas dan kematian karena COVID-19

Studi baru dari University of North Carolina di Chapel Hill tentang efek Covid-19 pada orang dengan obesitas, yang didefinisikan sebagai BMI di atas 30, menemukan bahwa mereka berisiko lebih besar terkena virus dalam segala hal. Risiko mereka berakhir di rumah sakit dengan Covid-19 meningkat 113%, membutuhkan perawatan intensif sebesar 74%, dan kematian akibat virus sebesar 48%.

Studi tersebut dipimpin oleh Prof Barry Popkin, dari departemen nutrisi di Gillings Global School of Public Health UNC, yang mengaku terkejut dengan temuan tersebut. Risiko kematian Covid-19 bagi orang dengan obesitas secara signifikan lebih tinggi daripada yang diperkirakan siapa pun.

“Itu efek yang cukup besar bagi saya,” katanya.

“Ini pada dasarnya adalah peningkatan 50%. Itu angka menakutkan yang cukup tinggi. Semuanya sebenarnya, jauh lebih tinggi dari yang pernah saya duga. ” ujar Barry Popkin dikutip dari Guardian (27/8/2020)..

Risiko dirawat di rumah sakit untuk penderita obesitas dua kali lipat, katanya. “Itu, angka masuk dan kematian ICU sangat tinggi. Sejujurnya, mereka semua mengejutkan saya. “

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Obesity Reviews ini merupakan meta-analisis, yang menyatukan data dari banyak penelitian yang dilakukan di seluruh dunia, termasuk China, Prancis, Italia, Inggris, dan AS. Obesitas adalah masalah global yang belum ada negara yang berhasil diatasi.

Orang dengan obesitas sering kali memiliki kondisi medis mendasar yang membuat mereka berisiko lebih besar terkena virus corona, seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2. Obesitas juga dapat menyebabkan perubahan metabolisme, seperti resistensi insulin dan peradangan yang membuat tubuh lebih sulit melawan infeksi.

Baca :  Resensi Komunikasi Kesehatan Saat Wabah COVID-19 : Sebuah Pengantar Komprehensif

“Individu dengan obesitas juga lebih mungkin mengalami penyakit fisik yang membuat melawan penyakit ini lebih sulit, seperti sleep apnea, yang meningkatkan hipertensi pulmonal, atau indeks massa tubuh yang meningkatkan kesulitan dalam pengaturan rumah sakit dengan intubasi,” kata rekan studi tersebut. penulis, Prof Melinda Beck.

Obesitas turunkan Keefektivan Vaksin COVID-19

Juga tidak mungkin vaksin Covid-19 bekerja dengan baik pada orang dengan obesitas, kata para penulis. “Kami tahu vaksin Covid akan berdampak positif pada orang gemuk, tapi kami menduga dari semua pengetahuan kami dari tes vaksin Sars dan vaksin flu itu akan memiliki manfaat yang berkurang dibandingkan dengan yang lain,” kata Popkin.

Mereka telah meyakinkan Pusat Pengendalian Penyakit, yang mengawasi kesehatan masyarakat di AS, bahwa orang dengan obesitas tidak mendapatkan manfaat penuh dari vaksin flu standar, katanya.

“Kami sekarang memiliki vaksin flu yang lebih kuat untuk orang yang kelebihan berat badan.” lanjut Popkin.

Rekomendasi tersebut dibawa masuk tahun ini setelah kampanye yang panjang. Sekarang ada suntikan tambahan untuk orang-orang yang kelebihan berat badan dan untuk orang tua, yang sistem kekebalannya melemah seiring waktu.

Popkin mengatakan pengembang vaksin harus melihat data dari uji klinis mereka untuk mengetahui efek obesitas, bahkan di mana mereka memiliki manfaat secara keseluruhan. “Mereka mungkin kemudian harus mempertimbangkan ini dan melakukan beberapa pengujian dalam vaksin untuk membuatnya bekerja lebih baik untuk orang gemuk,” katanya.

Sumber :

Obesity increases risk of Covid-19 death by 48%, study finds https://www.theguardian.com/world/2020/aug/26/obesity-increases-risk-of-covid-19-death-by-48-study-finds

Obesity increases risk of death from coronavirus and could make vaccines less effective http://www.pharmafile.com/news/557414/obesity-increases-risk-death-coronavirus-and-could-make-vaccines-less-effective

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Temukan 24 Orang Tertular COVID-19 dalam Satu Perjalanan Bis

Majalah Farmasetika – Ketika 67 penumpang jemaat Buddha dan sopir mereka naik bus di Ningbo, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.