Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Bukti Terbaru, Pasien Pulih COVID-19 Kebal Selama 6-8 Bulan

Majalah Farmasetika – Teka-teki jawaban terbaik untuk pertanyaan krusial yang masih ada tentang COVID-19: berapa lama kekebalan bertahan, telah terjawab.

Penelitian baru menunjukkan bahwa pasien virus korona yang pulih kemungkinan memiliki memori kekebalan yang kuat yang bertahan setidaknya selama delapan bulan.

Memori ini bergantung pada lebih dari sekedar antibodi; itu juga melibatkan sel darah putih yang dikenal sebagai sel T dan sel B yang memiliki kekuatan ingatan yang mengesankan.

Gabungan lapisan perlindungan ini memungkinkan sistem kekebalan untuk mengenali dan menyerang kembali virus corona jika virus itu menyerang lagi sehingga mencegah infeksi lain.

Untuk menilai berapa lama kekebalan terhadap virus bertahan di berbagai lapisan sistem kekebalan ini, para ilmuwan mengukur berapa banyak dan jenis sel kekebalan apa yang dipulihkan pasien virus corona berbulan-bulan setelah mereka sakit.

Penelitian mereka, meskipun belum ditinjau oleh rekan sejawat ilmuwan lainnya, menawarkan harapan bahwa mereka yang sudah terinfeksi kemungkinan tidak akan sakit lagi untuk beberapa waktu.

“Kebanyakan orang membuat sebagian besar respons kekebalan terhadap virus ini, dan bagian itu masih ada sekitar enam hingga delapan bulan kemudian,” Shane Crotty, ahli virologi di La Jolla Institute for Immunology di California dan salah satu penulis penelitian, kepada Business Insider.

“Sepertinya itu kabar baik secara umum karena memiliki kekebalan pelindung.” Lanjutnya.

Sementara antibodi berkurang, sel T dan sel B tetap ada

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa antibodi virus corona protein darah yang melindungi tubuh dari infeksi berikutnya memudar dalam beberapa bulan.

Tetapi kekhawatiran tentang temuan tersebut dapat mengabaikan peran sel T pembunuh, yang mengidentifikasi dan menghancurkan sel yang terinfeksi, serta sel T pembantu yang menginformasikan sel B tentang cara membuat antibodi baru.

“Semua elemen itu dirancang untuk bekerja bersama: Jika pada seseorang seseorang tidak begitu hebat, lengan lain dari sistem kekebalan dapat mengimbanginya. Jadi masuk akal untuk mengukur semuanya,” kata Crotty.

Jadi kelompoknya mengukur kedua jenis sel T, serta sel B dan antibodi, dalam sampel darah dari 185 orang yang pulih dari COVID-19.

Hampir 40 peserta memberikan sampel darah berkali-kali, beberapa lebih dari enam bulan setelah mereka sakit. Ini memungkinkan para peneliti untuk menilai bagaimana tanggapan kekebalan pasien berubah dari waktu ke waktu.

Baca :  PP IAI : Apoteker Berperan Penting Sukseskan Vaksinasi COVID-19

Hasil mereka menunjukkan bahwa tingkat sel T spesifik virus korona sedikit menurun antara empat dan enam bulan, kemudian bertahan stabil setelah itu. Para peneliti berpikir kemungkinan sel lT dan antibodi tetap konsisten setelah enam bulan itu, karena itu tipikal virus lain.

“Dibutuhkan satu hingga dua minggu untuk antibodi dan respons sel T untuk berkembang setelah infeksi. Mereka kemudian meningkat dan memuncak,” Alessandro Sette, ahli imunologi di La Jolla dan rekan penulis Crotty, dikutip dari Business Insider.

“Antara empat dan enam bulan mereka turun, dan kemudian cenderung stabil sekitar enam bulan.” Lanjutnya.

“Apa yang Anda lihat pada enam hingga delapan bulan adalah apa yang Anda dapatkan dalam hal respons kekebalan, jadi saat itulah Anda ingin mencari indikasi apakah Anda telah mengembangkan ingatan atau tidak.” Terangnya.

Hasil studi juga menunjukkan bahwa tingkat sel B pasien meningkat antara tanda satu bulan dan enam bulan. Itu sangat bagus, Sette menjelaskan, karena sel B adalah sumber antibodi masa depan.

“Begitu invasi virus awal hilang, sel B akan berhenti melawan, berhenti membuat antibodi,” katanya.

“Tapi mereka masih di sana jika serangan berlanjut: Jika Anda memiliki pasukan sel B yang berkembang beredar di dalam tubuh, itu akan meregenerasi respons antibodi.” Jelasnya.

Antibodi, bagaimanapun, menurun secara signifikan dalam enam bulan, menurut penelitian tersebut. Tapi Crotty mengatakan penurunan itu “cukup masuk akal untuk infeksi apa pun” dan bukan alasan untuk khawatir.

Sel T yang menargetkan virus Corona dapat bertahan selama bertahun-tahun

Sette dan Crotty hanya dapat melihat pasien virus corona yang pulih delapan bulan setelah infeksi, sejak pandemi dimulai sekitar setahun yang lalu. Tetapi mereka berpikir lambatnya penurunan jumlah sel T dan sel B pasien berarti sel-sel itu akan bertahan jauh lebih lama daripada periode waktu yang dianalisis dalam penelitian tersebut.

“Respon imun mengikuti pedoman yang diharapkan, dan mereka stabil selama setidaknya delapan bulan,” kata Sette, menambahkan bahwa “lintasan tidak menunjukkan mereka akan crash pada delapan bulan dan satu hari.”

Baca :  Inggris Setujui Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech, Digunakan Publik Minggu Depan

Sel darah putih yang berkembang sebagai respons terhadap virus lain dapat bertahan selama bertahun-tahun. Sel T khusus untuk cacar, misalnya, membutuhkan waktu sekitar 10 tahun untuk menghilang setelah infeksi, sedangkan sel B untuk virus tersebut bertahan selama 60 tahun.

Sel T yang spesifik untuk SARS, virus korona lain yang 80 persen kode genetiknya sama dengan yang baru ini, juga tampaknya bertahan dalam jangka panjang.

Sebuah studi Juli mencari sel T dalam sampel darah dari 23 orang yang selamat dari SARS. Benar saja, mereka yang selamat masih memiliki sel T memori spesifik SARS 17 tahun setelah jatuh sakit.

Sejumlah kecil pasien memiliki ‘memori kekebalan yang lemah’

Studi Crotty menemukan bahwa sekitar 90 persen orang mengembangkan kekebalan yang kuat terhadap virus corona yang didukung oleh antibodi, sel T, dan sel B. Tetapi tidak semua orang mengembangkan ketiga elemen kekebalan pada tingkat yang sama, dan sebagian kecil peserta mengembangkan hanya beberapa, atau tidak sama sekali.

Pasien-pasien tersebut tampaknya memiliki “memori kekebalan yang cukup lemah,” kata Crotty, sehingga dapat rentan terhadap infeksi ulang dengan relatif cepat.

“Anda benar-benar ingin seluruh orkestra sistem kekebalan bersatu untuk mengalahkan virus,” kata Sette.

Alasan variasi orang-ke-orang ini tidak jelas, tetapi penulis penelitian menemukan bahwa pasien yang bernasib lebih baik selama serangan COVID-19 memiliki beberapa jenis sel kekebalan yang bekerja untuk mereka. Mereka yang bernasib buruk memiliki satu atau kurang.

Tetapi sampai para ilmuwan memiliki lebih banyak waktu untuk mempelajari virus tersebut, Sette dan Crotty mengatakan, tidak akan ada cara untuk memprediksi berapa lama kekebalan virus corona seseorang akan bertahan setelah mereka terinfeksi.

“Tidak ada cara untuk melakukan tes darah cepat untuk mengatakan Anda akan memiliki memori kekebalan selama 10 tahun,” kata Crotty.

“Jadi kita harus menunggu dan melihat.” Tutupnya.

Sumber :

We now have the best evidence yet that coronavirus immunity lasts 6 to 8 months after infection, and perhaps even years https://www.businessinsider.com/long-term-coronavirus-immunity-months-years-2020-11

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Majalah farmasetika

Fasilitasi Startup Kefarmasian, Fitur Buat Website Gratis Diluncurkan

Majalah Farmasetika – Redaksi Majalah Farmasetika kembali berinovasi dengan meluncurkan fitur baru yakni fasilitas pembuatan …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.