Download Majalah Farmasetika

Data Awal Vaksin COVID-19 Pertama Lewat Inhalasi Hasilnya Memuaskan

Majalah Farmasetika – Data tahap awal, yang diterbitkan di The Lancet pada hari Senin, menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 hirup CanSino Biologic mampu merangsang antibodi penetral terhadap SARS-CoV-2 dengan dosis jauh di bawah dosis yang diperlukan dengan pemberian intramuskular.

Studi Fase I dilakukan di China dan melibatkan 130 peserta dewasa yang sehat, dengan dua dosis inhalasi vaksin Ad5-nCoV yang diberikan dalam jarak 28 hari.

Percobaan menemukan bahwa rejimen dua dosis Ad5-nCoV aerosol serupa dengan yang dicapai dengan dosis tunggal intramuskular dari vaksin yang sama. Pemberian versi baru tidak menimbulkan rasa sakit dan rejimen ditoleransi dengan baik.

Vaksin ini juga ditemukan untuk merangsang antibodi penetralisir dan respons sel T – yang terakhir dianggap berperan dalam mengenali dan membunuh sel yang terinfeksi dan merangsang sitokin antivirus – setelah dosis tunggal.

Data dari penelitian menunjukkan bahwa vaksinasi aerosol dapat memicu rasio antibodi penetralisir terhadap total antibodi yang lebih tinggi daripada vaksinasi intramuskular, dan bahwa kombinasi dosis pertama intramuskular diikuti dengan aerosol kedua dapat memberikan hasil terbaik secara keseluruhan.

Namun para peneliti mengakui bahwa penelitian ini kecil, sehingga hipotesis tersebut harus diuji dalam uji coba Tahap II dan III yang sedang berlangsung.

Ad5-nCoV sudah disetujui di Cina dan negara-negara lain di seluruh dunia sebagai suntikan satu dosis yang disebut Convidecia, dan terbukti sekitar 66% protektif dalam uji klinis yang dilaporkan pada bulan Februari. CanSino memindahkan formulasi inhalasi ke dalam uji klinis pada bulan April.

Studi ini menemukan bahwa dosis yang dibutuhkan untuk Ad5-nCoV adalah 20% atau 40% dari yang dibutuhkan dengan versi yang disuntikkan, yang berarti persediaan dapat dibuat lebih jauh. Vaksin juga hanya membutuhkan suhu pendinginan standar.

Baca :  BPOM Kawal Uji Klinik Vaksin COVID-19, Masyarakat Bisa Bantu Jadi Relawan

Harapannya adalah bahwa vaksin yang dihirup juga mungkin lebih efektif dalam merangsang kekebalan mukosa di paru-paru, yang memberikan garis pertahanan pertama melawan patogen pernapasan, dan para peneliti menyarankan data awal mereka tentang antibodi dan respons seluler mendukung hipotesis ini.

Vaksin akan dihantarkan melalui nebuliser, dan CanSino saat ini sedang mengembangkannya dengan Institut Bioteknologi Beijing.

Sumber

CanSino’s inhaled COVID vaccine performs well in early trials http://www.pharmafile.com/news/583938/cansino-s-inhaled-covid-vaccine-performs-well-early-trials

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Menyetujui Fidanacogene Elaparvovec-dzkt sebagai Terapi Gen Satu Kali untuk Dewasa dengan Hemofilia B

Pengobatan sekali pakai ini mungkin merupakan alternatif yang lebih baik bagi pasien yang tidak ingin …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.