Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Tingkat Infeksi COVID-19 Menurun Karena Vaksinasi Flu

Majalah Farmasetika – Sebuah studi baru yang dirilis oleh para peneliti kesehatan di Michigan telah sampai pada temuan yang menarik, dan itu salah satu yang belum dapat dijelaskan sepenuhnya oleh para ilmuwan.

Dalam analisis catatan medis dari lebih dari 27.000 pasien di Michigan yang dites COVID-19 pada Juli 2020, pasien yang telah menerima vaksin influenza dalam satu tahun sebelumnya secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif terkena virus corona daripada mereka yang tidak. .

Secara signifikan, ya – tetapi tidak dalam jumlah yang besar.

Secara keseluruhan, dari 27.201 pasien dalam penelitian yang dites COVID-19, 1.218 dinyatakan positif, mewakili 4,5 persen dari kohort. Perlu diingat bahwa angka tersebut rata-rata, untuk pasien yang pernah dan belum mendapat vaksinasi flu.

Namun, ketika Anda memecah angka-angkanya lebih jauh, perbedaan kecil namun signifikan muncul dalam data, dalam hal peluang mendapatkan tes COVID-19 positif, dan itu setelah mengontrol variabel seperti etnis, ras, jenis kelamin, usia, dan faktor terkait kesehatan lainnya.

Dalam kohort Michigan, hanya 4 persen dari mereka yang telah menerima vaksin flu dinyatakan positif COVID-19; Sementara itu, di antara mereka yang belum menerima vaksinasi flu, persentase kasus COVID-19 positif adalah 4,9 persen.

Kedengarannya tidak banyak, tetapi para peneliti juga meringkas data sebagai berikut: kemungkinan dites positif COVID-19 berkurang pada pasien yang menerima suntikan flu sekitar 24 persen dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi influenza. di tahun sebelumnya.

Kedengarannya penting, meskipun efek keseluruhannya relatif kecil dibandingkan dengan jumlah perlindungan yang diberikan oleh vaksin COVID-19 yang sebenarnya.

Namun, mengapa hal itu bisa terjadi? Ini mungkin tidak benar-benar mencerminkan mekanisme vaksin flu, kata para peneliti, sebagai efek bias dalam data, karena perilaku orang yang memilih untuk divaksinasi. Tapi sebenarnya kita tidak tahu pasti.

Baca :  Mengenal Molnupiravir, Kandidat Obat Oral Anti COVID-19 Pertama Di Dunia

“Ada kemungkinan bahwa pasien yang menerima vaksin flu juga orang yang mempraktikkan lebih banyak jarak sosial dan mengikuti pedoman CDC,” kata ahli jantung Marion Hofmann Bowman dari Universitas Michigan.

“Namun, masuk akal juga bahwa mungkin ada efek biologis langsung dari vaksin flu pada sistem kekebalan yang relevan untuk memerangi virus SARS-CoV-2.” Lanjutnya.

Yang pasti, ini bukan pertama kalinya kami melihat efek perlindungan nyata terhadap COVID-19 ini dalam data retrospektif. Sejumlah penelitian di seluruh dunia telah menemukan bukti hubungan yang sama, dan efeknya tampaknya melampaui apakah orang dites positif atau tidak.

Dalam studi Michigan, pasien yang mendapat suntikan flu juga cenderung tidak memerlukan rawat inap dan bantuan ventilator. Dalam penelitian lain, pernah atau tidak menjalani vaksinasi flu tampaknya memengaruhi risiko kematian juga, meskipun hal itu tidak terlihat di sini.

Jika mekanisme sebenarnya dari vaksinasi flu entah bagaimana melindungi orang – dan sekali lagi, tidak ada buktinya di sini – apa yang mungkin terjadi?

Para peneliti berspekulasi bahwa mekanisme imunologi yang masuk akal bisa menjadi proses yang disebut imunitas terlatih, di mana paparan patogen (dalam hal ini, dalam bentuk vaksin) secara hipotetis memperkuat sistem kekebalan untuk merespons ancaman lain.

“‘Kekebalan heterolog’ ini dapat menjelaskan reaktivitas silang nonspesifik yang dimiliki vaksin terhadap patogen yang tidak terkait,” para peneliti menjelaskan, menekankan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membedakan apakah fenomena seperti itu terjadi di sini.

Bagaimanapun, meskipun kami belum sepenuhnya memahami mengapa ini terjadi (dan perlu terus memeriksanya), ini adalah hal baik lainnya tentang suntikan flu – terutama di saat pandemi, tidak kurang.

“Sementara manfaat terbesar bagi kesehatan dari vaksin influenza berasal dari pencegahan influenza, manfaat potensial tambahan dari perlindungan COVID-19 dapat memberikan dorongan yang cukup bagi pasien yang ragu untuk mendapatkan vaksinasi,” tulis para penulis.

Baca :  Studi Temukan Bagaimana COVID-19 Mengalahkan Sistem Kekebalan Tubuh

“Bahkan jika hubungan langsung antara pencegahan COVID-19 dan vaksin influenza minimal, melalui pengurangan keseluruhan jumlah pasien yang datang … atau memerlukan rawat inap karena komplikasi influenza, vaksinasi akan menjaga sumber daya perawatan kesehatan bagi mereka yang mengidap COVID-19. . ” lanjutnya.

Penemuan ini dilaporkan dalam American Journal of Infection Control.

Sumber :

Flu Shots Are Linked to a Drop in COVID-19 Infections, And Scientists Aren’t Sure Why https://www.sciencealert.com/flu-shots-linked-to-drop-in-covid-19-infections-and-scientists-aren-t-sure-why

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

UU Farmasi dan Praktik Keapotekeran Penting Untuk Lindungi Praktik Peracikan di Apotek

Majalah Farmasetika – Salah satu tujuan diusulkannya Rancangan Undang-Undang Farmasi dan Praktik Keapotekeran (RUU F&PK) …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.