Download Majalah Farmasetika

Peneliti Investigasi Vaksin COVID-19 Pengaruhi Siklus Menstruasi

Majalah Farmasetika – Sejak peluncuran vaksin COVID-19, ribuan wanita di Inggris mengatakan bahwa menstruasi mereka terganggu, kata para ahli.

Setelah lebih dari 30.000 wanita mengatakan bahwa siklus menstruasi mereka agak berubah setelah mendapatkan vaksin COVID-19, dikutip dari Sky News.

Skema Kartu Kuning Inggris, di mana orang dapat secara sukarela melaporkan efek samping mereka pada obat apa pun – termasuk vaksinasi – telah menunjukkan bahwa banyak wanita mengalami gangguan dalam menstruasi mereka.

Dr. Victoria Male, seorang Reproductive Immunologist dari Imperial College London, menulis di British Medical Journal bahwa meskipun perubahan ini aman dan berumur pendek, telah menyatakan bahwa penyelidikan mengapa hal ini terjadi sangat penting.

Di AS, National Institute of Health menginvestasikan US$1,67 juta untuk memahami bagaimana vaksin COVID-19 memengaruhi periode menstruasi.

Dr. Male menyatakan bahwa menstruasi bisa lebih berat atau tertunda karena respon imun, dan tidak menimbulkan bahaya bagi tubuh seseorang.

“Penelitian yang kuat tentang kemungkinan reaksi merugikan ini tetap penting untuk keberhasilan keseluruhan program vaksinasi. Satu pelajaran penting adalah bahwa efek intervensi medis pada menstruasi tidak boleh menjadi pertimbangan dalam penelitian masa depan,” tulis Dr. Male.

Dikutip dari The Telegraph, Caroline Criado-Perez, penulis Invisible Women, mengatakan: “Seperti kebanyakan studi klinis, uji coba vaksin COVID-19 tidak menyelidiki efek siklus menstruasi – pada kenyataannya, dalam banyak uji coba, wanita dikecualikan secara besar-besaran karena potensi efek siklus menstruasi, jadi mungkin kita harus bersyukur atas belas kasihan kecil yang melibatkan wanita sama sekali.”

Tidak ada alasan untuk khawatir secara signifikan tentang perubahan menstruasi dan dampak jangka panjang, tulis Dr. Male, karena sebagian besar dari mereka yang melaporkan perubahan pasca-vaksin menyatakan bahwa normalitas terjadi dengan cepat.

Sementara itu, data yang tersedia menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 tidak berdampak buruk pada kesuburan dan kehamilan.

Baca :  125.000 Nyawa Bisa Terselamatkan Bila Vaksinasi 50% Penduduk AS

Sumber

COVID-19 Vaccines Seem to Affect Periods, And That’s Finally Being Investigated https://www.sciencealert.com/covid-19-vaccines-impact-on-periods-are-finally-going-be-investigated

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.