Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Hasil Studi Terbaru Ivermectin dan Fluvoxamine untuk Terapi COVID-19

Majalah Farmasetika – Chuck Vega, profesor klinis kedokteran keluarga dari University of California, Irvine, School of Medicine melalui Medscapa. Memberikan informasi beberapa uji coba baru-baru ini di antara pasien rawat jalan dengan obat yang digunakan kembali untuk terapi COVID-19.

Kita semua telah mencari opsi terapeutik yang lebih baik untuk COVID-19, terutama di bidang rawat jalan, di mana sebagian besar pasien kita yang terinfeksi sedang dirawat. Jadi saya tertarik dengan penggunaan beberapa agen tertentu: ivermectin dan fluvoxamine.

Agen-agen ini telah menangkap kesadaran dan imajinasi kita, dan mereka telah cukup sering digunakan baik dalam pengaturan rawat inap maupun rawat jalan untuk pengobatan COVID-19. Tapi apa bukti penggunaan agen-agen ini?

Ivermektin

Ivermektin adalah agen antiparasit, biasanya digunakan untuk infeksi Strongyloides, tetapi juga memiliki tindakan antivirus in vitro. Pertanyaannya adalah apakah kita dapat meningkatkan tingkat ivermectin in vivo hingga pada titik di mana mereka dapat mengurangi replikasi virus. Ada beberapa penelitian yang mendukung penggunaan ivermectin dalam COVID-19 yang mengatakan ya, ini mungkin masalahnya. Kami sebenarnya dapat membuat obat ini efektif.

Tinjauan retrospektif terhadap 280 pasien yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 di empat fasilitas Florida mengamati pasien yang telah menerima ivermectin. Penelitian ini dilakukan sebelumnya pada pandemi; sebagian besar pasien menerima hydroxychloroquine, yang tidak akan kami gunakan sekarang. Tapi itu adalah kelompok pasien yang cukup sakit dengan usia rata-rata 56 tahun, dan 55% dari kohort itu berkulit hitam. Seperempat menderita penyakit paru yang parah.

Membandingkan pasien yang menerima ivermectin dengan mereka yang menerima perawatan biasa, tidak ada perbedaan dalam hal lama tinggal di rumah sakit atau tingkat ekstubasi, tetapi mereka menemukan perbedaan yang signifikan dan mendalam dalam risiko kematian – rasio odds adalah 0,27 pada kelompok ivermectin. Selain itu, orang dengan penyakit yang lebih parah lebih mungkin mendapat manfaat dari terapi ivermectin.

Selain itu, ada uji coba terkontrol acak yang tidak dipublikasikan pada 180 pasien rawat inap yang juga menemukan tidak hanya penurunan risiko kematian yang terkait dengan ivermectin, tetapi juga masa tinggal di rumah sakit yang lebih pendek. Jadi, ada asap di sana yang menunjukkan bahwa ivermectin mungkin efektif, terutama untuk pasien rawat inap dengan COVID-19.

Satu-satunya uji coba terkontrol secara acak dari pengobatan ivermectin untuk COVID-19 dilakukan di satu tempat di Kolombia, termasuk 400 pasien dengan gejala COVID-19 ringan dalam durasi kurang dari 7 hari. Mereka diacak untuk menerima ivermectin, 300 µg / kg selama 5 hari, atau plasebo. Mereka kesulitan mencocokkan plasebo pada awal penelitian karena ivermectin memiliki bau dan rasa tertentu. Tetapi mereka mengatasinya sampai tingkat tertentu karena hanya satu orang per rumah tangga yang diizinkan untuk berpartisipasi dalam penelitian sampai mereka menerima plasebo. Jadi, pasien yang berbagi rumah tidak dapat membandingkan rasa atau rasa dari pengobatan yang mereka gunakan, memberikan petunjuk tentang siapa yang menerima ivermectin dan siapa yang menerima plasebo.

Baca :  BPOM Minta Laporkan Penggunaan Obat Terapi COVID-19 Hingga Tingkat Apotek

Dalam studi acak ini, usia rata-rata kohort adalah 37 tahun, 58% adalah perempuan, 79% memiliki komorbiditas, dan 58% dirawat di rumah. Secara keseluruhan, mereka tidak menemukan perbedaan dalam membandingkan ivermectin dan plasebo. Waktu rata-rata untuk resolusi gejala adalah 10 hari pada kelompok ivermectin dan 12 hari pada kelompok plasebo. Penemuan ini serupa ketika melihat kemunduran klinis dan peningkatan perawatan (termasuk masuk rumah sakit); ini cukup jarang, kurang dari 5% secara keseluruhan, tanpa perbedaan antara kelompok ivermectin dan kelompok plasebo.

Untuk meringkas bukti untuk ivermectin, ada uji coba terkontrol acak negatif ivermectin pada pasien dengan infeksi COVID-19 ringan hingga sedang, dan beberapa data observasi yang lemah menunjukkan bahwa ivermectin mungkin efektif untuk pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19. Namun secara keseluruhan, tidak ada indikasi bahwa kami harus secara rutin menggunakan ivermectin untuk COVID-19 pada saat ini. Dan perlu dicatat bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan bahkan produsen obat semuanya telah merekomendasikan untuk tidak menggunakan ivermectin dalam COVID-19.

Fluvoxamine

Agen lain yang ingin saya sebutkan adalah fluvoxamine. Ini adalah penghambat reuptake serotonin selektif yang digunakan untuk depresi. Ini murah dan dapat ditoleransi dengan baik, sehingga dapat digunakan secara luas. Ia memang memiliki beberapa interaksi sitokrom p450, yang selalu menjadi perhatian, tetapi tampaknya tidak memperpanjang interval QT. Juga, ia memiliki beberapa efek pada retikulum endoplasma dalam hal mengurangi produksi sitokin. Pertanyaannya adalah apakah obat ini berpotensi membantu patologi COVID-19, yang melibatkan peradangan berlebihan.

Sebuah studi kohort diselesaikan di tempat kerja California di mana ada wabah COVID-19. Sekelompok pekerja diuji untuk SARS-CoV-2. Mereka yang positif ditawarkan fluvoxamine (baik dosis pemuatan 50 mg atau 100 mg, diikuti dengan 50 mg dua kali sehari selama 14 hari) atau perawatan biasa (kelompok observasi).

Ada 113 tes positif, dan setengah dari kasus positif ini tidak menunjukkan gejala. Hanya 65 peserta memilih untuk menerima fluvoxamine, dan 48 menolak. Mereka yang terkena fluvoxamine cenderung lebih bergejala. Mereka juga memiliki tingkat diabetes yang lebih tinggi. Fluvoxamine dikaitkan dengan hasil yang lebih baik dalam penelitian ini dalam hal tingkat rawat inap (0% pada kelompok fluvoxamine dan 12,5% pada kelompok observasi) dan persistensi gejala (tidak ada pada kelompok fluvoxamine dan 60% dari kelompok observasi). Ini bukanlah uji coba metodologis yang ketat, tetapi masih menunjukkan beberapa hasil positif untuk fluvoxamine.

Baca :  BPOM Tegaskan Ivermectin Terdaftar Sebagai Obat Cacing Bukan Obat COVID-19

Sebuah uji coba terkontrol secara acak dari fluvoxamine, dilakukan secara eksklusif pada pasien telehealth, telah diterbitkan juga. Ini menarik karena mencerminkan cara kami merawat pasien dengan COVID-19. Sebagian besar pasien penelitian memiliki COVID-19 ringan, dengan gejala kurang dari 7 hari. Semua memiliki saturasi oksigen di atas 91%. Mereka diacak baik untuk fluvoxamine (100 mg tiga kali sehari) atau plasebo selama 15 hari. Hasil yang mereka lihat adalah tingkat rawat inap, sesak napas, kebutuhan oksigen tambahan, atau penurunan saturasi oksigen (<92%).

Di antara 152 orang dewasa yang diacak, usia rata-rata adalah 46 tahun, 76% adalah perempuan, 25% berkulit hitam, dan 76% menyelesaikan uji coba, dengan 24% putus sekolah. Tetapi ada peningkatan yang signifikan pada kelompok fluvoxamine vs kelompok plasebo dalam hasil luas kerusakan klinis (0% pada kelompok fluvoxamine dan 8,3% pada kelompok plasebo). Tidak ada perbedaan dalam tingkat kunjungan gawat darurat, tetapi fluvoxamine dikaitkan dengan tingkat efek samping yang lebih rendah vs plasebo. Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan. Itu dilakukan di satu lokasi geografis, dan melihat sejumlah kecil hasil. Satu dari 5 pasien keluar pada hari ke-15.

Berikut adalah kesimpulan saya dari data klinis tentang kedua obat ini untuk pengobatan COVID-19. Ada beberapa bukti lemah bahwa ivermectin mengurangi kematian pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, tetapi di antara pasien rawat jalan, uji coba dengan ivermectin gagal menunjukkan bahwa ivermectin efektif untuk memperbaiki gejala atau mencegah kerusakan klinis.

Fluvoxamine mendapat dukungan dari uji coba terkontrol secara acak di antara pasien rawat jalan dengan COVID-19. Tetapi penulis studi tersebut menyimpulkan bahwa hasil mereka lebih menghasilkan hipotesis daripada pernyataan yang jelas bahwa ini adalah pengobatan yang efektif. Lebih banyak penelitian perlu dilakukan dengan fluvoxamine. Tapi ini menarik, dan saya berharap dapat melihat studi tersebut dan mudah-mudahan membagikan temuannya. Terima kasih atas perhatian Anda, dan semoga sehat.

Charles Vega adalah profesor klinis kedokteran keluarga di UC Irvine dan juga menjabat sebagai asisten dekan Fakultas Kedokteran UCI untuk pendidikan budaya dan komunitas. Dia fokus pada pendidikan kedokteran.

Sumber

Ivermectin or Fluvoxamine for Outpatient Treatment of COVID-19 https://www.medscape.com/viewarticle/949061

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Konsep Praktik Mandiri Apoteker dalam Sistem Pelayanan Kesehatan Indonesia

Majalah Farmasetika – Apoteker, jika merujuk pada Peraturan Pemerintah Nomor 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.