Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Hasil Studi : Kelembaban di Dalam Masker Bisa Kurangi Keparahan COVID-19

Majalah Farmasetika – Meskipun terbukti bahwa penggunaan masker melindungi individu dan orang di sekitar mereka dari penyakit virus corona 2019 (COVID-19), penelitian baru menunjukkan bahwa kelembapan yang tercipta di dalam masker dapat membantu memerangi penyakit pernapasan secara umum.

Studi tersebut, yang dipimpin oleh para peneliti di Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal Nasional Institut Kesehatan Nasional (NIDDK), menemukan bahwa masker wajah secara signifikan meningkatkan kelembapan yang dihirup oleh pemakai masker.

Kelembapan ini dapat membantu menjelaskan mengapa memakai masker dikaitkan dengan penurunan keparahan penyakit pada orang yang terinfeksi virus korona pernapasan akut (SARS-CoV-2), karena hidrasi saluran pernapasan diketahui bermanfaat bagi sistem kekebalan tubuh.

“Kami menemukan bahwa masker wajah sangat meningkatkan kelembapan di udara yang dihirup dan mengusulkan bahwa hidrasi saluran pernapasan yang dihasilkan dapat bertanggung jawab atas temuan terdokumentasi yang menghubungkan keparahan penyakit COVID-19 yang lebih rendah dengan penggunaan masker,” kata penulis utama Adriaan Bax, PhD, dalam siaran pers.

“Tingkat kelembapan yang tinggi telah terbukti mengurangi keparahan flu, dan itu mungkin berlaku untuk keparahan COVID-19 melalui mekanisme serupa.” lanjutnya.

Tingkat kelembapan yang tinggi mendorong pembersihan mukosiliar (MCC), menurut penulis penelitian, yang merupakan mekanisme pertahanan yang menghilangkan lendir dan partikel yang berpotensi berbahaya dari paru-paru.

Kelembaban juga dapat meningkatkan sistem kekebalan dengan memproduksi interferon yang melawan virus, suatu proses yang dikenal sebagai respons interferon. Tingkat kelembapan yang rendah telah terbukti merusak baik MCC maupun respons interferon, yang mungkin menjadi salah satu alasan mengapa orang lebih mungkin terkena infeksi pernapasan dalam cuaca dingin.

Para peneliti menguji 4 jenis masker yang umum: masker N95, masker bedah sekali pakai 3 lapis, masker katun poliester 2 lapis, dan masker katun tebal.

Baca :  Hasil Uji Klinik 2 Obat Anti Coronavirus Selesai Minggu Depan

Para peneliti mengukur tingkat kelembapan dengan meminta sukarelawan bernapas ke dalam kotak baja tertutup. Ketika mereka tidak memakai masker, uap air dari nafas yang dihembuskan memenuhi kotak, menyebabkan peningkatan kelembaban yang cepat di dalam kotak.

Namun, jika orang tersebut memakai masker, penumpukan kelembapan sangat berkurang karena sebagian besar uap air tetap berada di dalam masker, menjadi kental, dan terhirup kembali. Untuk memastikan tidak ada kebocoran, masker dipasang dengan erat pada wajah relawan menggunakan karet busa dengan kepadatan tinggi. Pengukuran dilakukan pada 3 suhu yang berbeda mulai dari sekitar 46 hingga 98 derajat Fahrenheit.

Para peneliti menemukan bahwa keempat topeng tersebut meningkatkan tingkat kelembapan udara yang dihirup, tetapi dengan derajat yang berbeda-beda. Pada suhu yang lebih rendah, efek pelembab semua masker meningkat drastis. Pada semua suhu, masker katun tebal menyebabkan peningkatan kelembapan terbesar.

“Tingkat kelembaban yang meningkat adalah sesuatu yang mungkin dirasakan sebagian besar pemakai topeng tanpa bisa mengenali, dan tanpa menyadari bahwa kelembaban ini sebenarnya baik untuk mereka,” jelas Bax dalam pernyataannya.

Para peneliti tidak mengevaluasi masker mana yang paling efektif melawan penghirupan atau penularan virus, meskipun penelitian sebelumnya dari Bax dan rekannya menemukan bahwa masker kain apa pun dapat membantu menghalangi tetesan air liur yang dilepaskan melalui ucapan sederhana. Studi ini memang menawarkan lebih banyak bukti mengapa masker sangat penting dalam memerangi COVID-19.

“Bahkan ketika semakin banyak orang di seluruh negeri mulai mendapatkan vaksinasi, kita harus tetap waspada untuk melakukan bagian kita untuk mencegah penyebaran virus corona yang menyebabkan COVID-19,” kata Griffin P. Rodgers, direktur NIDDK, dalam siaran persnya.

“Penelitian ini mendukung pentingnya pemakaian topeng sebagai cara yang sederhana, namun efektif, untuk melindungi orang-orang di sekitar kita dan untuk melindungi diri kita dari infeksi pernapasan, terutama selama bulan-bulan musim dingin ini ketika kerentanan terhadap virus ini meningkat.” lanjutnya.

Baca :  Pandemi COVID-19, FIB : Apoteker Berperan Penting, Perlu Diperhatikan Pemerintah

Sumber :

Research Suggests Humidity Inside Face Masks May Lessen Severity of COVID-19https://www.pharmacytimes.com/news/research-suggests-humidity-inside-face-masks-may-lessen-severity-of-covid-19

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.