Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Brincidofovir, Obat Baru untuk Terapi dan Tangkal Senjata Biologis Cacar

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui brincidofovir (BCV, Tembexa) Chimerix untuk mengobati cacar.

Khawatir akan kemungkinan serangan senjata biologis, Amerika Serikat terus mempersiapkan pertahanan melalui BARDA (Biomedical Advanced Research and Development Authority), Otoritas Penelitian dan Pengembangan Lanjutan Biomedis.

Tecovirimat adalah obat pertama untuk cacar, disetujui pada tahun 2018. FDA memberikan status jalur cepat BCV dan penunjukan obat jalur orphan pada tahun 2018. Persetujuan baru berada di bawah Peraturan Hewan FDA.

Pengujian obat biasanya melewati beberapa fase sebelum disetujui. Pertama, uji praklinis pada tabung reaksi dan model hewan.

Fase 1 adalah pengujian “pertama pada manusia”, terutama mencari keamanan dan toksisitas. Fase 2 adalah penemuan dosis, mencari dosis terbaik untuk mengobati kondisi tertentu. Obat yang diteliti umumnya diberikan kepada orang yang relatif sehat (misalnya, memiliki pneumonia tanpa komplikasi). Fase 3 memperluas populasi yang menerima obat, termasuk orang tua dan mereka yang memiliki penyakit yang mendasarinya (seperti diabetes atau penyakit ginjal ringan). Setelah ini, perusahaan farmasi meminta persetujuan FDA. Kemudian fase 4, atau pasca pemasaran, studi dilakukan, dan terus memantau efek sampingnya. Efek samping yang langka seringkali tidak muncul sampai Fase 4, itulah sebabnya obat terkadang ditarik kembali setelah persetujuan awal.

Tapi itu bukan cara kerjanya untuk brincidofovir. Aturan penelitian Hewan mengakui bahwa beberapa perawatan yang diteliti tidak dapat diuji untuk indikasi tertentu pada manusia. Ini terjadi untuk infeksi yang terlalu berbahaya dan tidak etis untuk mengekspos orang ke agen.

Cacar adalah salah satu infeksi tersebut; wabah adalah hal lain. Levaquin dan Cipro, dua antibiotik kuinolon, disetujui dan sering digunakan untuk berbagai infeksi tetapi memerlukan persetujuan khusus ini berdasarkan Peraturan Hewan FDA untuk digunakan melawan wabah.

Baca :  Tecovirimat, Obat Baru dan Pertama untuk Antivirus Cacar (Smallpox)

BCV juga menerima peninjauan prioritas, jalur cepat, dan penunjukan obat yatim piatu. Dua yang pertama berarti bahwa FDA percaya obat tersebut kemungkinan akan memberikan keuntungan yang signifikan atas terapi saat ini. Ini mempercepat persetujuan. Penunjukan obat yatim piatu dimaksudkan untuk mendukung pengembangan obat untuk penyakit langka, tetapi telah disalahgunakan oleh sejumlah perusahaan farmasi karena statusnya menguntungkan.

BCV bukanlah obat baru atau tidak dikenal. Ini adalah konjugat lipid dari cidofovir, obat yang digunakan untuk mengobati cytomegalovirus (CMV) pada pasien dengan AIDS. BCV dimetabolisme secara intraseluler dan memiliki toksisitas ginjal yang lebih sedikit daripada CMV. BCV menyelesaikan uji coba fase 3 yang menargetkan infeksi adenovirus tetapi tidak menunjukkan kemanjuran yang baik atau menekan infeksi CMV setelah transplantasi sel hematopoietik. Efek samping GI yang umum.

Cacar adalah penyakit mematikan yang membunuh sekitar 30% dari mereka yang terinfeksi dan melukai banyak korbannya. Cacar juga pernah menjadi penyebab utama kebutaan, kata Gigi Kwik Gronvall, PhD, sarjana senior, Johns Hopkins Center for Health Security, kepada Medscape Medical News. Cacar alami telah dieliminasi pada tahun 1979, tetapi Amerika Serikat dan Rusia (dan mungkin negara lain) telah mempertahankan stok virus yang dapat digunakan sebagai bioterorisme.

Terkait dengan studi pra-persetujuan BCV, Gronvall berkomentar bahwa “sangat menyenangkan melihat beberapa poxvirus yang lebih alami dan relevan digunakan sebagai standar daripada menggunakan primata bukan manusia. Studi saat ini menggunakan model cacar kelinci dan cacar tikus (virus ectromelia), yang, katanya, “banyak berhubungan dengan cacar manusia” dan lebih seperti infeksi alami.

Pertahanan utama terhadap cacar adalah vaksin lama (ACAM2000) yang ditimbun untuk penggunaan darurat. Pemberian rutin vaksin itu dihentikan pada 1970-an karena memiliki begitu banyak efek samping. Ada vaksin yang lebih baru, vaccinia Ankara atau MVA yang dimodifikasi, yang kurang imunogenik tetapi lebih aman.

Baca :  FDA Menyetujui Terapi Cacar Pertama untuk Memerangi Bioterorisme

Mengenai peran brincidofovir, Gronvall mengatakan kepada Medscape Medical News bahwa, jika terjadi serangan cacar, “jika Anda tidak dapat memberi seseorang vaksin dalam beberapa hari setelah terpapar, mereka tidak akan mendapat manfaat dari vaksin. Jadi, perawatan itu penting.”

Gronvall menyimpulkan: “Ini adalah kesuksesan lain bagi BARDA bahwa, dengan sumber daya yang tidak sebanyak [karena COVID], mereka dapat … mendapatkan persetujuan ini. Itu harus menjadi sesuatu yang lebih kami pikirkan di masa depan, terutama dengan kemajuan baru dalam teknologi vaksin dan bagaimana itu bisa diterapkan pada beberapa agen bioterorisme.”

Di laboratorium pertahanan hayati, dia menambahkan, “Ada populasi orang yang benar-benar bekerja dengan beberapa agen ini dan beberapa vaksin ini akan sangat membantu mereka… Jadi mungkin saya berharap…BARDA dapat mengambil ini.”

Sumber

FDA Approves Brincidofovir to Treat Smallpox https://www.medscape.com/viewarticle/952788

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peneliti Cemaskan Varian Omicron COVID-19 yang Sangat Bermutasi

Majalah Farmasetika – Para peneliti di Afrika Selatan berlomba melacak munculnya varian baru virus corona …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.