COVID-19 : Apoteker di Australia Terapkan Layanan Farmasi Lewat Telehealth

Majalah Farmasetika – Pemerintah Australia secara resmi mengumumkan layanan kefarmasian oleh apoteker terhadap pasien dilakukan jarak jauh lewat teleconference video atau telehealth selama masa pandemi COVID-19 mulai 21 April 2020.

Warga Australia akan mendapatkan layanan kefarmasian lebih baik untuk menghindari bahaya terkait obat selama pandemi COVID-19 setelah adanya pengumuman bahwa apoteker akan dapat melakukan pengecekan obat, pengecekan diabetes, Tinjauan Obat-obatan Rumah atau Tinjauan Manajemen Obat-obatan Perumahan melalui telehealth (telemedisin).

Presiden Nasional PSA, Associate Professor Chris Freeman mengatakan langkah ini untuk memungkinkan tinjauan obat melalui telehealth akan memastikan mereka yang paling rentan di masyarakat dapat tetap terisolasi tetapi masih menerima ulasan obat yang sangat penting.

“Di masa pandemi COVID-19, apoteker beradaptasi dan berinovasi untuk memastikan mereka terus memberikan layanan kesehatan terbaik untuk pasien mereka,” kata Chris Freeman (17/4/2020) dikutip dari web resmi organisasi profesi apoteker Australia (Pharmacy Society of Australia).

“Mengizinkan ulasan obat melalui telehealth baik dalam konferensi video atau telekonferensi adalah keputusan masuk akal yang dibuat oleh Pemerintah untuk memastikan warga Australia terus menerima informasi dukungan dan keamanan obat yang mereka butuhkan tanpa risiko tertular COVID-19.” Lanjutnya.

“Pengumuman ini juga membantu mengurangi risiko untuk apoteker, yang sekarang tidak perlu lagi memberikan ulasan pengobatan komprehensif yang penting secara langsung dan menjalankan risiko tertular COVID-19 sendiri.” Tegasnya.

Prof Freeman mengatakan sementara PSA menyambut pengumuman ini dia akan terus bekerja dengan Pemerintah dan profesional kesehatan lainnya untuk meningkatkan keamanan obat-obatan di masyarakat, terutama di sekitar tindak lanjut Home Medicine Review (HMR).

“Sebagai ahli obat-obatan, penting bahwa apoteker dapat meninjau obat pasien dengan benar serta memberikan saran kepada anggota tim perawatan kesehatan lainnya untuk memastikan keamanan dan kualitas penggunaan obat-obatan untuk orang tua,” katanya.

Baca :  Apoteker Bekerja di Apotek Beresiko Tinggi Tertular COVID-19

“Di masa di mana begitu banyak perhatian diberikan untuk mengelola pandemi COVID-19 yang segera, kita juga tidak boleh lupa tentang pentingnya manajemen penyakit kronis dan penggunaan obat-obatan yang aman dan berkualitas” lanjutnya.

“Masalah yang berhubungan dengan obat menyebabkan 250.000 rawat inap di rumah sakit setiap tahun dengan biaya $ 1,4 miliar per tahun. Pasien yang minum lebih dari satu obat berisiko mengalami masalah yang terkait dengan obat-obatan mereka dan layanan peninjauan obat sangat penting dalam mengidentifikasi masalah ini.” Tutupnya.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.