Kontrasepsi Oral untuk Pria Lolos Uji Klinis Tahap 1

Majalah Farmasetika – Obat yang berpotensi sebagai kontrasepsi oral pria sekali sehari telah melewati rintangan klinis pertama, menunjukkan tingkat penekanan testosteron yang seharusnya cukup untuk efek kontrasepsi tanpa menyebabkan hipogonadisme simtomatik, menurut hasil studi fase 1 yang akan dipresentasikan pada ENDO 2022.

Ada dua pil dalam pengembangan dan penelitian sejauh ini menunjukkan bahwa keduanya atau kombinasi mungkin dapat memberikan keseimbangan yang dapat diterima antara efikasi dan tolerabilitas, menurut Tamar Jacobsohn, BS, seorang peneliti di Program Pengembangan Kontrasepsi, Eunice Kennedy Shriver National Institute Kesehatan Anak dan Pembangunan Manusia, Bethesda, Maryland.

Dua obat yang dievaluasi dalam penelitian ini adalah dimethandrolone undecanoate (DMAU) dan 11b-methyl-19-nortestosterone-17b-dodecylcarbonate (11b-MNTDC). Keduanya merupakan prodrug bifungsional dengan efek androgenik dan progestogenik. Prodrugs dirancang untuk dibelah setelah konsumsi sehingga hormon aktif dilepaskan lebih dari 24 jam, memungkinkan dosis sekali sehari.

“Sebagai androgen kuat, steroid ini menekan sekresi gonadotropin, yang menyebabkan penurunan produksi testosteron serum secara nyata,” jelas Jacobsohn dalam sebuah wawancara.

Namun, dia mencatat bahwa masih ada jalan panjang untuk menempuh jalur penelitian ini. Sementara studi fase 1 telah menunjukkan tolerabilitas, biologi yang terlibat dalam menekan produksi sperma menunjukkan bahwa pria perlu minum pil ini setiap hari selama sekitar 3 bulan pada awal pengobatan kontrasepsi, sampai penekanan sperma yang memadai tercapai untuk mencegah kehamilan.

“Kami sedang bekerja menuju uji coba fase 2 yang akan mencakup titik akhir kemanjuran kontrasepsi, tetapi ada banyak langkah untuk sampai ke sana, termasuk studi fase yang lebih awal,” katanya.

“Ada kebutuhan besar yang belum terpenuhi dalam hal metode kontrasepsi pria,” kata Arthi Thirumalai, MBBS, seorang ahli endokrinologi dan asisten profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di Seattle.

Baca :  Mengenal Polimer Biodegradabel dalam Formulasi Implan Kontrasepsi

Penulis senior artikel ulasan 2020 tentang kontrasepsi pria, Thirumalai mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa prodrugs dan metode hormonal lainnya untuk menurunkan testosteron dan menekan produksi sperma menarik karena kenyamanan, kemanjuran, dan reversibilitas.

Kami berharap formulasi oral dapat digunakan untuk menjawab kebutuhan ini,” kata Thirumalai, yang telah berpartisipasi dalam beberapa penelitian eksperimental dan klinis metode kontrasepsi pria. Dia sebenarnya adalah salah satu dari banyak rekan penulis data yang disajikan oleh Jacobsohn.

Sumber

Male Contraceptive Pill Appears Feasible in Very Early Trials https://www.medscape.com/viewarticle/975435

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kongres XXI IAI Untuk Praktek Profesi yang Berkualitas dan Kesehatan Masyarakat yang Paripurna

Majalah Farmasetika – JAKARTA-24 Juni 2022 – Sebagai agenda rutin yang dilaksanakan 4 tahun sekali, …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.