Gambar Istimewa

Uji Skala Kecil, Hidroksiklorokuin Tak Bisa Redakan Gejala Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Berdasarkan hasil sebuah uji coba terkontrol secara acak terhadap 150 orang dewasa yang dirawat di rumah sakit di Cina, Hydroxychloroquine/hidroksiklorokuin (HCQ) tidak membantu membersihkan virus SARS-CoV-2 atau meredakan gejala untuk pasien COVID-19 lebih dari perawatan standar saja dan memiliki lebih banyak efek samping.

Namun, dua ahli mengingatkan bahwa karena faktor perancu, percobaan ini tidak dapat menjawab dengan meyakinkan pertanyaan apakah HCQ dapat bermanfaat bagi pasien COVID-19.

Wei Tang, dengan Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Perawatan Kritis di Rumah Sakit Ruijin, di Shanghai, Cina, dan rekannya mendaftarkan pasien dengan COVID-19 dari 16 pusat perawatan di Cina pada bulan Februari.

Mereka memposting temuan mereka di server preprint medRxiv, tetapi makalah mereka belum ditinjau oleh rekan peneliti lain untuk menjadi jurnal ilmiah.

Tingkat konversi negatif 28-hari keseluruhan dari SARS-CoV-2, yang merupakan titik akhir primer, serupa pada dua kelompok perlakuan 75 pasien.

Terjadi Efek Samping

Perkiraan Kaplan-Meier untuk tingkat konversi negatif adalah 85,4% di HCQ plus standar perawatan (SOC/standard of care), vs 81,3% pada kelompok SOC-only (P = 0,341). Tingkat konversi negatif untuk kedua kelompok adalah serupa pada hari ke 4, 7, 10, 14, dan 21.

Kejadian buruk dilaporkan pada 8,8% pasien dalam kelompok kontrol dibandingkan dengan 30% pada kelompok HCQ. Diare adalah efek samping yang paling umum, terjadi pada 10% pasien dalam kelompok HCQ vs tidak ada pada kelompok kontrol. Dua pasien dalam kelompok HCQ mengalami efek samping yang serius; satu mengalami perkembangan penyakit, dan yang lainnya mengalami infeksi saluran pernapasan atas.

Pasien dalam kelompok HCQ menerima dosis pemberian tinggi 1.200 mg setiap hari selama 3 hari diikuti dengan dosis pemeliharaan 800 mg setiap hari selama sisa hari. Total durasi adalah 2 minggu untuk pasien dengan penyakit ringan atau sedang dan 3 minggu untuk pasien dengan penyakit parah.

Tidak Ada Perbedaan dalam Meredakan Gejala

Kedua kelompok adalah serupa dalam pengurangan gejala pada hari ke 28: 59,9% dengan HCQ plus SOC vs 66,6% dengan SOC saja.

Namun, para peneliti mengatakan bahwa dalam analisis post hoc, mereka menemukan pengurangan gejala yang signifikan setelah menyesuaikan efek pengganggu agen antivirus (rasio bahaya, 8,83; interval kepercayaan 95%, 1,09 – 71,3).

Selain itu, Tang dan rekannya melaporkan pengurangan protein C-reactive (CRP) yang lebih besar secara signifikan, sebuah penanda biologis untuk peradangan, dari awal hingga hari ke-28 pada kelompok HCQ dibandingkan dengan kelompok kontrol (6,986 vs 2,723 mg / L).

Para penulis menyarankan pengurangan gejala mungkin berasal dari efek anti-inflamasi HCQ.

Usia rata-rata pasien adalah 46 tahun, dan 55% adalah laki-laki. Hampir semua pasien memiliki penyakit ringan atau sedang; dua memiliki penyakit parah.

Para ahli mengatakan ada faktor perancu penelitian

J. Michelle Kahlenberg, MD, PhD, profesor riset reumatologi di Universitas Michigan di Ann Arbor mencatat bahwa dalam analisis post hoc, 89% pasien dalam uji coba ini menerima terapi lain selain HCQ.

“Ketika [para peneliti] mengatakan mereka melihat peningkatan dalam gejala ketika mereka menghapus pembaur, apa yang sebenarnya mereka lakukan adalah menghilangkan pasien dari analisis yang mendapat antivirus, dan itu menyisakan 14 pasien di setiap kelompok,” kata Kahlenberg dikutip dari Medscape (20/4/2020).

Selain itu, Kahlenberg mencatat, 20% dari pasien yang menerima HCQ memiliki gejala ringan, sedangkan hanya 9% dari mereka dalam kelompok SOC.

“Kami tidak tahu bagaimana pasien-pasien itu berperan dalam analisis post hoc – apakah pasien yang benar-benar ringan yang tidak mendapatkan antivirus yang tertinggal dalam kelompok hidroksi klorokuin dan itulah sebabnya mereka memiliki resolusi yang sedikit lebih cepat dari gejala, “katanya.

Dia mengatakan bahwa dalam penelitian ini, para peneliti menghitung CRP dalam miligram per liter, sedangkan di Amerika Serikat, diukur dalam miligram per desiliter. Konversi tersebut menyoroti fakta bahwa pengurangan CRP tidak terlalu penting, katanya.

“Para pasien dengan COVID yang cenderung ke tangki dan memiliki badai sitokin – CRP mereka jauh lebih tinggi,” katanya. “Jadi peningkatan kecil dalam CRP tidak begitu menarik.

Plowe juga mempertanyakan pernyataan penulis bahwa mereka tidak melihat kejadian aritmia jantung, seperti interval QT yang berkepanjangan. “Saya tidak bisa melihat bukti bahwa mereka melakukan EKG pada siapa pun,” katanya.

“Penelitian ini membuat pintu terbuka untuk kemungkinan bahwa hydroxychloroquine mungkin memiliki manfaat klinis. Jika ada manfaatnya, tampaknya terkait dengan sifat anti-inflamasi obat. Jika itu masalahnya, saya tidak yakin obat khusus ini “kata Plowe.

Hasil Studi Lain

“Hasil negatif kami pada kemanjuran anti-virus HCQ yang diperoleh dalam percobaan ini adalah bertentangan dengan hasil in-vitro yang menggembirakan dan hasil yang menjanjikan yang baru-baru ini dilaporkan dari uji coba non-acak dengan 36 pasien COVID-19,” para penulis menulis.

Namun, percobaan 36 pasien yang mereka rujuk sejak itu dipertanyakan, seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Retraction Watch.

Meskipun kurangnya bukti manfaat yang jelas, HCQ direkomendasikan tanpa label untuk pengobatan COVID-19 oleh pedoman Nasional Cina, dan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS telah mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat untuk perawatan pasien dewasa dengan COVID-19 .

Sebaliknya, Infectious Diseases Society of America baru-baru ini menyimpulkan bahwa karena data yang tidak mencukupi, mereka tidak dapat merekomendasikan pengobatan khusus untuk pasien dengan COVID-19.

Sumber : No Hydroxychloroquine Benefit in Small, Randomized COVID-19 Trial https://www.medscape.com/viewarticle/928798

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kuwait Mulai Uji Klinik Avigan pada 1000 Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Avigan (Favipiravir), obat yang digadang-gadang pemerintah Indonesia dapat digunakan dalam terapi COVID-19, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.