Gambar Istimewa

COVID-19 Tak Kenal Umur, 3 Pasien Anak Meninggal Karena COVID-19

Farmasetika.com – Para ahli ungkapkan bahwa kematian seorang bocah lelaki berusia 13 tahun di Inggris dari COVID-19 menunjukkan perlunya pemahaman yang lebih baik tentang virus corona baru dan menggarisbawahi pentingnya mengambil tindakan pencegahan untuk mengurangi penyebaran infeksi.

3 Anak Meninggal Karena COVID-19

Ismail Mohamed Abdulwahab meninggal di Rumah Sakit King’s College di London pada hari Senin (30/3/2020).

Dia dianggap orang termuda yang meninggal karena COVID-19 di Inggris.

“Ismael baru berusia 13 tahun tanpa kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya,” menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan atas nama keluarga remaja itu.

Dr Vanessa Sancho-Shimizu, seorang peneliti di Departemen Penyakit Menular Anak dan Virologi di Imperial College London, mengatakan bahwa “berita buruk” menunjukkan bahwa “tidak ada ruang untuk berpuas diri dalam pandemi ini”.

Beberapa jam sebelumnya, dinas kesehatan Belgia mengatakan bahwa seorang gadis berusia 12 tahun telah meninggal karena virus itu.

Pekan lalu, seorang gadis berusia 16 tahun, Julie, meninggal di rumah sakit anak-anak di Paris setelah dinyatakan positif COVID-19.

Prof Jérôme Salomon, Direktur Jenderal Kesehatan Prancis, yang mengumumkan kematian itu, mengatakan remaja itu telah terinfeksi bentuk virus yang parah, yang “sangat jarang” di antara kaum muda.

“Sejak awal, kami diberi tahu bahwa virus itu tidak mempengaruhi orang muda. Kami percaya, seperti orang lain.” Ujar Kakak perempuan Julie, Manon.

Kaum Muda ‘Tidak Bisa Mengabaikan Virus Ini’

Dari awal pandemi, bukti menunjukkan bahwa orang yang lebih tua, lebih rentan kemungkinan besar meninggal akibat COVID-19.

“Jelas bahwa anak-anak mendapatkan penyakit ini jauh lebih kuat daripada orang dewasa. Saya pikir data tentang itu cukup kuat sekarang, dan tentu saja itu adalah kasus bahwa mayoritas dari mereka yang akhirnya meninggal, sayangnya, adalah orang-orang yang cenderung berada di bagian akhir kehidupan mereka, biasanya cukup tua, atau mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya. ” ungkap Prof Chris Whitty, kepala penasihat medis pemerintah dalam briefing ke Science Media Center (SMC) pada 19 Maret.

Namun, ia menambahkan: “penting bagi kita untuk tidak memberi kesan bahwa setiap orang muda dan sehat akan melalui semua ini.

“Kita juga harus menyadari bahwa ini bukan infeksi sepele untuk semua orang, bahkan jika mereka adalah orang dewasa muda”, dan bahwa “apa yang kita seharusnya tidak mendorong adalah gagasan bahwa orang muda entah bagaimana dapat mengabaikannya karena mereka akan baik-baik saja. ” jelasnya.

Para Ahli Meminta Penelitian Lebih Lanjut

Mengomentari kematian remaja London, Dr Simon Clarke, profesor di bidang mikrobiologi seluler di University of Reading, mengatakan kepada medscape: “Pelajaran dari negara-negara seperti Cina adalah bahwa sementara yang lama lebih mungkin meninggal akibat infeksi coronavirus , yang muda tentu tidak kebal dari itu.”

“Anak-anak dapat tertular virus, dan sementara mereka lebih cenderung memiliki gejala ringan, mereka masih dapat menularkannya kepada orang lain yang lebih rentan.” Lanjutnya

“Dalam kasus yang jarang terjadi, mereka juga bisa sakit parah, atau meninggal.” Tegasnya.

Dr Nathalie MacDermott, dosen klinis akademis National Institute for Health Research di King’s College London, mengatakan: “Walaupun dilaporkan bahwa bocah ini tidak memiliki kondisi yang mendasarinya dan dianggap sehat, penting bagi koroner untuk menilai apakah suatu pos -Mortem diperlukan untuk lebih memahami penyebab pasti kematian.

“Sementara kondisi medis yang mendasari kronis diketahui menghasilkan hasil yang lebih buruk pada infeksi COVID-19, kami telah mendengar kasus orang yang lebih muda tanpa masalah medis yang diketahui menyerah pada penyakit ini.” Lanjutnya.

“Sangat penting bahwa kami melakukan penelitian untuk menentukan mengapa proporsi kematian terjadi di luar kelompok yang diperkirakan meninggal karena infeksi karena dapat menunjukkan kerentanan genetik yang mendasari bagaimana sistem kekebalan berinteraksi dengan virus.” Tegasnya.

“Menentukan apakah ini masalahnya dapat membantu kita belajar lebih banyak tentang interaksi virus dengan sistem kekebalan tubuh dan selanjutnya perawatan lebih lanjut apa yang mungkin cocok pada pasien dengan infeksi parah. ” tutup MacDermott.

Sumber : ‘No Complacency’ on COVID-19 After Death of 13-Year-Old-Boy. https://www.medscape.com/viewarticle/927903

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

permenkes

11 Orang Calon Anggota Konsil Kefarmasian Lolos Asesmen Potensi dan Kompetensi

Majalah Farmasetika – Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia, Kementrian Kesehatan (Kemenkes) RI umumkan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.