Download Majalah Farmasetika

Mengenal Sostrovimab, Obat COVID-19 Turunkan Resiko Kematian

Majalah Farmasetika – Pada Mei 2021, Komite obat manusia (CHMP) EMA telah menyelesaikan tinjauannya tentang penggunaan sotrovimab antibodi monoklonal (juga dikenal sebagai VIR-7831 dan GSK4182136) untuk merawat pasien dengan COVID-19. Tinjauan ini dilakukan untuk memberikan opini ilmiah yang selaras di tingkat Uni Eropa untuk mendukung pengambilan keputusan nasional tentang kemungkinan penggunaan antibodi sebelum otorisasi pemasaran.

Badan menyimpulkan bahwa sotrovimab dapat digunakan untuk mengobati COVID-19 yang dikonfirmasi pada orang dewasa dan remaja (berusia 12 tahun ke atas dan dengan berat setidaknya 40 kg) yang tidak memerlukan terapi oksigen tambahan dan yang berisiko berkembang menjadi COVID-19 yang parah. .

Obat diberikan melalui infus (tetesan) ke dalam pembuluh darah dan kondisi penggunaan yang diusulkan tersedia.

EMA membuat rekomendasinya setelah meninjau data, termasuk data tentang kualitas dan dari penelitian tentang efek sotrovimab pada pasien rawat jalan dewasa dengan gejala COVID-19 ringan yang tidak memerlukan oksigen tambahan. Analisis sementara yang direncanakan dari penelitian ini menunjukkan bahwa sotrovimab mengurangi risiko rawat inap selama lebih dari 24 jam atau kematian sebesar 85% dibandingkan dengan plasebo: rawat inap selama lebih dari 24 jam atau kematian terjadi pada 1% (3 dari 291) pasien yang menerima sotrovimab dan 7% (21 dari 292) dari mereka yang menerima plasebo.

Dalam hal keamanan, sebagian besar efek samping yang dilaporkan ringan atau sedang. Reaksi yang terkait dengan infus (termasuk reaksi alergi) tidak dapat dikecualikan dan profesional kesehatan harus memantau pasien untuk reaksi ini.

Rekomendasi EMA sekarang dapat digunakan untuk mendukung saran nasional tentang kemungkinan penggunaan antibodi monoklonal ini sebelum otorisasi pemasaran dikeluarkan.

Sementara evaluasi saat ini telah selesai, tinjauan bergulir terhadap sotrovimab, yang dimulai pada 7 Mei, sedang berlangsung. Setelah selesai, tinjauan bergulir akan menjadi dasar untuk aplikasi otorisasi pemasaran Uni Eropa untuk obat ini.

Lebih lanjut tentang obatnya

Sotrovimab (juga dikenal sebagai VIR-7831 dan GSK4182136) adalah antibodi monoklonal dengan aktivitas melawan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19. Antibodi monoklonal adalah jenis protein yang menempel pada struktur tertentu (disebut antigen). Sotrovimab dirancang untuk menempel pada protein lonjakan SARS-CoV-2, membatasi kemampuan virus untuk memasuki sel-sel tubuh.

Mekanisme aksi

Sotrovimab adalah antibodi monoklonal IgG1 manusia rekayasa rekombinan yang mengikat epitop yang dilestarikan pada domain pengikatan reseptor protein (RBD) spike (S) dari SARS-CoV-2 dengan tinggi
afinitas (konstanta disosiasi Kd = 0,21 nM), tetapi tidak bersaing dengan konversi angiotensin manusia pengikatan reseptor enzim 2 Domain Fc dari sotrovimab termasuk asam amino M428L dan N434S
substitusi (modifikasi LS) yang memperpanjang waktu paruh antibodi, tetapi tidak memengaruhi fungsi efektor yang dimediasi Fc tipe liar dalam kultur sel.

Aktivitas antivirus

Sotrovimab menetralisir virus SARS-CoV-2 secara in vitro (EC50 100.1 ng/mL), dan in vivo (≥5 mg/kg pada hamster yang terinfeksi SARS�CoV-2) dan secara efektif menetralkan virus pseudo-type yang mengandung SARS-CoV-2 l.

Sotrovimab mendemonstrasikan aktivasi FcγR in vitro menggunakan sel reporter Jurkat yang mengekspresikan FcγRIIa (alel afinitas rendah R131 dan afinitas tinggi H131), FcγRIIIa (alel afinitas rendah F158 dan afinitas tinggi V158) dan FcγRIIb. Sotrovimab memamerkan ADCC dan ADCP dalam pengujian berbasis sel.

Resistensi Antivirus

Ada potensi risiko kegagalan pengobatan karena pengembangan varian virus yang resisten ke sotrovimab. Penyedia layanan kesehatan yang meresepkan harusmempertimbangkan prevalensi varian SARS-CoV-2 di daerah mereka, di mana data tersedia, ketika mempertimbangkan pilihan pengobatan. Substitusi E340A muncul dalam seleksi kultur sel dari virus yang resisten dan mengalami penurunan aktivitas >100 kali lipat pada a .
uji partikel mirip virus (VLP) pseudotyped.
Penilaian VPL pseudotyped dalam kultur sel menunjukkan bahwa polimorfisme urutan epitop
P337H/L/R/T dan E340A/K/G memberikan penurunan kerentanan terhadap sotrovimab berdasarkan pengamatan peningkatan lipat�nilai EC50 yang ditunjukkan dalam tanda kurung: E340K (>297), P337R (>276), P337L (1880), E340A
(>100), E340G (27), P337H (7,50), dan P337T (5.438). Kehadiran D614G . yang sangat lazim varian, baik sendiri atau dalam kombinasi, tidak mengubah netralisasi sotrovimab. VLP semu dalam
penilaian vitro menunjukkan bahwa sotrovimab mempertahankan aktivitas melawan Inggris (B.1.1.7; perubahan 2.30 kali lipat dalam nilai EC50); Afrika Selatan (B.1.351; 0,60 kali lipat perubahan nilai EC50); Brasil (Hal.1; perubahan 0,35 kali lipat dalam nilai EC50); dan protein lonjakan varian California (B.1.427/B.1.429; 0,70 kali lipat dalam nilai EC50).

Baca :  Hasil Uji Klinis Tahap 1 Obat Danoprevir untuk Terapi COVID-19 Dirilis

Data mikronetralisasi dari virus varian SARS-CoV-2 asli juga menunjukkan bahwa sotrovimab tetap ada aktivitas melawan Inggris (perubahan 3 kali lipat dalam nilai EC50), Afrika Selatan (perubahan 1,2 kali lipat dalam nilai EC50) dan Varian Brasil (perubahan 1,4 kali lipat dalam nilai EC50).
Dalam uji klinis COMET-ICE, varian epitop pasca-dasar terdeteksi pada delapan peserta di lengan sotrovimab. Dampak klinis dari varian ini belum diketahui. Pengumpulan dan analisis data adalah masih berlangsung.

PRODUK OBAT UNTUK DIGUNAKAN


 Nama produk obat untuk Penggunaan: Sotrovimab
 Zat aktif: Sotrovimab
 Bentuk farmasi: Konsentrat untuk larutan infus
Rute pemberian: infus intravena
 Kekuatan: 500 mg (setiap vial mengandung sotrovimab dalam 8 mL (62,5 mg/mL)).

Target Populasi

Untuk pengobatan dewasa dan remaja (berusia 12 tahun ke atas dan berat badan minimal 40 kg) dengan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) yang tidak memerlukan suplementasi oksigen dan yang berisiko berkembang menjadi COVID-19 yang parah.

Faktor risiko mungkin termasuk tetapi tidak terbatas pada:
• Usia lanjut
• Obesitas
• Penyakit kardiovaskular, termasuk hipertensi
• Penyakit paru kronis, termasuk asma
• Diabetes melitus tipe 1 atau tipe 2
• Penyakit ginjal kronis, termasuk yang menjalani dialisis
• Penyakit hati kronis
• Imunosupresi, berdasarkan penilaian dokter. Contohnya meliputi: pengobatan kanker, transplantasi sumsum tulang atau organ, defisiensi imun, HIV (jika tidak terkontrol dengan baik atau ada bukti AIDS), anemia sel sabit, talasemia, dan penggunaan obat yang melemahkan kekebalan dalam waktu lama.

Rekomendasi dosis

Dosis yang dianjurkan pada orang dewasa dan remaja (usia 12 tahun ke atas dan berat badan minimal 40 kg)
adalah infus tunggal 500 mg intravena (IV).
 Durasi pengobatan dan pemantauan
Dosis tunggal.
Pasien harus dipantau selama dan setidaknya 1 jam setelah infus selesai.
 Populasi spesifik

Penggunaan Pediatrik

Tidak ada penyesuaian dosis yang direkomendasikan pada pasien yang berusia 12 tahun ke atas dan dengan berat badan minimal 40kg.
Tidak ada data yang tersedia pada anak-anak berusia kurang dari 12 tahun dan berat badan kurang dari 40 kg.

Penggunaan geriatri

Farmakokinetik sotrovimab belum diukur pada pasien berusia 65 tahun atau lebih.
Namun, penyesuaian dosis tidak dianggap perlu.

Gangguan ginjal

Sotrovimab belum diteliti pada pasien dengan gangguan ginjal. Namun, tidak ada penyesuaian dosis dianggap perlu.

Gangguan hati

Tidak diketahui apakah penyesuaian dosis diperlukan pada pasien dengan gangguan hati. Studi tidak resmi telah dilakukan.

Cara pemberian

Untuk penggunaan intravena.
Sotrovimab harus diencerkan sebelum pemberian.
Sotrovimab harus diberikan sebagai infus intravena (IV) tunggal selama 30 menit. pasien harus dipantau selama dan setidaknya 1 jam setelah infus selesai.
Sotrovimab tidak boleh diberikan sebagai dorongan atau bolus intravena.
Sotrovimab harus disiapkan oleh profesional kesehatan yang berkualifikasi menggunakan teknik aseptik

Kontraindikasi

Hipersensitivitas terhadap zat aktif atau salah satu eksipien (lihat bagian 5.11).
Anafilaksis sebelumnya terhadap antibodi monoklonal.

Peringatan khusus dan tindakan pencegahan untuk digunakan

Hipersensitivitas

Anafilaksis telah dilaporkan setelah infus sotrovimab dalam sebuah penelitian pada pasien rawat inap.
Jika tanda dan gejala reaksi hipersensitivitas yang signifikan secara klinis terjadi, segera
hentikan pemberian dan mulai terapi yang sesuai.

Reaksi terkait infus (IRR)

IRR telah dilaporkan dengan sotrovimab dalam studi COMET-ICE (lihat bagian 6), dan di seluruh
program klinis yang sedang berlangsung. Semua IRR dari studi COMET-ICE adalah ringan sampai sedang. Jika terjadi IRR,
pertimbangkan untuk memperlambat atau menghentikan infus bersama dengan perawatan suportif yang tepat.

Interaksi dengan produk obat lain dan bentuk interaksi lainnya
Tidak ada studi interaksi obat formal yang dilakukan dengan sotrovimab.
Sotrovimab tidak diekskresikan melalui ginjal atau dimetabolisme oleh enzim sitokrom P450 (CYP); karena itu,
interaksi dengan obat bersamaan yang diekskresikan melalui ginjal atau yang merupakan substrat, penginduksi, atau
inhibitor enzim CYP tidak mungkin.
Pemberian sotrovimab secara bersamaan dengan vaksin COVID-19 belum diteliti.

Baca :  Gunakan Strain Virus COVID-19 Indonesia, Tes Kit RT-PCR Buatan Indonesia Lebih Akurat

Kehamilan

Tidak ada atau terbatasnya data dari penggunaan sotrovimab pada ibu hamil. Studi hewan sehubungan dengan toksisitas reproduksi belum dilakukan. Dalam uji pengikatan lintas reaktif menggunakan
susunan protein yang diperkaya untuk protein embriofoetal manusia, tidak ada ikatan di luar target yang terdeteksi. Sejak
sotrovimab adalah human immunoglobulin G (IgG), ia memiliki potensi untuk transfer plasenta dari ibu ke janin yang sedang berkembang. Manfaat atau risiko pengobatan potensial dari transfer plasenta
sotrovimab pada janin yang sedang berkembang tidak diketahui.
Sotrovimab harus digunakan selama kehamilan hanya jika manfaat yang diharapkan bagi ibu membenarkan
potensi risiko pada janin.

Laktasi

Tidak ada data yang tersedia tentang ekskresi sotrovimab dalam ASI. Sebuah risiko untuk bayi baru lahir/bayi tidak dapat dikecualikan. IgG manusia diketahui diekskresikan dalam ASI.
Keputusan harus dibuat apakah akan menghentikan menyusui atau tidak menggunakan terapi sotrovimab
dengan memperhatikan manfaat ASI bagi anak dan manfaat terapi bagi wanita.

Kesuburan

Tidak ada studi kesuburan yang dilakukan.

Inkompatibilitas

Produk obat ini tidak boleh dicampur atau diberikan bersamaan dengan obat lain
produk obat dalam jalur khusus yang sama kecuali yang disebutkan dalam bagian 5.1

Overdosis

Tidak ada pengobatan khusus untuk overdosis sotrovimab. Jika overdosis terjadi, pasien harus diobati secara suportif dengan pemantauan yang tepat sesuai kebutuhan.

Umur simpan

Botol yang belum dibuka 1 tahun
Solusi encer untuk infus
Solusi encer dimaksudkan untuk digunakan segera. Jika pemberian segera tidak memungkinkan,
larutan encer dapat disimpan hingga 4 jam pada suhu kamar (20 ° C hingga 25 ° C) atau didinginkan hingga
hingga 24 jam (2°C hingga 8°C).
5.9 Kondisi penyimpanan
Simpan di lemari es (2°C hingga 8°C).
Jangan membeku.
Simpan dalam karton aslinya untuk melindungi dari cahaya.
Untuk kondisi penyimpanan setelah pengenceran produk obat.

Ringkasan profil keamanan

Keamanan sotrovimab dievaluasi dalam analisis sementara dari kontrol plasebo yang sedang berlangsung penelitian acak pada 868 pasien yang tidak dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 (COMET-ICE) (lihat bagian 6).

Semua pasien menerima satu infus IV sotrovimab 500 mg atau plasebo yang sesuai. Kejadian buruk dilaporkan di COMET-ICE disajikan pada tabel 1 di bawah ini (≥1% di kedua lengan). Dua pasien mengalami gangguan pengobatan, baik karena ekstravasasi tempat infus; infus selesai untuk masing-masing. Semua
IRR termasuk reaksi hipersensitivitas ringan dan sedang. Tidak ada acara konsisten dengan peningkatan tergantung antibodi (ADE) diamati. Satu-satunya peristiwa yang terjadi dengan a
frekuensi 1% pada kelompok sotrovimab adalah diare (<1% pada kelompok plasebo). Semua merugikan lainnya kejadian dengan frekuensi 1% terjadi pada kelompok plasebo.

Di COMET-ICE, rawat inap termasuk yang karena perkembangan COVID-19 dimasukkan sebagai:
efek samping yang serius (SAE). SAE dilaporkan pada 7/430 (2%) pada kelompok yang menerima sotrovimab
dan pada 26/438 (6%) pada kelompok yang menerima plasebo. Divertikulitis dilaporkan pada 2 subjek di
kelompok yang menerima sotrovimab, masing-masing dengan riwayat divertikulitis dan obesitas. COVID-19
pneumonia, pneumonia dan/atau dehidrasi dilaporkan pada 2 atau lebih subjek dalam kelompok yang menerima
plasebo. Laporan tunggal berikut ini di lengan sotrovimab termasuk: kanker paru-paru non-sel kecil,
obstruksi usus halus, hiperglikemia, dan diabetes mellitus. Laporan tunggal berikut ini adalah
dicatat dalam kelompok plasebo: hipovolemia, gagal napas akut, dispnea, hipoksia, paru-paru
emboli, gangguan pernapasan, pankreatitis obstruktif, penurunan saturasi oksigen, dan ginjal akut
cedera. Ada satu SAE yang dianggap mungkin terkait dengan obat studi oleh penyidik, yang
adalah peristiwa pneumonia COVID-19 yang terjadi pada kelompok yang menerima plasebo.

Sumber

EMA issues advice on use of sotrovimab (VIR-7831) for treating COVID-19 https://www.ema.europa.eu/en/news/ema-issues-advice-use-sotrovimab-vir-7831-treating-covid-19

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Strategi Mengatasi Migrain pada Anak: Panduan Lengkap untuk Orang Tua dan Pasien

Majalah Farmasetika – Migrain adalah gangguan sakit kepala yang ditandai dengan serangan berulang yang menyakitkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.