Gambar oleh Henrikas Mackevicius dari Pixabay

FDA Setujui Obat Pertama COVID-19, Remdesivir untuk Kondisi Pasien Tertentu

Majalah Farmasetika – Bertolak belakang dengan hasil uji solidaritas trial WHO dimana Remdesivir dinyatakan tidak signifikan turunkan angka kematian. Pejabat FDA telah menyetujui obat antiviral remdesivir (Veklury, Gilead Sciences) untuk pengobatan pasien dengan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) yang memerlukan rawat inap berdasarkan hasil uji klinis yang signifikan meningkatkan waktu pemulihan.

Revisi izin edar darurat remdesivir

Sebelumnya FDA telah memberikan Otorisasi Penggunaan Darurat (EUA/Emerhency Use Authorization) oleh FDA, remdesivir sekarang satu-satunya pengobatan COVID-19 yang disetujui di Amerika Serikat.

Remdesivir diindikasikan untuk pasien berusia 12 tahun ke atas dan beratnya setidaknya 40 kg atau sekitar 80 pon. Menurut Gilead, obat tersebut bekerja untuk menghentikan replikasi SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.

Remdesivir harus hanya diberikan di rumah sakit atau dalam pengaturan perawatan kesehatan yang mampu memberikan perawatan akut yang sebanding dengan perawatan di rumah sakit rawat inap.

Selain persetujuan FDA, EUA yang telah direvisi telah dikeluarkan untuk penggunaan remdesivir untuk merawat pasien anak yang dirawat di rumah sakit di bawah usia 12 tahun dan dengan berat setidaknya 3,5 kg atau pasien anak yang dirawat di rumah sakit dengan berat 3,5 kg hingga kurang dari 40 kg dengan dugaan atau laboratorium dikonfirmasi. COVID-19 untuk siapa penggunaan agen intravena sesuai secara klinis. EUA ini bersifat sementara, dan tidak menggantikan proses pengajuan, peninjauan, dan persetujuan formal untuk penggunaan remdesivir pada populasi pasien di bawah usia 12 tahun.

Remdesivir sekarang tersedia secara luas di rumah sakit di seluruh AS, mengikuti langkah-langkah awal yang diambil untuk secara cepat meningkatkan kapasitas produksi dan meningkatkan pasokan

“FDA berkomitmen untuk mempercepat pengembangan dan ketersediaan pengobatan COVID-19 selama keadaan darurat kesehatan masyarakat yang belum pernah terjadi sebelumnya ini,” kata Komisaris FDA Stephen M. Hahn, MD, dikutip dari pharmacytimes.

Didukung hasil uji klinis, waktu pemulihan meningkat

Persetujuan ini didukung oleh data dari beberapa uji klinis yang telah dinilai secara ketat oleh agensi dan merupakan tonggak ilmiah penting dalam pandemi COVID-19.

Di bawah Undang-Undang Makanan, Obat, dan Kosmetik Federal, persetujuan produk obat baru memerlukan bukti efektivitas yang substansial dan demonstrasi keamanan untuk penggunaan yang dimaksudkan dari obat tersebut. Dalam mempertimbangkan persetujuan obat, FDA melakukan penilaian manfaat-risiko berdasarkan standar ilmiah yang ketat untuk memastikan bahwa manfaat produk lebih besar daripada risikonya bagi populasi yang dituju.

Baca :  Sistem Robotik CorPath Kembali Disetujui FDA Untuk Penyakit Kardiovaskular

“Persetujuan [remdesivir] menandai tonggak penting dalam upaya membantu mengatasi pandemi dengan menawarkan pengobatan efektif yang membantu pasien pulih lebih cepat dan, pada gilirannya, membantu melestarikan sumber daya perawatan kesehatan yang langka,” kata Barry Zingman, MD, profesor kedokteran di Albert Einstein College of Medicine dan Montefiore Medical Center, New York, dalam sebuah pernyataan yang telah disiapkan.

“Ketersediaan perawatan yang telah diuji secara ketat yang dapat mempercepat pemulihan secara signifikan dan menawarkan manfaat lain seperti tingkat perkembangan yang lebih rendah ke ventilasi mekanis, memberikan harapan penting bagi pasien rawat inap dan keluarganya, serta menawarkan alat penting bagi penyedia layanan kesehatan saat mereka merawat pasien yang membutuhkan. , ”Kata Zingman.

Persetujuan FDA untuk remdesivir didasarkan pada 3 uji coba terkontrol secara acak termasuk uji coba ACTT-1 fase 3 yang dikendalikan oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID) .

Uji coba ACTT-1 menunjukkan bahwa pengobatan dengan remdesivir menghasilkan perbaikan yang bermakna secara klinis di berbagai penilaian hasil dibandingkan dengan plasebo pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19. Berdasarkan kekuatan data tersebut, remdesivir telah menjadi standar perawatan untuk pengobatan COVID-19 pada pasien rawat inap.

Dalam uji coba ACTT-1, remdesivir secara signifikan meningkatkan waktu pemulihan dibandingkan dengan plasebo sebanyak 5 hari pada populasi penelitian secara keseluruhan (10 vs. 15 hari; rasio tingkat, 1,29; 95% CI, 1,12 hingga 1,49; p <0,001) dan 7 hari pada pasien yang membutuhkan dukungan oksigen pada awal (11 vs 18 hari; rasio laju, 1,31; 95% CI, 1,12 hingga 1,52). Sebagai titik akhir sekunder, remdesivir juga mengurangi perkembangan penyakit pada pasien yang membutuhkan oksigen, menghasilkan insiden ventilasi mekanis atau ECMO baru yang secara signifikan lebih rendah (13% vs. 23%; 95% CI, -15 hingga -4). Dalam populasi pasien secara keseluruhan, ada kecenderungan penurunan mortalitas dengan remdesivir dibandingkan dengan plasebo pada hari ke 29 (11,4% vs 15,2%, HR 0,73; 95% CI, 0,52 hingga 1,03) .

Hasil uji coba ACTT-1 dilengkapi dengan hasil dari sepasang uji coba label terbuka fase 3 dari remdesivir yang dilakukan pada pasien dewasa dengan COVID-19 berat dan sedang.

Baca :  Presiden Jokowi Optimis Vaksin COVID-19 Tersedia Januari 2021

Percobaan “SIMPLE-Severe”, dilakukan pada pasien rawat inap yang membutuhkan oksigen tambahan dan yang tidak memiliki ventilasi mekanis, menemukan bahwa pengobatan remdesivir selama 5 hari atau 10 hari mencapai hasil klinis yang serupa (rasio odds 0,75; 95% CI, 0,51). hingga 1,12). Percobaan “SIMPLE-Moderate”, yang dilakukan pada pasien rawat inap yang tidak memerlukan oksigen tambahan, menunjukkan hasil klinis yang meningkat secara statistik dengan pengobatan remdesivir selama 5 hari dibandingkan dengan perawatan standar (rasio odds 1,65; 95% CI, 1,09 hingga 2,48; p = 0,017).

Menurut Gilead, kemungkinan peningkatan status klinis dengan pengobatan remdesivir selama 10 hari versus pengobatan standar juga menguntungkan, cenderung mengarah tetapi tidak mencapai signifikansi statistik (rasio odds 1,31; 95% CI, 0,88 hingga 1,95) .

Laporan efek samping

Kejadian efek samping (AE) terkait dengan remdesivir serupa dengan plasebo dalam uji coba ACTT-1. Tingkat efek samping serius secara numerik lebih tinggi pada kelompok plasebo dibandingkan dengan kelompok remdesivir.

Penghentian pengobatan, semua penyebab AE derajat 3 dan 4, dan kelainan laboratorium serupa di semua kelompok. Dalam uji coba SEDERHANA-Parah, efek samping yang paling umum terjadi pada setidaknya 5% subjek dalam kelompok remdesivir 5 hari atau 10 hari, masing-masing, adalah mual (5% vs 3%), aminotransferase aspartat meningkat (3%). vs 6%), dan alanine aminotransferase meningkat (2% vs 7%). Dalam uji coba SEDERHANA-Sedang, efek samping yang paling umum terjadi pada setidaknya 5% subjek dalam kelompok remdesivir adalah mual (7% pada kelompok 5 hari, 4% pada kelompok 10 hari) .

Menurut Hahn, sebagai bagian dari Program Percepatan Perawatan Virus Corona, FDA akan terus membantu memindahkan produk medis baru kepada pasien sesegera mungkin sambil juga menentukan apakah efektif dan manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

  1. U.S. Food and Drug Administration Approves Gilead’s Antiviral Veklury® (Remdesivir) for Treatment of COVID-19 [news release]. Foster City, CA; October 22, 2020: Gilead Sciences. Accessed October 22, 2020. https://www.gilead.com/news-and-press/press-room/press-releases/2020/10/us-food-and-drug-administration-approves-gileads-antiviral-veklury-remdesivir-for-treatment-of-covid19
  2. FDA Approves First Treatment for COVID-19 [news release]. Silver Spring, MD; October 22, 2020: FDA. Accessed October 22, 2020. https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/fda-approves-first-treatment-covid-19
  3. FDA Approves Remdesivir for Certain Patients With COVID-19 https://www.pharmacytimes.com/news/fda-approves-remdesivir-for-certain-patients-with-covid-19
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mepolizumab, Obat Baru Untuk Kelainan Sel Darah Putih Langka

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration telah menyetujui mepolizumab (Nucala, GlaxoSmithKline) untuk pengobatan pasien …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.