Lanjut ke 30rb Relawan, Vaksin mRNA-1273 Sukses Berikan Kekebalan Tubuh terhadap COVID-19

Majalah Farmasetika – Vaksin buatan Moderna, mRNA-1273 akan lanjut ke uji klinik fase 3 pada 27 Juli 2020 yang akan diberikan kepada 30.000 relawan yang terdaftar.

Hal ini dilakukan setelah setiap orang yang menerima vaksin COVID-19 Moderna, mRNA-1273, mengembangkan respons kekebalan terhadap virus yang menyebabkannya, kata perusahaan itu dalam rilis berita (15/7/2020).

Penelitian lanjutan diperlukan

Para peneliti juga melaporkan beberapa efek samping pada 45 orang dalam studi fase I, tetapi tidak ada masalah keamanan yang signifikan, kata rilis berita itu.

Vaksin ini ada di antara ratusan yang diuji di seluruh dunia dalam upaya untuk menghentikan pandemi COVID-19 yang telah menewaskan hampir 600.000 di seluruh dunia.

Seorang peneliti menguji vaksin dengan hasil baik tetapi memperingatkan studi lebih lanjut diperlukan.

“Yang penting, vaksin menghasilkan respons kekebalan yang kuat,” Evan Anderson, MD, peneliti utama untuk percobaan di Universitas Emory, mengatakan dalam rilis berita.

Emory dan Kaiser Permanente Washington Health Research Institute adalah dua tempat pusat penelitian.

Perusahaan ini sedang menguji vaksin pada sekelompok orang yang lebih besar, yang dikenal sebagai uji coba fase II. Ia berencana untuk memulai uji coba fase III pada akhir Juli. Uji coba fase III melibatkan pengujian vaksin pada kelompok yang lebih besar dan merupakan langkah terakhir sebelum persetujuan FDA.

Hasil penelitian diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine. Penelitian ini dipimpin oleh Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular dari National Institutes of Health.

Detail Uji Klinik

Vaksin Moderna menggunakan messenger RNA, juga disebut mRNA. Ini membawa instruksi untuk membuat protein lonjakan, protein kunci pada permukaan virus yang memungkinkannya untuk memasuki sel ketika seseorang terinfeksi. Setelah disuntikkan, mRNA pergi ke sel-sel kekebalan tubuh dan memerintahkan mereka untuk membuat salinan protein lonjakan, bertindak seolah-olah sel-sel telah terinfeksi dengan coronavirus yang sebenarnya. Ini memungkinkan sel-sel kekebalan lain untuk mengembangkan kekebalan.

Baca :  PP IAI : Apoteker Berperan Penting Sukseskan Vaksinasi COVID-19

Dalam penelitian ini, peserta dibagi menjadi tiga kelompok masing-masing 15 orang. Semua kelompok menerima dua vaksinasi 28 hari terpisah. Setiap kelompok menerima kekuatan vaksin yang berbeda – 25, 100, atau 250 mikrogram.

Setiap orang dalam penelitian ini mengembangkan antibodi yang dapat memblokir infeksi. Efek samping yang paling sering dilaporkan setelah vaksinasi kedua pada kelompok 100-mikrogram adalah kelelahan, kedinginan, sakit kepala, dan nyeri otot, mulai dari yang ringan hingga yang cukup parah.

Studi fase II terdiri dari 300 orang dewasa yang sehat berusia 18-55 tahun, bersama 300 orang yang berusia 55 tahun ke atas.

Moderna mengatakan pihaknya berharap untuk memasukkan sekitar 30.000 peserta pada tingkat dosis 100 mikrogram di AS untuk uji coba fase III. Tanggal mulai yang diperkirakan adalah 27 Juli.

Sumber :

Moderna Vaccine Produces Immune Response in Patients https://www.medscape.com/viewarticle/933990

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.