Hasil Studi Plasma Konvalesen Tidak Efektif Obati Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Menurut hasil studi yang diterbitkan di The BMJ, menggunakan plasma convalescent/konvalesen bersama standar perawatan terbaik untuk merawat pasien rawat inap dengan COVID-19 sedang “menunjukkan efektivitas terbatas” dalam menghentikan perkembangan ke penyakit parah atau mengurangi kematian, dibandingkan dengan standar perawatan terbaik saja.

Tidak ditemukan manfaat klinis

Para penulis menyimpulkan bahwa meskipun plasma pemulihan membantu memperbaiki sesak napas dan kelelahan, dan juga menyebabkan konversi SARS-CoV-2 RNA negatif yang lebih tinggi, tidak ada manfaat klinis bersih untuk pasien yang terdaftar dalam uji coba PLACID.

Studi ini melibatkan 464 orang dewasa yang dirawat di rumah sakit di India dengan COVID-19 sedang yang dikonfirmasi untuk menerima plasma pemulihan dengan standar perawatan terbaik, atau hanya perawatan standar terbaik.

Peserta dalam kelompok intervensi menerima dua dosis 200 mL plasma penyembuhan, ditransfusikan dalam waktu 24 jam. Ukuran hasil utama melihat gabungan dari perkembangan menjadi penyakit parah atau semua penyebab kematian pada 28 hari setelah pendaftaran.

Hasil menunjukkan tingkat konversi 20% lebih tinggi yang signifikan menjadi hasil negatif untuk SARS-CoV-2 RNA pada hari ketujuh di antara pasien dalam kelompok intervensi. Selanjutnya, sebagian besar pasien yang diobati dengan plasma pemulihan mengalami resolusi sesak napas dan kelelahan pada hari ketujuh, meskipun tidak ada perbedaan antara kedua kelompok dalam hal resolusi demam dan batuk.

Namun, manfaat ini tidak diterjemahkan ke dalam penurunan kematian atau perkembangan menjadi penyakit parah. Percobaan menemukan bahwa perkembangan penyakit parah atau semua penyebab kematian pada 28 hari terjadi pada 19% peserta dalam kelompok plasma pemulihan, dibandingkan 18% di antara kontrol yang hanya menerima perawatan standar terbaik. Membatasi perbandingan dengan subset pasien yang menerima plasma dengan titer antibodi yang terdeteksi tidak mengubah hasil.

Baca :  Sejarah dan Perkembangan Terapi Plasma Convalescent untuk COVID-19

Para penulis menyarankan bahwa “penelitian masa depan dapat mengeksplorasi hanya menggunakan plasma dengan tingkat antibodi penawar yang tinggi, untuk melihat apakah ini mungkin lebih efektif.”

Izin penggunaan darurat

Beberapa negara, termasuk AS dan India, telah mengesahkan plasma pemulihan untuk penggunaan darurat, meskipun panel dari Institut Kesehatan Nasional AS baru-baru ini menyarankan bahwa data “tidak cukup” untuk mendukung penggunaan plasma untuk COVID-19.

Martin Landray, yang ikut memimpin uji coba RECOVERY yang dipimpin Universitas Oxford yang menguji berbagai pengobatan potensial untuk COVID-19, termasuk plasma konvalesen, menyarankan bahwa terapi plasma “secara harfiah, kantong campuran,” dengan beberapa donor dalam studi baru memiliki tingkat antibodi kunci yang lebih rendah, yang mungkin berarti terapi tidak akan seefektif itu.

Percobaan yang lebih besar diperlukan untuk hasil yang jelas, katanya, “dan bahkan kemudian masih ada pertanyaan tentang apakah jenis pasien yang berbeda merespon lebih baik atau lebih buruk.”

Sumber : Convalescent plasma not effective for treating COVID-19: study https://beta.firstwordpharma.com/story/5135403

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Sel Punca sebagai Medicinal Signaling Cell Berpotensi Besar untuk Terapi COVID-19

Majalah Farmasetika – Mencari sebuah terapi untuk pasien COVID-19 yang memiliki kronik injuri dengan memodifikasi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.