Jepang Temukan Obat Pankreas Nafamostat Bisa Cegah Infeksi COVID-19

farmasetika.com – University of Tokyo, Jepang mengumumkan hasil temuan pada 18 Maret 2020 dimana Nafamostat mesylate (nama merek: Fusan), yang merupakan obat yang digunakan untuk mengobati pankreatitis akut, dapat secara efektif memblokir proses masuknya virus yang diperlukan oleh coronavirus baru (SARS-CoV-2) yang digunakan untuk menyebar dan menyebabkan infeksi penyakit COVID-19.

Hasil penelitian terbaru Nafamostat

Menurut penelitian yang dilansir dari situs resmi Universitas Tokyo, Nafamostat dapat mencegah fusi amplop virus dengan membran permukaan sel inang, yang merupakan tahap pertama dalam infeksi virus penyebab SARS-CoV-2. Nafamostat dapat menghambat fusi membran pada konsentrasi kurang dari sepersepuluh dari Camostat mesylate (nama merek: Foypan), yang baru-baru ini diidentifikasi oleh kelompok Jerman sebagai penghambat infeksi SARS-CoV-2 (Referensi 1).

Baik Nafamostat dan Camostat dikembangkan di Jepang sebagai pengobatan untuk pankreatitis dan beberapa penyakit lainnya. Obat-obatan ini telah diresepkan di Jepang selama bertahun-tahun dan memiliki data klinis yang memadai sehubungan dengan keamanan.

Uji klinis dilaksanakan bulan April 2020

Universitas Tokyo berencana untuk meluncurkan uji klinis pada bulan April 2020 untuk mengevaluasi efektivitas kedua obat ini untuk mengobati COVID-19.

Profesor Jun-ichiro Inoue dan Asisten Profesor Mizuki Yamamoto dari Pusat Penelitian untuk Penyakit Infeksi Asia dari Institut Ilmu Kedokteran, Universitas Tokyo, telah mengidentifikasi Nafamostat sebagai kandidat kuat untuk melawan COVID-19.

Bahkan setelah deklarasi pandemi Organisasi Kesehatan Dunia, belum ada obat yang terbukti efektif untuk mengobati COVID-19 yang disebabkan oleh virus corona baru (SARS-CoV-2). Pengembangan obat yang efektif adalah masalah yang mendesak.

“Menimbang bahwa infeksi SARS-CoV-2 sudah menyebar di seluruh dunia, penggunaan kembali obat-obatan, yang mencari terapi di antara obat-obatan yang ada dengan catatan keamanan yang sudah mapan, tampaknya sangat bermanfaat,” kata Inoue.

Mekanisme Nafamostat dalam mencegah infeksi COVID-19

RNA genomik dari coronavirus seperti SARS-CoV-2 dikelilingi oleh amplop yang terdiri dari lipid bilayer dan protein amplop. SARS-CoV-2 memulai masuknya sel manusia setelah protein Spike (S protein) yang ada pada amplop berikatan dengan reseptor membran sel ACE2 (Angiotensin converting enzyme 2, yang mengkatalisis konversi angiotensin II menjadi angiotensin 1-7).

Nafamostat, obat aman yang ada, dapat menghambat masuknya SARS-CoV-2. Gambar: Universitas Tokyo, 2020.

ACE2 bertindak sebagai reseptor untuk SARS-CoV dan SARS-CoV-2.). Protein S dibelah menjadi S1 ​​dan S2 oleh protease turunan sel manusia (enzim proteolitik) yang diasumsikan Furin. S1 kemudian mengikat reseptornya, ACE2. Fragmen lainnya, S2, dibelah oleh TMPRSS2 (Transmembrane protease, serine 2. Protein serine hadir dalam membran permukaan sel. Protein coronavirus S SARS-CoV-2 dikatakan menjalani proteolisis oleh TMPRSS2 setelah berikatan dengan reseptor host. Tidak ada degradasi protein, fusi membran tidak dapat dilanjutkan. Nafamostat dianggap menghambat fusi membran yang diprakarsai protein S dengan menghambat aktivitas TMPRSS2.). Menurut Hoffmann et al., ACE2 dan TMPRSS2 sangat penting dalam sel saluran napas untuk infeksi SARS-CoV-2.

Kelompok penelitian telah melaporkan pada tahun 2016 bahwa Nafamostat secara efektif menghambat fusi membran yang diprakarsai protein MERS-CoV. Para peneliti melakukan ini menggunakan uji fusi reporter Dual Split Protein (DSP) untuk menyaring database yang terdiri dari 1.017 obat yang disetujui FDA. Hasil skrining ini, bersama-sama dengan data eksperimental dari infeksi MERS-CoV dari sel Calu-3 yang diturunkan sel epitel saluran napas, mengarahkan mereka untuk mengusulkan bahwa Nafamostat bisa efektif dalam menghambat infeksi MERS-CoV.

Dalam penelitian ini, mereka baru saja menetapkan uji fusi protein yang diprakarsai SARS-CoV-2 S dan menemukan bahwa dalam kisaran konsentrasi dari 10 hingga 1000 nM, Nafamostat menekan fusi yang diprakarsai protein SARS-CoV-2 S yang menggunakan sel 293FT (berasal dari ginjal janin manusia) mengekspresikan ACE2 dan TMPRSS2 secara ektopik. Kemudian, percobaan serupa dilakukan menggunakan sel Calu-3, yang dianggap sebagai model yang tepat untuk sel yang terinfeksi SARS-CoV pada manusia. Konsentrasi rendah dalam kisaran 1-10 nM dari Nafamostat secara signifikan menekan fusi membran. Ini hampir sama dengan kisaran konsentrasi untuk penghambatan fusi membran oleh protein MERS-CoV S.

Kelompok penelitian juga membandingkan efek Nafamostat dan Camostat. Mereka menemukan bahwa Nafamostat menghambat fusi yang dimulai protein SARS-CoV-2 S pada konsentrasi kurang dari sepersepuluh yang dibutuhkan untuk Camostat. Berdasarkan penjelasan di atas, mereka menyimpulkan bahwa Nafamostat adalah obat yang paling efektif melawan fusi yang diprakarsai protein SARS-CoV-2 S di antara PI yang digunakan dalam praktek klinis dan diuji sejauh ini.

Potensi Nafamostat dan Camostat di masa mendatang

Nafamostat diberikan secara klinis dengan infus intravena. Kelompok penelitian berspekulasi bahwa konsentrasi darah Nafamostat setelah pemberian akan melebihi konsentrasi yang diperlukan secara eksperimental untuk menghambat fusi membran melalui protein SARS-CoV-2 S. Oleh karena itu, diharapkan bahwa Nafamostat akan mencegah SARS-CoV-2 memasuki sel manusia. Camostat adalah obat oral. Kadar darah setelah pemberian oral mungkin lebih rendah daripada Nafamostat.

“Kedua obat dapat digunakan sendiri, atau dalam kombinasi dengan obat antivirus lain yang menargetkan proses terpisah yang diperlukan untuk produksi virus, seperti replikasi RNA atau pemrosesan protein virus,” kata Inoue.

Sumber :

Identification of an existing Japanese pancreatitis drug, Nafamostat, which is expected to prevent the transmission of new coronavirus infection (COVID-19) https://www.u-tokyo.ac.jp/focus/en/articles/z0508_00083.html

Share this:
  • 334
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    334
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Tabrecta (capmatinib) terapi pertama untuk pasien Non Small Cell Lung Cancer (NSCLC) yang disetujui oleh FDA

Majalah Farmasetika – Baru-baru ini Food & Drug Administration (FDA, US) telah menyetujui Tabrecta yang …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.