Vaksinasi Campuran Pfizer dan AstraZeneca Hasilkan Respon Imun yang Kuat

Majalah Farmasetika – Jadwal campuran yang melibatkan vaksin Pfizer/BioNTech dan Oxford/AstraZeneca menghasilkan respons imun yang kuat terhadap protein IgG lonjakan SARS-CoV2, menurut temuan dari studi Com-COV yang dipimpin oleh University of Oxford.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di server pra-cetak Lancet, para peneliti melaporkan bahwa kedua jadwal campuran (Pfizer/BioNTech diikuti oleh Oxford/AstraZeneca, dan Oxford/AstraZeneca diikuti oleh Pfizer/BioNTech) menginduksi konsentrasi antibodi yang tinggi terhadap lonjakan IgG SARS-CoV2. protein ketika dosis diberikan 4 minggu terpisah.

Uji coba tersebut merekrut 830 sukarelawan berusia 50 tahun ke atas dari delapan situs yang didukung oleh National Institute for Health Research (NIHR) di Inggris untuk mengevaluasi empat kombinasi berbeda dari vaksinasi prima dan booster.

Pada bulan April, para peneliti memperluas program untuk memasukkan vaksin Moderna dan Novavax dalam sebuah studi baru, dijalankan di sembilan situs yang didukung NIHR dan didukung melalui pendanaan dari Gugus Tugas Vaksin dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi.

Enam ‘lengan’ baru dari uji klinis masing-masing merekrut sekitar 175 kandidat, menambahkan 1070 rekrutmen lagi ke dalam program ini.

Hasil terbaru menunjukkan bahwa urutan vaksin membuat perbedaan, dengan jadwal Oxford/AstraZeneca diikuti oleh Pfizer-BioNTech yang menginduksi antibodi dan respons sel T yang lebih tinggi daripada Pfizer-BioNTech diikuti oleh Oxford/AstraZeneca.

Kedua jadwal tersebut menginduksi antibodi yang lebih tinggi daripada jadwal Oxford/AstraZeneca dua dosis standar yang berlisensi, dan sangat efektif. Respon antibodi tertinggi terlihat setelah jadwal Pfizer/BioNTech dua dosis, dan respons sel T tertinggi dengan Oxford/AstraZeneca diikuti oleh Pfizer/BioNTech.

‘Langkah Maju Penting’

Profesor Matthew Snape, Associate Professor di Paediatrics and Vaccinology di University of Oxford, dan kepala peneliti pada percobaan tersebut, mengatakan: “Hasil menunjukkan bahwa ketika diberikan pada interval 4 minggu, kedua jadwal campuran menginduksi respon imun yang berada di atas batas normal. ambang batas yang ditetapkan oleh jadwal standar vaksin Oxford/AstraZeneca.

Baca :  Pfizer Update Data Stabilitas Vaksin COVID-19, Bisa Disimpan di Freezer

“Hasil ini adalah panduan yang sangat berharga untuk penggunaan jadwal dosis campuran, namun interval empat minggu yang dipelajari di sini lebih pendek daripada jadwal delapan hingga 12 minggu yang paling umum digunakan untuk vaksin Oxford-AstraZeneca.

Interval yang lebih lama ini diketahui menghasilkan respons imun yang lebih baik, dan hasil untuk interval 12 minggu akan segera tersedia.

Wakil Kepala Petugas Medis Inggris Profesor Jonathan Van-Tam mengatakan data tersebut merupakan langkah maju yang penting, namun, katanya, mengingat posisi pasokan Inggris yang stabil, tidak ada alasan untuk mengubah jadwal vaksin pada saat ini.

“Program vaksinasi non-campuran (homolog) kami telah menyelamatkan puluhan ribu nyawa di seluruh Inggris, tetapi kami sekarang tahu bahwa pencampuran dosis dapat memberi kami fleksibilitas yang lebih besar untuk program booster, sementara juga mendukung negara-negara yang memiliki langkah lebih jauh dengan mereka. peluncuran vaksin dan siapa yang mungkin mengalami kesulitan pasokan,” katanya.

Pada bulan Mei, para peneliti melaporkan data awal Com-COV yang mengungkapkan reaksi ringan hingga sedang yang lebih sering dalam jadwal campuran dibandingkan dengan jadwal standar, namun, ini berumur pendek.

‘Studi yang Dirancang dengan Indah’

Pakar lain telah berkomentar melalui Science Media Centre.

Peter Openshaw, profesor kedokteran eksperimental, Imperial College London, mengatakan: “Studi yang dirancang dengan indah ini telah melaporkan efek samping dari pendekatan ‘campur dan cocokkan’, dan sekarang melaporkan hasil imunologi dari interval dosis satu bulan.

Aspek yang paling menarik adalah bahwa respons antibodi paling baik dengan jadwal Pfizer/BioNTech dua dosis, sedangkan respons sel T terbaik adalah pada mereka yang memiliki AstraZeneca diikuti oleh vaksin Pfizer. Manakah dari ini yang lebih protektif dalam jangka panjang masih belum diketahui. ditentukan, tetapi sementara penelitian ini meyakinkan bahwa menggunakan pendekatan vaksin campuran tidak hanya aman tetapi juga berpotensi memberikan respons imun yang sama baiknya atau lebih baik daripada yang diinduksi oleh rejimen vaksin tunggal. menambah fleksibilitas pada program vaksin. Kumpulan data berikutnya dari interval dosis 12 minggu sangat ditunggu.

Baca :  2 Vaksin COVID-19 telah Berikan Efikasi Lebih dari 90%, Apa Artinya?

Prof Paul Hunter, profesor kedokteran, UEA, mengatakan: “Makalah terbaru ini merupakan kontribusi penting untuk perdebatan tentang apakah lebih baik memberikan vaksin identik untuk dorongan pertama atau kedua (peningkatan utama homolog) atau memberikan vaksin dari produsen yang berbeda untuk dosis kedua (peningkatan utama heterolog) Mengingat bahwa kami telah memberikan dosis kedua kepada lebih dari 60% populasi orang dewasa di Inggris, temuan penelitian ini tidak mungkin mempengaruhi strategi untuk dosis pertama dan kedua tetapi ini dapat berdampak besar berdampak pada strategi untuk kampanye pendorong di musim gugur.”

Dr Peter English, pensiunan konsultan dalam pengendalian penyakit menular, mengatakan: “Temuan makalah ini … tidak mengejutkan ahli vaksin. Mereka mengkonfirmasi apa yang telah kami prediksi. Tetapi tetap sangat penting untuk memeriksa apakah prediksi kami benar, dan makalah ini benar. hanya itu.”

Sumber

Strong Immune Response’ Mixing AstraZeneca and Pfizer COVID-19 Jabs https://www.medscape.com/viewarticle/953822

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Regulator Eropa Izinkan Vaksin Moderna untuk Anak Usia 12-17 Tahun

Majalah Farmasetika – Uni Eropa telah menyetujui penggunaan vaksin Moderna COVID-19 pada anak-anak berusia 12-17 …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.