Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Penggunaan Kortikosteroid Inhalasi Berkelanjutan Baik Untuk Asma Ringan yang Terkontrol

Majalah Farmasetika – Kortikosteroid inhalasi (ICS) direkomendasikan sebagai pengobatan lini pertama untuk asma, tetapi banyak dokter ditantang untuk menentukan apakah pasien dengan asma ringan yang terkontrol dengan baik harus melanjutkan atau menghentikan pengobatan ICS mereka.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa untuk pasien dengan asma ringan, asma dapat terus terkontrol dengan baik setelah penghentian terapi lini depan. Namun, studi jangka panjang baru menunjukkan bahwa mempertahankan pengobatan ICS dapat menyebabkan kontrol yang lebih baik dan hasil yang lebih baik untuk beberapa pasien dengan penyakit ringan, persisten, terkontrol dengan baik.

Kepatuhan terhadap terapi asma bisa sulit bagi banyak pasien, dan kurangnya kepatuhan sering menyebabkan eksaserbasi asma. Meskipun terapi ICS umumnya dianjurkan, ada potensi risiko jangka panjang untuk efek samping tertentu.

Mengingat risiko ini untuk kemungkinan efek samping, dokter kadang-kadang dipanggil untuk menentukan apakah ICS dapat dihentikan atau dikurangi secara substansial untuk pasien yang penyakitnya terkontrol dengan baik.

Dalam studi DISCO (Discontinuation of Inhaled Steroid in Controlled Asthmatics Over 6 Months), para peneliti memeriksa hasil klinis pasien dengan asma ringan yang terkontrol dengan baik yang ICS dihentikan. Para peneliti membandingkan hasil dari pasien tersebut dengan hasil untuk pasien yang terus menerima terapi ICS selama kurang lebih 3 tahun. Temuan dari penelitian ini dipublikasikan secara online 1 Juli di Annals of Allergy, Asthma and Immunology.

Para peneliti mengamati perbedaan yang signifikan dalam waktu hilangnya kontrol penyakit antara mereka yang ICS dihentikan dibandingkan dengan mereka yang terapi dilanjutkan (rasio hazard, 2,56; 95% CI, 1,52 – 4,33; P < .001).

Ada hubungan yang signifikan namun lemah antara risiko kehilangan kontrol penyakit dan peningkatan kadar oksida nitrat fraksional yang dihembuskan (P = 0,008) dan jumlah eosinofil sputum (P = 0,015) pada kelompok ICS berkelanjutan.

Jumlah eosinofil sputum yang secara signifikan lebih tinggi (P = 0,039) dan kadar serum total imunoglobulin E (P = 0,014) diamati pada kelompok yang hilang kendali dibandingkan dengan kelompok yang melanjutkan terapi dan mencapai pengendalian penyakit yang stabil.

Baca :  Revefenacin : Obat Pertama Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK) Dosis Sekali Sehari

“Pasien tidak selalu melakukan apa yang kami rekomendasikan atau menggunakan obat-obatan secara konsisten begitu mereka merasa lebih baik atau baik-baik saja,” kata Asriani Chiu, MD, spesialis alergi dan imunologi di Medical College of Wisconsin, Wauwatosa, Wisconsin.

“Banyak pasien akan menghentikan obat begitu mereka merasa gejalanya terkontrol.” Tutupnya.

Sumber

Mild, Well-Controlled Asthma May Fare Better With Continuous Inhaled Corticosteroids https://www.medscape.com/viewarticle/956490

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.