Kemenkes Sosialisasikan PMK No 34/2021 Terkait Standar Pelayanan Kefarmasian di Klinik

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, telah mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes/PMK) nomor 34 tahun 2021 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Klinik pada 13 Desember 2021.

Terkait hal ini, Direkur Pelayanan Kefarmasian, Kemenkes RI, Dita Novianti, mengajak para Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Apoteker Penanggung Jawab Instalasi Farmasi Klinik, dan pelaku usaha Klinik di seluruh Indonesia untuk mengikuti sosialisasi PMK No 34 Tahun 2021 ini.

Sesuai tertulis dalam surat undangannya, acara sosiliasi ini dilaksanakan dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian di Klinik.

Acara sosialisasi ini akan dilaksanakan secara hybrid pada hari Kamis, 20 Januari 2022, pada pukul 09.00 WIB melalui channel youtube Manajemen dan Klinikal Farmasi (https://www.youtube.com/c/ManajemendanKlinikalFarmasi)

Sekilas terkait PMK No 34 Tahun 2021

Pembuatan PMK no 34 Tahun 2021 ini didasari bahwa untuk meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian di klinik yang berorientasi kepada pasien diperlukan suatu standar yang dapat digunakan sebagai acuan dalam pelayanan kefarmasian.

Selain itu, untuk melaksanakan ketentuan Pasal 21 ayat (4) Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, perlu menetapkan Peraturan Menteri Kesehatan tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Klinik.

Dalam PMK ini, Klinik adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan yang menyediakan pelayanan medis dasar dan/atau spesialistik.

Instalasi Farmasi adalah bagian dari Klinik yang bertugas menyelenggarakan, mengoordinasikan, mengatur, dan mengawasi seluruh kegiatan pelayanan farmasi serta melaksanakan pembinaan teknis kefarmasian di Klinik.

Standar Pelayanan Kefarmasian adalah tolak ukur yang dipergunakan sebagai pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian

Pelayanan Farmasi Klinis adalah pelayanan langsung yang diberikan apoteker kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan meminimalkan risiko terjadinya efek samping karena obat, untuk tujuan keselamatan pasien (patient safety) sehingga kualitas hidup pasien (quality of life) terjamin.

Baca :  Pandemi COVID-19, FIB : Apoteker Berperan Penting, Perlu Diperhatikan Pemerintah

Pelayanan Kefarmasian di Klinik meliputi 2 (dua) kegiatan, yaitu pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan BMHP dan Pelayanan Farmasi Klinis. Kegiatan tersebut harus didukung oleh sumber daya manusia, sarana, dan prasarana.

Selengkapnya bisa dilihat di situs Gudang Ilmu Farmasi https://gudangilmu.farmasetika.com/permenkes-no-34-2021-standar-pelayanan-kefarmasian-di-klinik/

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ketum IAI : Pemerintah Fokus ke RUU Kefarmasian! Tak Perlu ke RUU Kesehatan

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Ikatan Apoteker Indonesia (Ketum IAI), apt. Noffendri Roestam, S.Si., bersama …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.